Yang lain

Panduan untuk Makanan yang Anda Boleh dan Tidak Bawa ke Tayangan slaid A.S.


Kerana lebih rasmi daripada ejen kastam hanya mengambil apa yang kelihatan paling sedap

Nikada / istockphoto.com

Bergantung pada tempat mereka dibeli, berapa lama dahulu, dan di mana mereka dibawa, buah-buahan dan sayur-sayuran dapat dengan mudah barang terlarang. Kastam A.S. mencatat wabak lalat buah Mediterranean pada tahun 1980-an sebagai contoh - ia berharga $ 100 juta untuk menyingkirkan lalat negara dan ia berasal dari sebiji buah yang dibawa ke A.S. oleh seorang pelancong.

Apa yang anda boleh bawa: Buah kering (seperti aprikot, kismis, kurma, buah ara, dan kismis), cengkih bawang putih yang dikupas, akar halia yang dibersihkan, hasil dalam tin, bahagian cendawan segar atau kering yang telah dibersihkan, dan kelapa dengan sekam dikeluarkan sepenuhnya.

Buah-buahan dan sayur-sayuran

Nikada / istockphoto.com

Bergantung pada tempat mereka dibeli, berapa lama dahulu, dan di mana mereka dibawa, buah-buahan dan sayur-sayuran dapat dengan mudah barang terlarang. oleh pengembara.

Apa yang anda boleh bawa: Buah kering (seperti aprikot, kismis, kurma, buah ara, dan kismis), cengkih bawang putih yang dikupas, akar halia yang dibersihkan, hasil dalam tin, bahagian cendawan segar atau kering yang telah dibersihkan, dan kelapa dengan sekam dikeluarkan sepenuhnya.

Daging dan Unggas

iStockphoto.com

Lebih kuat daripada sekatan buah dan sayuran adalah larangan daging dan unggas. Anda tidak boleh membawa kebanyakan produk daging dalam bentuk apa pun (segar, kering, disembuhkan, atau kalengan) ke A.S. dari kebanyakan negara, dan anda juga tidak boleh membawa produk makanan yang telah disediakan dengan daging. Itu termasuk bouillon, campuran sup, dan kaldu. Jabatan Kastam menyatakan bahawa daging dalam tin dibenarkan kecuali daging lembu, domba, sapi, daging kambing, daging rusa, rusa, dan bison. Daging babi (kecuali dari Mexico) boleh dibenarkan di bawah larangan ketat dan hanya jika dalam tin secara komersial dan tidak dibuka. Juga, kami diberitahu (bukan oleh Bea Cukai, tetapi oleh pengembara) bahawa sejumlah kecil pate (dinyatakan) adalah dibenarkan.

Ikan

istockphoto.com

Membawa ikan kembali ke A.S. jauh lebih mudah, walaupun bukan tanpa batasan. Pabean memungkinkan "jumlah peribadi" ikan, udang, abalone, dan makanan laut lain dibawa dalam hampir semua bentuk - segar, beku, kering, asap, kalengan, atau dimasak. Membawa produk sampingan mereka (atau lebih banyak rakan eksotik) umumnya dilarang, termasuk kerang, moluska, reptilia, dan ikan hidup.

Salah seorang pekerja The Daily Meal baru-baru ini mengembara dengan kaviar sebanyak ¼ paun di dalam barangnya (begitu mewah) dan setelah banyak perbahasan, TSA membenarkannya, tetapi mengatakan bahawa jumlah yang lebih besar akan disita. (Masih tertanya-tanya apakah itu dianggap cecair atau gel?)

Telur

istockphoto.com

Terdapat sebilangan besar item telur yang dilarang sama sekali dan selebihnya dilarang, jadi sebaiknya tinggalkan telur di luar negara. Kuih bulan (roti bakar dengan telur dan daging yang disumbat di tengah) sangat terhad, begitu juga telur confetti dari Mexico. Apa-apa yang mengandungi telur mentah dilarang sama sekali dan barang-barang berasaskan telur (termasuk telur tua biasa) dari Mexico juga. Membawa telur yang dimasak untuk penggunaan peribadi adalah satu-satunya cara anda mungkin menjauhinya, tetapi secara amnya tidak dinasihatkan.

Keju dan Produk Tenusu

iStockphoto.com

Membawa keju ke A.S. adalah permainan tekstur. Keju keras (tidak mengandungi daging), mentega, minyak mentega, dan produk susu kultur dibenarkan. Sebilangan keju yang rapuh dan separa lembut diperbolehkan seperti feta, brie, camembert, cheese in brine, mozzarella, dan buffalo mozzarella. Tetapi jika keju itu berkrim dan sangat lembut atau berada dalam cecair seperti keju kotej atau ricotta, ia dilarang. Keju yang tidak dipasteurisasi dilarang melainkan berumur lebih dari 60 hari. Semua keju dari mana-mana negara yang terkena penyakit kaki dan mulut perlu diperiksa. Susu dan krim sangat terhad, kecuali yang dimaksudkan untuk digunakan oleh bayi.

Kacang

iStockphoto.com

Pada umumnya, kacang diperbolehkan oleh Bea Cukai. Semua kacang yang telah direbus, dimasak, digiling, dikeringkan dengan ketuhar, disucikan, dipanggang, dan dikukus dibenarkan. Kacang seperti almond, kacang Brazil, kacang mete, dan pistachio dibenarkan jika sekamnya (selongsong, cengkerang) dikeluarkan. Banyak pelancong menyatakan bahawa anda tidak dibenarkan membawa buah berangan, walaupun kami tidak mendapat maklumat rasmi mengenai perkara itu.

Roti, Nasi, dan Pasta

iStockphoto.com

Membawa padi agak terhad kerana seringkali dapat menyimpan serangga. Sementara senarai rasmi menyatakan bahawa nasi putih, basmati, beras perang, sekam, beras digilap, dan tepung beras dibenarkan, jabatan Kastam memperhatikan bahawa pada umumnya disarankan untuk tidak membawanya ke tepung Putih A.S., tepung oat, dan tepung jagung umumnya dibenarkan seperti pasta kering yang paling banyak. Roti dan keropok juga diizinkan.

Makanan Bungkusan dan Makanan Bakar

iStock

Barangan bakar seperti kue, kek, bar granola, kacang kering, dan bijirin dibenarkan. Walau apa pun, mi atau ramen yang mengandungi daging atau telur di dalam bungkus rempah-rempahnya dilarang. Candies, coklat, barang dalam tin (yang tidak mengandungi daging atau unggas), dan campuran penaik umumnya boleh diterima, walaupun Telur Kinder (yang disertakan dengan mainan di dalamnya) dilarang dengan berkesan.

Tumbuhan dan Benih

istockphoto.com

Bunga potong dibenarkan masuk ke A.S., walaupun tanaman dan kebanyakan biji memerlukan izin. Apa yang perlu diperhatikan adalah bahawa setiap tanaman atau produk tumbuhan (termasuk barang-barang kraftangan yang dibuat dengan jerami) mesti dinyatakan. Benih untuk bunga dan sayur-sayuran telah dinyatakan oleh pelancong sebagai barang yang baik, walaupun tidak ada yang ditulis secara rasmi di dalamnya. Bunga dalam bentuk berikut harus diperiksa: dikeringkan, dilunturkan, dicelup, atau dirawat secara kimia, serta pengisi tanaman dan tanaman hijau lain seperti pelepah dan bulu. Mentol bunga tertentu dari benua Afrika, Argentina, Brazil, Perancis, Itali, Malta, Mauritius, Portugal, dan Uruguay dilarang.

Perasa dan Rempah

istockphoto.com

Rempah kering biasanya dibenarkan oleh pelancong telah menyatakan bahawa daun kari tidak dibenarkan. Jabatan Kastam memilih biji kacang asam yang dibenarkan, sementara rempah kering berikut tidak: oren, lemon, limau, dan daun sitrus lainnya, serai, dan biji sayuran dan buah. Bumbu seperti saus tomat, mustard, mayo, dan sos yang disediakan, serta minyak zaitun dan minyak sayuran dibenarkan. Sikat madu, royal jelly, roti lebah, dan propolis (jika tidak dimaksudkan untuk diberi makan lebah) juga diperbolehkan.

Minuman beralkohol

istockphoto.com

Sehingga satu liter alkohol dibenarkan, bebas cukai dan sementara anda dibenarkan membawa lebih dari itu untuk kegunaan peribadi, anda harus membayar duti dan cukai IRS ke atasnya. Terlebih lagi, peraturannya berbeza-beza bergantung pada negara bagian yang Anda jalani. Jika anda mendarat di negeri yang mengenakan cukai alkohol atau mempunyai undang-undang yang menentangnya, anda akan dikenakan cukai atau peraturan tersebut akan dihapuskan. Membawa absinth ke negara ini tertakluk pada peraturan FDA - khususnya, ia mesti bebas thujone dan, perhatikan: Istilah "absinthe" tidak boleh menjadi nama jenama pada botol, tidak boleh berdiri sendiri di label, dan karya seni di label tidak boleh mempunyai gambar kesan halusinogenik.

Minuman Bukan Alkohol

istockphoto.com

Biji kopi panggang boleh dibawa masuk jika tidak ada pulpa yang melekat. Begitu juga, teh yang dibungkus secara komersial (siap direbus, direndam, atau gelombang mikro dalam cecair) dibenarkan. Jabatan Kastam menetapkan bahawa daun koka, barberry, dan sitrus yang dilarang dilarang. Jus dalam tin dan minuman jus dibenarkan seperti minuman serbuk yang ditutup dalam bekas asalnya dengan bahan yang disenaraikan dalam bahasa Inggeris pada bungkusannya. Terdapat sekatan tertentu pada minuman serbuk, tetapi ia bergantung kepada ejen kastam semasa anda tiba.


Panduan Pemula & Pengetinan

Saya telah menulis tentang pengawetan dan pengetinan di sini selama berbulan-bulan tanpa pernah menawarkan buku asas mekanik pengetinan. Tanpa berlengah lagi, ini dia, lengkap dengan sedikit sejarah pengetinan, sebab-sebab untuk kebangkitan pengetinan semasa dan bahkan sedikit penyelesaian masalah, sekiranya projek pemeliharaan anda berjalan lancar.

Sedikit Sejarah

Orang-orang telah mengawet makanan sejak hari-hari pertama kami. Teknik awal merangkumi pengeringan, merokok, penapaian dan pembungkusan lemak (kaedah yang kita kenal hari ini sebagai confit). Kemudian datang acar cuka, jem (sering ditutup dengan lilin atau lebih banyak lemak) dan penggantungan dalam alkohol. Namun, tidak ada pendekatan yang membawa kepada makanan yang diawetkan dengan pasti. Selalu ada risiko kerosakan.

Pada akhir 1700-an, Napoleon Bonaparte sedang mencari cara untuk mengawet makanan untuk pasukannya dan dengan demikian menawarkan hadiah wang tunai kepada sesiapa sahaja yang dapat menghasilkan kaedah yang lebih baik. Setelah banyak bereksperimen, seorang tukang masak Perancis bernama Nicolas Appert menemui teknik pembungkusan, pemanasan dan pengedap yang pada dasarnya adalah apa yang kita gunakan hari ini.

Pengetinan rumah telah popular di A.S. sejak akhir tahun 1850-an, ketika John L. Mason mencipta balang pertama yang boleh digunakan semula dengan penutup skru. Teknologi pengetinan secara beransur-ansur bertambah baik dan pada tahun 1915, Alexander H. Kerr mengembangkan penutup pengetinan dua bahagian yang masih kita gunakan hingga kini.

Mekanik Pengetinan

Mekanik di sebalik pengetinan agak mudah. Anda mengisi balang bersih dengan makanan siap, sapukan penutup rata dan cincin berulir ke balang dan masukkan balang yang diisi dalam air mendidih untuk jangka masa yang ditentukan (masa berbeza-beza, bergantung pada apa yang anda kaleng). Apabila anda mengeluarkan balang panas dari air, panas mula melarikan diri, dengan membawa udara yang tersisa di dalam balang. Oksigen yang keluar menarik penutup ke bawah, membuat meterai kedap udara. Kompaun pengedap yang selamat untuk makanan yang tertanam ke dalam penutup membantu penyelenggaraan meterai. Makanan asid tinggi yang diawetkan dengan cara ini akan kekal bahagia sekurang-kurangnya setahun.

Dalam 60+ tahun terakhir, ketika pengeluaran makanan menjadi sangat industri dan kedai runcit perkhidmatan penuh menjadi kebiasaan, pengetinan rumah mengalami penurunan populariti yang drastik. Ia berubah menjadi keperluan bermusim (bagaimana lagi anda memelihara karunia kebun dapur dan pokok buah-buahan anda?) Menjadi seni yang diabaikan, masih diamalkan di lebih banyak kawasan luar bandar, tetapi hampir ditinggalkan oleh penduduk kota.

Berkat ekonomi yang lemah, kebimbangan terhadap keselamatan makanan industri dan keinginan di antara kita untuk mempunyai lebih banyak kawalan mengenai apa yang ada di dalam makanan kita, pengetinan rumah sekali lagi menjadi popular. Namun, bagi mereka yang tidak membesar melihat ibu atau nenek mereka, prosesnya boleh menakutkan. Mengambil hati! Ia tidak sesukar yang anda fikirkan.

Apa yang Anda Perlu

Untuk memulakan pengetinan, perhatikan bekalan dapur semasa anda. Anda harus mengumpulkan:

* Sekiranya anda melakukan banyak pengetinan, saya cadangkan alat ini. Ini menyelamatkan saya dari sejumlah luka bakar air panas selama ini.

Kapal: Periuk besar yang lebar dan tidak reaktif seperti ketuhar Belanda yang dilapisi enamel adalah periuk yang baik untuk memasak makanan. Stok stok yang dalam menjadikan periuk pengetinan yang sangat baik. Cukup masukkan rak bulat atau kain dapur ke bahagian bawah periuk sehingga air dapat beredar sepenuhnya di sekitar balang.

Mari Dapatkan Pengetinan!

Inilah cara anda melakukan kerja pengetinan sebenar.

Cari resipi dari sumber yang boleh dipercayai seperti laman web Ball, Pusat Nasional Pemeliharaan Makanan Rumah atau buku masakan dengan resipi yang diuji. Kumpulkan bahan-bahan anda. Sentiasa bekerjasama dengan produk segar yang anda dapat.

Tanggalkan penutup dan cincin dari balang. Letakkan jumlah balang yang anda perlukan di atas rak di periuk stok anda. Isi periuk (dan balang) dengan air untuk menutup, letakkan penutup di atas periuk dan didihkan. Masukkan penutup anda ke dalam periuk kecil dan bawa ke reneh paling rendah di bahagian belakang dapur.

Sementara periuk pengalengan mendidih, sediakan produk anda. Apabila resipi anda selesai, keluarkan balang dari periuk pengalengan (menuangkan air kembali ke dalam periuk semasa anda mengeluarkan balang) dan letakkan di atas tuala bersih di kaunter anda.

Dengan berhati-hati isi balang anda dengan produk anda. Bergantung pada resipi, anda perlu meninggalkan jarak antara 1⁄4 dan 1/2 inci ruang (itulah ruang antara permukaan produk dan bahagian atas balang).

Lap tepi balang dengan tuala kertas yang bersih dan lembap atau tepi tuala dapur. Sapukan penutup dan skru jalur pada balang untuk menahan penutup semasa diproses.

Turunkan balang yang diisi dengan teliti ke dalam periuk pengetinan. Anda mungkin perlu mengeluarkan sedikit air semasa memasukkan balang ke dalam periuk. Cawan pengukur Pyrex kalis haba adalah alat terbaik untuk pekerjaan ini.

Setelah periuk kembali mendidih, mulakan pemasa anda. Tempoh masa pemprosesan akan berbeza dari resipi ke resipi. Apabila pemasa anda mati, segera keluarkan balang dari mandian air. Letakkannya kembali di atas meja berlapis tuala dan biarkan sejuk.

Tudung balang akan mula ping sejurus setelah dikeluarkan dari periuk. Ping adalah bunyi pelekat yang terbentuk dan bahagian tengah penutupnya akan menjadi cekung ketika meterai vakum memegang.

Selepas balang telah disejukkan ke suhu bilik, tanggalkan tali dan periksa pelekatnya. Anda melakukan ini dengan menggenggam balang di tepi penutup dan mengangkatnya dengan perlahan satu atau dua inci dari atas meja. Tudung mesti dipegang dengan kuat.

Setelah anda menentukan bahawa meterai anda baik, tanggalkan cincin dan basuh balang dengan baik untuk mengeluarkan sisa-sisa yang melekit. Simpan balang anda di tempat yang sejuk dan gelap (dengan nada mati, sila) sehingga satu tahun. Balang yang tidak ditutup boleh didinginkan dan digunakan terlebih dahulu.

Aduh .. Penyelesaian masalah

Ini berlaku kerana beberapa sebab yang berbeza.

  • Mungkin terdapat sedikit produk di tepi balang, sehingga penutupnya sukar dipegang.
  • Kompaun pengedap pada penutup tidak dilembutkan sepenuhnya sebelum anda menggunakannya.
  • Adakah produk anda panas ketika masuk ke dalam balang? Sekiranya tidak, mungkin ada cukup panas di dalam balang untuk mewujudkan kesan vakum yang diperlukan.

Tolong! Saya nampaknya kehilangan beberapa produk semasa pemprosesan!

Ini adalah pengalaman biasa, yang dikenali sebagai siphoning. Ia berlaku kadang-kadang apabila balang panas mengalami perubahan suhu yang cepat. Penyejukan cepat kadangkala boleh memaksa produk keluar dari balang. Ini bukan sesuatu yang perlu dibimbangkan kecuali mengganggu meterai. Cuci balang anda dengan baik dan simpan seperti biasa.

Untuk mengelakkannya pada masa akan datang, berhati-hatilah keluarkan semua gelembung udara yang terperangkap di dalam balang sebelum pengetinan. Anda juga boleh membiarkan balang duduk di dalam tabung selama beberapa minit apabila waktunya habis, dalam keadaan panas dan tutupnya dikeluarkan, sehingga perubahan suhu tidak begitu mengejutkan balang.


Panduan Pemula & Pengasingan

Saya telah menulis tentang pengawetan dan pengetinan di sini selama berbulan-bulan tanpa pernah menawarkan buku asas mekanik pengetinan. Tanpa berlengah lagi, ini dia, lengkap dengan sedikit sejarah pengetinan, sebab-sebab untuk kebangkitan pengetinan semasa dan bahkan sedikit penyelesaian masalah, sekiranya projek pemeliharaan anda menjadi serba salah.

Sedikit Sejarah

Orang-orang telah mengawet makanan sejak hari-hari pertama kami. Teknik awal merangkumi pengeringan, merokok, penapaian dan pembungkusan lemak (kaedah yang kita kenal hari ini sebagai confit). Kemudian datang acar cuka, jem (sering ditutup dengan lilin atau lebih banyak lemak) dan penggantungan dalam alkohol. Namun, tidak ada pendekatan yang membawa kepada makanan yang diawetkan dengan pasti. Selalu ada risiko kerosakan.

Pada akhir 1700-an, Napoleon Bonaparte sedang mencari cara untuk mengawet makanan untuk pasukannya dan dengan demikian menawarkan hadiah wang tunai kepada sesiapa sahaja yang dapat menghasilkan kaedah yang lebih baik. Setelah banyak bereksperimen, seorang tukang masak Perancis bernama Nicolas Appert menemui teknik pembungkusan, pemanasan dan pengedap yang pada dasarnya adalah apa yang kita gunakan hari ini.

Pengetinan rumah telah popular di A.S. sejak akhir tahun 1850-an, ketika John L. Mason mencipta balang pertama yang boleh digunakan semula dengan penutup skru. Teknologi pengetinan secara beransur-ansur bertambah baik dan pada tahun 1915, Alexander H. Kerr mengembangkan penutup pengetinan dua bahagian yang masih kita gunakan hingga kini.

Mekanik Pengetinan

Mekanik di sebalik pengetinan agak mudah. Anda mengisi balang bersih dengan makanan siap, sapukan penutup rata dan cincin berulir ke balang dan masukkan balang yang diisi dalam air mendidih untuk jangka masa yang ditentukan (masa berbeza-beza, bergantung pada apa yang anda kaleng). Apabila anda mengeluarkan balang panas dari air, panas mula melarikan diri, dengan membawa udara yang tersisa di dalam balang. Oksigen yang keluar menarik penutup ke bawah, membuat meterai kedap udara. Kompaun pengedap yang selamat untuk makanan yang tertanam ke dalam penutup membantu penyelenggaraan meterai. Makanan asid tinggi yang diawetkan dengan cara ini akan kekal bahagia sekurang-kurangnya setahun.

Dalam 60+ tahun terakhir, ketika pengeluaran makanan menjadi sangat industri dan kedai runcit perkhidmatan penuh menjadi kebiasaan, pengetinan rumah mengalami penurunan populariti yang drastik. Ia berubah menjadi keperluan bermusim (bagaimana lagi anda memelihara karunia kebun dapur dan pokok buah-buahan anda?) Menjadi seni yang diabaikan, masih diamalkan di lebih banyak kawasan luar bandar, tetapi hampir ditinggalkan oleh penduduk kota.

Berkat ekonomi yang lemah, kebimbangan terhadap keselamatan makanan industri dan keinginan di antara kita untuk mempunyai lebih banyak kawalan mengenai apa yang ada di dalam makanan kita, pengetinan rumah sekali lagi menjadi popular. Namun, bagi mereka yang tidak membesar melihat ibu atau nenek mereka, prosesnya boleh menakutkan. Mengambil hati! Ia tidak sesukar yang anda fikirkan.

Apa yang Anda Perlu

Untuk memulakan pengetinan, perhatikan bekalan dapur semasa anda. Anda harus mengumpulkan:

* Sekiranya anda melakukan banyak pengetinan, saya cadangkan alat ini. Ini menyelamatkan saya dari sejumlah luka bakar air panas selama ini.

Kapal: Periuk besar dan lebar yang tidak reaktif seperti ketuhar Belanda yang dilapisi enamel adalah periuk yang baik untuk memasak makanan. Stok stok yang dalam menjadikan periuk pengetinan yang sangat baik. Cukup masukkan rak bulat atau kain dapur ke bahagian bawah periuk sehingga air dapat beredar sepenuhnya di sekitar balang.

Mari Dapatkan Pengetinan!

Inilah cara anda melakukan kerja pengetinan sebenar.

Cari resipi dari sumber yang boleh dipercayai seperti laman web Ball, Pusat Nasional Pemeliharaan Makanan Rumah atau buku masakan dengan resipi yang diuji. Kumpulkan bahan-bahan anda. Sentiasa bekerjasama dengan produk segar yang anda dapat.

Tanggalkan penutup dan cincin dari balang. Letakkan jumlah balang yang anda perlukan di atas rak di periuk stok anda. Isi periuk (dan balang) dengan air untuk menutup, letakkan penutup di atas periuk dan didihkan. Masukkan penutup anda ke dalam periuk kecil dan bawa ke reneh paling rendah di bahagian belakang dapur.

Sementara periuk pengalengan mendidih, sediakan produk anda. Apabila resipi anda selesai, keluarkan balang dari periuk pengalengan (menuangkan air kembali ke dalam periuk semasa anda mengeluarkan balang) dan letakkan di atas tuala bersih di kaunter anda.

Dengan berhati-hati isi balang anda dengan produk anda.Bergantung pada resipi, anda perlu meninggalkan jarak antara 1⁄4 dan 1/2 inci ruang (itulah ruang antara permukaan produk dan bahagian atas balang).

Lap tepi balang dengan tuala kertas yang bersih dan lembap atau tepi tuala dapur. Sapukan penutup dan skru jalur pada balang untuk menahan penutup semasa diproses.

Turunkan balang yang diisi dengan teliti ke dalam periuk pengetinan. Anda mungkin perlu mengeluarkan sedikit air semasa memasukkan balang ke dalam periuk. Cawan pengukur Pyrex kalis haba adalah alat terbaik untuk pekerjaan ini.

Setelah periuk kembali mendidih, mulakan pemasa anda. Tempoh masa pemprosesan akan berbeza dari resipi ke resipi. Apabila pemasa anda mati, segera keluarkan balang dari mandian air. Letakkannya kembali di atas meja berlapis tuala dan biarkan sejuk.

Tudung balang akan mula ping sejurus setelah dikeluarkan dari periuk. Ping adalah bunyi pelekat yang terbentuk dan bahagian tengah penutupnya akan menjadi cekung ketika meterai vakum memegang.

Selepas balang telah disejukkan ke suhu bilik, tanggalkan tali dan periksa pelekatnya. Anda melakukan ini dengan menggenggam balang di tepi penutup dan mengangkatnya dengan perlahan satu atau dua inci dari atas meja. Tudung mesti dipegang dengan kuat.

Setelah anda menentukan bahawa meterai anda baik, tanggalkan cincin dan basuh balang dengan baik untuk mengeluarkan sisa-sisa yang melekit. Simpan balang anda di tempat yang sejuk dan gelap (dengan nada mati, sila) sehingga satu tahun. Balang yang tidak ditutup boleh didinginkan dan digunakan terlebih dahulu.

Aduh .. Penyelesaian masalah

Ini berlaku kerana beberapa sebab yang berbeza.

  • Mungkin terdapat sedikit produk di tepi balang, sehingga penutupnya sukar dipegang.
  • Kompaun pengedap pada penutup tidak dilembutkan sepenuhnya sebelum anda menggunakannya.
  • Adakah produk anda panas ketika masuk ke dalam balang? Sekiranya tidak, mungkin ada cukup panas di dalam balang untuk mewujudkan kesan vakum yang diperlukan.

Tolong! Saya nampaknya kehilangan beberapa produk semasa pemprosesan!

Ini adalah pengalaman biasa, yang dikenali sebagai siphoning. Ia berlaku kadang-kadang apabila balang panas mengalami perubahan suhu yang cepat. Penyejukan cepat kadangkala boleh memaksa produk keluar dari balang. Ini bukan sesuatu yang perlu dibimbangkan kecuali mengganggu meterai. Cuci balang anda dengan baik dan simpan seperti biasa.

Untuk mengelakkannya pada masa akan datang, berhati-hatilah keluarkan semua gelembung udara yang terperangkap di dalam balang sebelum pengetinan. Anda juga boleh membiarkan balang duduk di dalam tabung selama beberapa minit apabila waktunya habis, dalam keadaan panas dan tutupnya dikeluarkan, sehingga perubahan suhu tidak begitu mengejutkan balang.


Panduan Pemula & Pengasingan

Saya telah menulis tentang pengawetan dan pengetinan di sini selama berbulan-bulan tanpa pernah menawarkan buku asas mekanik pengetinan. Tanpa berlengah lagi, ini dia, lengkap dengan sedikit sejarah pengetinan, sebab-sebab untuk kebangkitan pengetinan semasa dan bahkan sedikit penyelesaian masalah, sekiranya projek pemeliharaan anda menjadi serba salah.

Sedikit Sejarah

Orang-orang telah mengawet makanan sejak hari-hari pertama kami. Teknik awal merangkumi pengeringan, merokok, penapaian dan pembungkusan lemak (kaedah yang kita kenal hari ini sebagai confit). Kemudian datang acar cuka, jem (sering ditutup dengan lilin atau lebih banyak lemak) dan penggantungan dalam alkohol. Namun, tidak ada pendekatan yang membawa kepada makanan yang diawetkan dengan pasti. Selalu ada risiko kerosakan.

Pada akhir 1700-an, Napoleon Bonaparte sedang mencari cara untuk mengawet makanan untuk pasukannya dan dengan demikian menawarkan hadiah wang tunai kepada sesiapa sahaja yang dapat menghasilkan kaedah yang lebih baik. Setelah banyak bereksperimen, seorang tukang masak Perancis bernama Nicolas Appert menemui teknik pembungkusan, pemanasan dan pengedap yang pada dasarnya adalah apa yang kita gunakan hari ini.

Pengetinan rumah telah popular di A.S. sejak akhir tahun 1850-an, ketika John L. Mason mencipta balang pertama yang boleh digunakan semula dengan penutup skru. Teknologi pengetinan secara beransur-ansur bertambah baik dan pada tahun 1915, Alexander H. Kerr mengembangkan penutup pengetinan dua bahagian yang masih kita gunakan hingga kini.

Mekanik Pengetinan

Mekanik di sebalik pengetinan agak mudah. Anda mengisi balang bersih dengan makanan siap, sapukan penutup rata dan cincin berulir ke balang dan masukkan balang yang diisi dalam air mendidih untuk jangka masa yang ditentukan (masa berbeza-beza, bergantung pada apa yang anda kaleng). Apabila anda mengeluarkan balang panas dari air, panas mula melarikan diri, dengan membawa udara yang tersisa di dalam balang. Oksigen yang keluar menarik penutup ke bawah, membuat meterai kedap udara. Kompaun pengedap yang selamat untuk makanan yang tertanam ke dalam penutup membantu penyelenggaraan meterai. Makanan asid tinggi yang diawetkan dengan cara ini akan kekal bahagia sekurang-kurangnya setahun.

Dalam 60+ tahun terakhir, ketika pengeluaran makanan menjadi sangat industri dan kedai runcit perkhidmatan penuh menjadi kebiasaan, pengetinan rumah mengalami penurunan populariti yang drastik. Ia berubah menjadi keperluan bermusim (bagaimana lagi anda memelihara karunia kebun dapur dan pokok buah-buahan anda?) Menjadi seni yang diabaikan, masih diamalkan di lebih banyak kawasan luar bandar, tetapi hampir ditinggalkan oleh penduduk kota.

Berkat ekonomi yang lemah, kebimbangan terhadap keselamatan makanan industri dan keinginan di antara kita untuk mempunyai lebih banyak kawalan mengenai apa yang ada di dalam makanan kita, pengetinan rumah sekali lagi menjadi popular. Namun, bagi mereka yang tidak membesar melihat ibu atau nenek mereka, prosesnya boleh menakutkan. Mengambil hati! Ia tidak sesukar yang anda fikirkan.

Apa yang Anda Perlu

Untuk memulakan pengetinan, perhatikan bekalan dapur semasa anda. Anda harus mengumpulkan:

* Sekiranya anda melakukan banyak pengetinan, saya cadangkan alat ini. Ini menyelamatkan saya dari sejumlah luka bakar air panas selama ini.

Kapal: Periuk besar dan lebar yang tidak reaktif seperti ketuhar Belanda yang dilapisi enamel adalah periuk yang baik untuk memasak makanan. Stok stok yang dalam menjadikan periuk pengetinan yang sangat baik. Cukup masukkan rak bulat atau kain dapur ke bahagian bawah periuk sehingga air dapat beredar sepenuhnya di sekitar balang.

Mari Dapatkan Pengetinan!

Inilah cara anda melakukan kerja pengetinan sebenar.

Cari resipi dari sumber yang boleh dipercayai seperti laman web Ball, Pusat Nasional Pemeliharaan Makanan Rumah atau buku masakan dengan resipi yang diuji. Kumpulkan bahan-bahan anda. Sentiasa bekerjasama dengan produk segar yang anda dapat.

Tanggalkan penutup dan cincin dari balang. Letakkan jumlah balang yang anda perlukan di atas rak di periuk stok anda. Isi periuk (dan balang) dengan air untuk menutup, letakkan penutup di atas periuk dan didihkan. Masukkan penutup anda ke dalam periuk kecil dan bawa ke reneh paling rendah di bahagian belakang dapur.

Sementara periuk pengalengan mendidih, sediakan produk anda. Apabila resipi anda selesai, keluarkan balang dari periuk pengalengan (menuangkan air kembali ke dalam periuk semasa anda mengeluarkan balang) dan letakkan di atas tuala bersih di kaunter anda.

Dengan berhati-hati isi balang anda dengan produk anda. Bergantung pada resipi, anda perlu meninggalkan jarak antara 1⁄4 dan 1/2 inci ruang (itulah ruang antara permukaan produk dan bahagian atas balang).

Lap tepi balang dengan tuala kertas yang bersih dan lembap atau tepi tuala dapur. Sapukan penutup dan skru jalur pada balang untuk menahan penutup semasa diproses.

Turunkan balang yang diisi dengan teliti ke dalam periuk pengetinan. Anda mungkin perlu mengeluarkan sedikit air semasa memasukkan balang ke dalam periuk. Cawan pengukur Pyrex kalis haba adalah alat terbaik untuk pekerjaan ini.

Setelah periuk kembali mendidih, mulakan pemasa anda. Tempoh masa pemprosesan akan berbeza dari resipi ke resipi. Apabila pemasa anda mati, segera keluarkan balang dari mandian air. Letakkannya kembali di atas meja berlapis tuala dan biarkan sejuk.

Tudung balang akan mula ping sejurus setelah dikeluarkan dari periuk. Ping adalah bunyi pelekat yang terbentuk dan bahagian tengah penutupnya akan menjadi cekung ketika meterai vakum memegang.

Selepas balang telah disejukkan ke suhu bilik, tanggalkan tali dan periksa pelekatnya. Anda melakukan ini dengan menggenggam balang di tepi penutup dan mengangkatnya dengan perlahan satu atau dua inci dari atas meja. Tudung mesti dipegang dengan kuat.

Setelah anda menentukan bahawa meterai anda baik, tanggalkan cincin dan basuh balang dengan baik untuk mengeluarkan sisa-sisa yang melekit. Simpan balang anda di tempat yang sejuk dan gelap (dengan nada mati, sila) sehingga satu tahun. Balang yang tidak ditutup boleh didinginkan dan digunakan terlebih dahulu.

Aduh .. Penyelesaian masalah

Ini berlaku kerana beberapa sebab yang berbeza.

  • Mungkin terdapat sedikit produk di tepi balang, sehingga penutupnya sukar dipegang.
  • Kompaun pengedap pada penutup tidak dilembutkan sepenuhnya sebelum anda menggunakannya.
  • Adakah produk anda panas ketika masuk ke dalam balang? Sekiranya tidak, mungkin ada cukup panas di dalam balang untuk mewujudkan kesan vakum yang diperlukan.

Tolong! Saya nampaknya kehilangan beberapa produk semasa pemprosesan!

Ini adalah pengalaman biasa, yang dikenali sebagai siphoning. Ia berlaku kadang-kadang apabila balang panas mengalami perubahan suhu yang cepat. Penyejukan cepat kadangkala boleh memaksa produk keluar dari balang. Ini bukan sesuatu yang perlu dibimbangkan kecuali mengganggu meterai. Cuci balang anda dengan baik dan simpan seperti biasa.

Untuk mengelakkannya pada masa akan datang, berhati-hatilah keluarkan semua gelembung udara yang terperangkap di dalam balang sebelum pengetinan. Anda juga boleh membiarkan balang duduk di dalam tabung selama beberapa minit apabila waktunya habis, dalam keadaan panas dan tutupnya dikeluarkan, sehingga perubahan suhu tidak begitu mengejutkan balang.


Panduan Pemula & Pengasingan

Saya telah menulis tentang pengawetan dan pengetinan di sini selama berbulan-bulan tanpa pernah menawarkan buku asas mekanik pengetinan. Tanpa berlengah lagi, ini dia, lengkap dengan sedikit sejarah pengetinan, sebab-sebab untuk kebangkitan pengetinan semasa dan bahkan sedikit penyelesaian masalah, sekiranya projek pemeliharaan anda menjadi serba salah.

Sedikit Sejarah

Orang-orang telah mengawet makanan sejak hari-hari pertama kami. Teknik awal merangkumi pengeringan, merokok, penapaian dan pembungkusan lemak (kaedah yang kita kenal hari ini sebagai confit). Kemudian datang acar cuka, jem (sering ditutup dengan lilin atau lebih banyak lemak) dan penggantungan dalam alkohol. Namun, tidak ada pendekatan yang membawa kepada makanan yang diawetkan dengan pasti. Selalu ada risiko kerosakan.

Pada akhir 1700-an, Napoleon Bonaparte sedang mencari cara untuk mengawet makanan untuk pasukannya dan dengan demikian menawarkan hadiah wang tunai kepada sesiapa sahaja yang dapat menghasilkan kaedah yang lebih baik. Setelah banyak bereksperimen, seorang tukang masak Perancis bernama Nicolas Appert menemui teknik pembungkusan, pemanasan dan pengedap yang pada dasarnya adalah apa yang kita gunakan hari ini.

Pengetinan rumah telah popular di A.S. sejak akhir tahun 1850-an, ketika John L. Mason mencipta balang pertama yang boleh digunakan semula dengan penutup skru. Teknologi pengetinan secara beransur-ansur bertambah baik dan pada tahun 1915, Alexander H. Kerr mengembangkan penutup pengetinan dua bahagian yang masih kita gunakan hingga kini.

Mekanik Pengetinan

Mekanik di sebalik pengetinan agak mudah. Anda mengisi balang bersih dengan makanan siap, sapukan penutup rata dan cincin berulir ke balang dan masukkan balang yang diisi dalam air mendidih untuk jangka masa yang ditentukan (masa berbeza-beza, bergantung pada apa yang anda kaleng). Apabila anda mengeluarkan balang panas dari air, panas mula melarikan diri, dengan membawa udara yang tersisa di dalam balang. Oksigen yang keluar menarik penutup ke bawah, membuat meterai kedap udara. Kompaun pengedap yang selamat untuk makanan yang tertanam ke dalam penutup membantu penyelenggaraan meterai. Makanan asid tinggi yang diawetkan dengan cara ini akan kekal bahagia sekurang-kurangnya setahun.

Dalam 60+ tahun terakhir, ketika pengeluaran makanan menjadi sangat industri dan kedai runcit perkhidmatan penuh menjadi kebiasaan, pengetinan rumah mengalami penurunan populariti yang drastik. Ia berubah menjadi keperluan bermusim (bagaimana lagi anda memelihara karunia kebun dapur dan pokok buah-buahan anda?) Menjadi seni yang diabaikan, masih diamalkan di lebih banyak kawasan luar bandar, tetapi hampir ditinggalkan oleh penduduk kota.

Berkat ekonomi yang lemah, kebimbangan terhadap keselamatan makanan industri dan keinginan di antara kita untuk mempunyai lebih banyak kawalan mengenai apa yang ada di dalam makanan kita, pengetinan rumah sekali lagi menjadi popular. Namun, bagi mereka yang tidak membesar melihat ibu atau nenek mereka, prosesnya boleh menakutkan. Mengambil hati! Ia tidak sesukar yang anda fikirkan.

Apa yang Anda Perlu

Untuk memulakan pengetinan, perhatikan bekalan dapur semasa anda. Anda harus mengumpulkan:

* Sekiranya anda melakukan banyak pengetinan, saya cadangkan alat ini. Ini menyelamatkan saya dari sejumlah luka bakar air panas selama ini.

Kapal: Periuk besar dan lebar yang tidak reaktif seperti ketuhar Belanda yang dilapisi enamel adalah periuk yang baik untuk memasak makanan. Stok stok yang dalam menjadikan periuk pengetinan yang sangat baik. Cukup masukkan rak bulat atau kain dapur ke bahagian bawah periuk sehingga air dapat beredar sepenuhnya di sekitar balang.

Mari Dapatkan Pengetinan!

Inilah cara anda melakukan kerja pengetinan sebenar.

Cari resipi dari sumber yang boleh dipercayai seperti laman web Ball, Pusat Nasional Pemeliharaan Makanan Rumah atau buku masakan dengan resipi yang diuji. Kumpulkan bahan-bahan anda. Sentiasa bekerjasama dengan produk segar yang anda dapat.

Tanggalkan penutup dan cincin dari balang. Letakkan jumlah balang yang anda perlukan di atas rak di periuk stok anda. Isi periuk (dan balang) dengan air untuk menutup, letakkan penutup di atas periuk dan didihkan. Masukkan penutup anda ke dalam periuk kecil dan bawa ke reneh paling rendah di bahagian belakang dapur.

Sementara periuk pengalengan mendidih, sediakan produk anda. Apabila resipi anda selesai, keluarkan balang dari periuk pengalengan (menuangkan air kembali ke dalam periuk semasa anda mengeluarkan balang) dan letakkan di atas tuala bersih di kaunter anda.

Dengan berhati-hati isi balang anda dengan produk anda. Bergantung pada resipi, anda perlu meninggalkan jarak antara 1⁄4 dan 1/2 inci ruang (itulah ruang antara permukaan produk dan bahagian atas balang).

Lap tepi balang dengan tuala kertas yang bersih dan lembap atau tepi tuala dapur. Sapukan penutup dan skru jalur pada balang untuk menahan penutup semasa diproses.

Turunkan balang yang diisi dengan teliti ke dalam periuk pengetinan. Anda mungkin perlu mengeluarkan sedikit air semasa memasukkan balang ke dalam periuk. Cawan pengukur Pyrex kalis haba adalah alat terbaik untuk pekerjaan ini.

Setelah periuk kembali mendidih, mulakan pemasa anda. Tempoh masa pemprosesan akan berbeza dari resipi ke resipi. Apabila pemasa anda mati, segera keluarkan balang dari mandian air. Letakkannya kembali di atas meja berlapis tuala dan biarkan sejuk.

Tudung balang akan mula ping sejurus setelah dikeluarkan dari periuk. Ping adalah bunyi pelekat yang terbentuk dan bahagian tengah penutupnya akan menjadi cekung ketika meterai vakum memegang.

Selepas balang telah disejukkan ke suhu bilik, tanggalkan tali dan periksa pelekatnya. Anda melakukan ini dengan menggenggam balang di tepi penutup dan mengangkatnya dengan perlahan satu atau dua inci dari atas meja. Tudung mesti dipegang dengan kuat.

Setelah anda menentukan bahawa meterai anda baik, tanggalkan cincin dan basuh balang dengan baik untuk mengeluarkan sisa-sisa yang melekit. Simpan balang anda di tempat yang sejuk dan gelap (dengan nada mati, sila) sehingga satu tahun. Balang yang tidak ditutup boleh didinginkan dan digunakan terlebih dahulu.

Aduh .. Penyelesaian masalah

Ini berlaku kerana beberapa sebab yang berbeza.

  • Mungkin terdapat sedikit produk di tepi balang, sehingga penutupnya sukar dipegang.
  • Kompaun pengedap pada penutup tidak dilembutkan sepenuhnya sebelum anda menggunakannya.
  • Adakah produk anda panas ketika masuk ke dalam balang? Sekiranya tidak, mungkin ada cukup panas di dalam balang untuk mewujudkan kesan vakum yang diperlukan.

Tolong! Saya nampaknya kehilangan beberapa produk semasa pemprosesan!

Ini adalah pengalaman biasa, yang dikenali sebagai siphoning. Ia berlaku kadang-kadang apabila balang panas mengalami perubahan suhu yang cepat. Penyejukan cepat kadangkala boleh memaksa produk keluar dari balang. Ini bukan sesuatu yang perlu dibimbangkan kecuali mengganggu meterai. Cuci balang anda dengan baik dan simpan seperti biasa.

Untuk mengelakkannya pada masa akan datang, berhati-hatilah keluarkan semua gelembung udara yang terperangkap di dalam balang sebelum pengetinan. Anda juga boleh membiarkan balang duduk di dalam tabung selama beberapa minit apabila waktunya habis, dalam keadaan panas dan tutupnya dikeluarkan, sehingga perubahan suhu tidak begitu mengejutkan balang.


Panduan Pemula & Pengasingan

Saya telah menulis tentang pengawetan dan pengetinan di sini selama berbulan-bulan tanpa pernah menawarkan buku asas mekanik pengetinan. Tanpa berlengah lagi, ini dia, lengkap dengan sedikit sejarah pengetinan, sebab-sebab untuk kebangkitan pengetinan semasa dan bahkan sedikit penyelesaian masalah, sekiranya projek pemeliharaan anda menjadi serba salah.

Sedikit Sejarah

Orang-orang telah mengawet makanan sejak hari-hari pertama kami. Teknik awal merangkumi pengeringan, merokok, penapaian dan pembungkusan lemak (kaedah yang kita kenal hari ini sebagai confit). Kemudian datang acar cuka, jem (sering ditutup dengan lilin atau lebih banyak lemak) dan penggantungan dalam alkohol. Namun, tidak ada pendekatan yang membawa kepada makanan yang diawetkan dengan pasti. Selalu ada risiko kerosakan.

Pada akhir 1700-an, Napoleon Bonaparte sedang mencari cara untuk mengawet makanan untuk pasukannya dan dengan demikian menawarkan hadiah wang tunai kepada sesiapa sahaja yang dapat menghasilkan kaedah yang lebih baik. Setelah banyak bereksperimen, seorang tukang masak Perancis bernama Nicolas Appert menemui teknik pembungkusan, pemanasan dan pengedap yang pada dasarnya adalah apa yang kita gunakan hari ini.

Pengetinan rumah telah popular di A.S. sejak akhir tahun 1850-an, ketika John L. Mason mencipta balang pertama yang boleh digunakan semula dengan penutup skru. Teknologi pengetinan secara beransur-ansur bertambah baik dan pada tahun 1915, Alexander H. Kerr mengembangkan penutup pengetinan dua bahagian yang masih kita gunakan hingga kini.

Mekanik Pengetinan

Mekanik di sebalik pengetinan agak mudah. Anda mengisi balang bersih dengan makanan siap, sapukan penutup rata dan cincin berulir ke balang dan masukkan balang yang diisi dalam air mendidih untuk jangka masa yang ditentukan (masa berbeza-beza, bergantung pada apa yang anda kaleng). Apabila anda mengeluarkan balang panas dari air, panas mula melarikan diri, dengan membawa udara yang tersisa di dalam balang. Oksigen yang keluar menarik penutup ke bawah, membuat meterai kedap udara. Kompaun pengedap yang selamat untuk makanan yang tertanam ke dalam penutup membantu penyelenggaraan meterai. Makanan asid tinggi yang diawetkan dengan cara ini akan kekal bahagia sekurang-kurangnya setahun.

Dalam 60+ tahun terakhir, ketika pengeluaran makanan menjadi sangat industri dan kedai runcit perkhidmatan penuh menjadi kebiasaan, pengetinan rumah mengalami penurunan populariti yang drastik. Ia berubah menjadi keperluan bermusim (bagaimana lagi anda memelihara karunia kebun dapur dan pokok buah-buahan anda?) Menjadi seni yang diabaikan, masih diamalkan di lebih banyak kawasan luar bandar, tetapi hampir ditinggalkan oleh penduduk kota.

Berkat ekonomi yang lemah, kebimbangan terhadap keselamatan makanan industri dan keinginan di antara kita untuk mempunyai lebih banyak kawalan mengenai apa yang ada di dalam makanan kita, pengetinan rumah sekali lagi menjadi popular. Namun, bagi mereka yang tidak membesar melihat ibu atau nenek mereka, prosesnya boleh menakutkan. Mengambil hati! Ia tidak sesukar yang anda fikirkan.

Apa yang Anda Perlu

Untuk memulakan pengetinan, perhatikan bekalan dapur semasa anda. Anda harus mengumpulkan:

* Sekiranya anda melakukan banyak pengetinan, saya cadangkan alat ini. Ini menyelamatkan saya dari sejumlah luka bakar air panas selama ini.

Kapal: Periuk besar dan lebar yang tidak reaktif seperti ketuhar Belanda yang dilapisi enamel adalah periuk yang baik untuk memasak makanan. Stok stok yang dalam menjadikan periuk pengetinan yang sangat baik. Cukup masukkan rak bulat atau kain dapur ke bahagian bawah periuk sehingga air dapat beredar sepenuhnya di sekitar balang.

Mari Dapatkan Pengetinan!

Inilah cara anda melakukan kerja pengetinan sebenar.

Cari resipi dari sumber yang boleh dipercayai seperti laman web Ball, Pusat Nasional Pemeliharaan Makanan Rumah atau buku masakan dengan resipi yang diuji. Kumpulkan bahan-bahan anda. Sentiasa bekerjasama dengan produk segar yang anda dapat.

Tanggalkan penutup dan cincin dari balang. Letakkan jumlah balang yang anda perlukan di atas rak di periuk stok anda. Isi periuk (dan balang) dengan air untuk menutup, letakkan penutup di atas periuk dan didihkan. Masukkan penutup anda ke dalam periuk kecil dan bawa ke reneh paling rendah di bahagian belakang dapur.

Sementara periuk pengalengan mendidih, sediakan produk anda. Apabila resipi anda selesai, keluarkan balang dari periuk pengalengan (menuangkan air kembali ke dalam periuk semasa anda mengeluarkan balang) dan letakkan di atas tuala bersih di kaunter anda.

Dengan berhati-hati isi balang anda dengan produk anda. Bergantung pada resipi, anda perlu meninggalkan jarak antara 1⁄4 dan 1/2 inci ruang (itulah ruang antara permukaan produk dan bahagian atas balang).

Lap tepi balang dengan tuala kertas yang bersih dan lembap atau tepi tuala dapur. Sapukan penutup dan skru jalur pada balang untuk menahan penutup semasa diproses.

Turunkan balang yang diisi dengan teliti ke dalam periuk pengetinan. Anda mungkin perlu mengeluarkan sedikit air semasa memasukkan balang ke dalam periuk. Cawan pengukur Pyrex kalis haba adalah alat terbaik untuk pekerjaan ini.

Setelah periuk kembali mendidih, mulakan pemasa anda. Tempoh masa pemprosesan akan berbeza dari resipi ke resipi. Apabila pemasa anda mati, segera keluarkan balang dari mandian air. Letakkannya kembali di atas meja berlapis tuala dan biarkan sejuk.

Tudung balang akan mula ping sejurus setelah dikeluarkan dari periuk. Ping adalah bunyi pelekat yang terbentuk dan bahagian tengah penutupnya akan menjadi cekung ketika meterai vakum memegang.

Selepas balang telah disejukkan ke suhu bilik, tanggalkan tali dan periksa pelekatnya. Anda melakukan ini dengan menggenggam balang di tepi penutup dan mengangkatnya dengan perlahan satu atau dua inci dari atas meja. Tudung mesti dipegang dengan kuat.

Setelah anda menentukan bahawa meterai anda baik, tanggalkan cincin dan basuh balang dengan baik untuk mengeluarkan sisa-sisa yang melekit. Simpan balang anda di tempat yang sejuk dan gelap (dengan nada mati, sila) sehingga satu tahun. Balang yang tidak ditutup boleh didinginkan dan digunakan terlebih dahulu.

Aduh .. Penyelesaian masalah

Ini berlaku kerana beberapa sebab yang berbeza.

  • Mungkin terdapat sedikit produk di tepi balang, sehingga penutupnya sukar dipegang.
  • Kompaun pengedap pada penutup tidak dilembutkan sepenuhnya sebelum anda menggunakannya.
  • Adakah produk anda panas ketika masuk ke dalam balang? Sekiranya tidak, mungkin ada cukup panas di dalam balang untuk mewujudkan kesan vakum yang diperlukan.

Tolong! Saya nampaknya kehilangan beberapa produk semasa pemprosesan!

Ini adalah pengalaman biasa, yang dikenali sebagai siphoning. Ia berlaku kadang-kadang apabila balang panas mengalami perubahan suhu yang cepat. Penyejukan cepat kadangkala boleh memaksa produk keluar dari balang. Ini bukan sesuatu yang perlu dibimbangkan kecuali mengganggu meterai. Cuci balang anda dengan baik dan simpan seperti biasa.

Untuk mengelakkannya pada masa akan datang, berhati-hatilah keluarkan semua gelembung udara yang terperangkap di dalam balang sebelum pengetinan. Anda juga boleh membiarkan balang duduk di dalam tabung selama beberapa minit apabila waktunya habis, dalam keadaan panas dan tutupnya dikeluarkan, sehingga perubahan suhu tidak begitu mengejutkan balang.


Panduan Pemula & Pengasingan

Saya telah menulis tentang pengawetan dan pengetinan di sini selama berbulan-bulan tanpa pernah menawarkan buku asas mekanik pengetinan. Tanpa berlengah lagi, ini dia, lengkap dengan sedikit sejarah pengetinan, sebab-sebab untuk kebangkitan pengetinan semasa dan bahkan sedikit penyelesaian masalah, sekiranya projek pemeliharaan anda menjadi serba salah.

Sedikit Sejarah

Orang-orang telah mengawet makanan sejak hari-hari pertama kami. Teknik awal merangkumi pengeringan, merokok, penapaian dan pembungkusan lemak (kaedah yang kita kenal hari ini sebagai confit). Kemudian datang acar cuka, jem (sering ditutup dengan lilin atau lebih banyak lemak) dan penggantungan dalam alkohol. Namun, tidak ada pendekatan yang membawa kepada makanan yang diawetkan dengan pasti. Selalu ada risiko kerosakan.

Pada akhir 1700-an, Napoleon Bonaparte sedang mencari cara untuk mengawet makanan untuk pasukannya dan dengan demikian menawarkan hadiah wang tunai kepada sesiapa sahaja yang dapat menghasilkan kaedah yang lebih baik. Setelah banyak bereksperimen, seorang tukang masak Perancis bernama Nicolas Appert menemui teknik pembungkusan, pemanasan dan pengedap yang pada dasarnya adalah apa yang kita gunakan hari ini.

Pengetinan rumah telah popular di A.S. sejak akhir tahun 1850-an, ketika John L. Mason mencipta balang pertama yang boleh digunakan semula dengan penutup skru. Teknologi pengetinan secara beransur-ansur bertambah baik dan pada tahun 1915, Alexander H. Kerr mengembangkan penutup pengetinan dua bahagian yang masih kita gunakan hingga kini.

Mekanik Pengetinan

Mekanik di sebalik pengetinan agak mudah. Anda mengisi balang bersih dengan makanan siap, sapukan penutup rata dan cincin berulir ke balang dan masukkan balang yang diisi dalam air mendidih untuk jangka masa yang ditentukan (masa berbeza-beza, bergantung pada apa yang anda kaleng). Apabila anda mengeluarkan balang panas dari air, panas mula melarikan diri, dengan membawa udara yang tersisa di dalam balang. Oksigen yang keluar menarik penutup ke bawah, membuat meterai kedap udara. Kompaun pengedap yang selamat untuk makanan yang tertanam ke dalam penutup membantu penyelenggaraan meterai. Makanan asid tinggi yang diawetkan dengan cara ini akan kekal bahagia sekurang-kurangnya setahun.

Dalam 60+ tahun terakhir, ketika pengeluaran makanan menjadi sangat industri dan kedai runcit perkhidmatan penuh menjadi kebiasaan, pengetinan rumah mengalami penurunan populariti yang drastik. Ia berubah menjadi keperluan bermusim (bagaimana lagi anda memelihara karunia kebun dapur dan pokok buah-buahan anda?) Menjadi seni yang diabaikan, masih diamalkan di lebih banyak kawasan luar bandar, tetapi hampir ditinggalkan oleh penduduk kota.

Berkat ekonomi yang lemah, kebimbangan terhadap keselamatan makanan industri dan keinginan di antara kita untuk mempunyai lebih banyak kawalan mengenai apa yang ada di dalam makanan kita, pengetinan rumah sekali lagi menjadi popular. Namun, bagi mereka yang tidak membesar melihat ibu atau nenek mereka, prosesnya boleh menakutkan. Mengambil hati! Ia tidak sesukar yang anda fikirkan.

Apa yang Anda Perlu

Untuk memulakan pengetinan, perhatikan bekalan dapur semasa anda. Anda harus mengumpulkan:

* Sekiranya anda melakukan banyak pengetinan, saya cadangkan alat ini. Ini menyelamatkan saya dari sejumlah luka bakar air panas selama ini.

Kapal: Periuk besar dan lebar yang tidak reaktif seperti ketuhar Belanda yang dilapisi enamel adalah periuk yang baik untuk memasak makanan. Stok stok yang dalam menjadikan periuk pengetinan yang sangat baik. Cukup masukkan rak bulat atau kain dapur ke bahagian bawah periuk sehingga air dapat beredar sepenuhnya di sekitar balang.

Mari Dapatkan Pengetinan!

Inilah cara anda melakukan kerja pengetinan sebenar.

Cari resipi dari sumber yang boleh dipercayai seperti laman web Ball, Pusat Nasional Pemeliharaan Makanan Rumah atau buku masakan dengan resipi yang diuji. Kumpulkan bahan-bahan anda. Sentiasa bekerjasama dengan produk segar yang anda dapat.

Tanggalkan penutup dan cincin dari balang. Letakkan jumlah balang yang anda perlukan di atas rak di periuk stok anda. Isi periuk (dan balang) dengan air untuk menutup, letakkan penutup di atas periuk dan didihkan. Masukkan penutup anda ke dalam periuk kecil dan bawa ke reneh paling rendah di bahagian belakang dapur.

Sementara periuk pengalengan mendidih, sediakan produk anda. Apabila resipi anda selesai, keluarkan balang dari periuk pengalengan (menuangkan air kembali ke dalam periuk semasa anda mengeluarkan balang) dan letakkan di atas tuala bersih di kaunter anda.

Dengan berhati-hati isi balang anda dengan produk anda. Bergantung pada resipi, anda perlu meninggalkan jarak antara 1⁄4 dan 1/2 inci ruang (itulah ruang antara permukaan produk dan bahagian atas balang).

Lap tepi balang dengan tuala kertas yang bersih dan lembap atau tepi tuala dapur. Sapukan penutup dan skru jalur pada balang untuk menahan penutup semasa diproses.

Turunkan balang yang diisi dengan teliti ke dalam periuk pengetinan. Anda mungkin perlu mengeluarkan sedikit air semasa memasukkan balang ke dalam periuk. Cawan pengukur Pyrex kalis haba adalah alat terbaik untuk pekerjaan ini.

Setelah periuk kembali mendidih, mulakan pemasa anda. Tempoh masa pemprosesan akan berbeza dari resipi ke resipi. Apabila pemasa anda mati, segera keluarkan balang dari mandian air. Letakkannya kembali di atas meja berlapis tuala dan biarkan sejuk.

Tudung balang akan mula ping sejurus setelah dikeluarkan dari periuk. Ping adalah bunyi pelekat yang terbentuk dan bahagian tengah penutupnya akan menjadi cekung ketika meterai vakum memegang.

Selepas balang telah disejukkan ke suhu bilik, tanggalkan tali dan periksa pelekatnya. Anda melakukan ini dengan menggenggam balang di tepi penutup dan mengangkatnya dengan perlahan satu atau dua inci dari atas meja. Tudung mesti dipegang dengan kuat.

Setelah anda menentukan bahawa meterai anda baik, tanggalkan cincin dan basuh balang dengan baik untuk mengeluarkan sisa-sisa yang melekit. Simpan balang anda di tempat yang sejuk dan gelap (dengan nada mati, sila) sehingga satu tahun. Balang yang tidak ditutup boleh didinginkan dan digunakan terlebih dahulu.

Aduh .. Penyelesaian masalah

Ini berlaku kerana beberapa sebab yang berbeza.

  • Mungkin terdapat sedikit produk di tepi balang, sehingga penutupnya sukar dipegang.
  • Kompaun pengedap pada penutup tidak dilembutkan sepenuhnya sebelum anda menggunakannya.
  • Adakah produk anda panas ketika masuk ke dalam balang? Sekiranya tidak, mungkin ada cukup panas di dalam balang untuk mewujudkan kesan vakum yang diperlukan.

Tolong! Saya nampaknya kehilangan beberapa produk semasa pemprosesan!

Ini adalah pengalaman biasa, yang dikenali sebagai siphoning. Ia berlaku kadang-kadang apabila balang panas mengalami perubahan suhu yang cepat. Penyejukan cepat kadangkala boleh memaksa produk keluar dari balang. Ini bukan sesuatu yang perlu dibimbangkan kecuali mengganggu meterai. Cuci balang anda dengan baik dan simpan seperti biasa.

Untuk mengelakkannya pada masa akan datang, berhati-hatilah keluarkan semua gelembung udara yang terperangkap di dalam balang sebelum pengetinan. Anda juga boleh membiarkan balang duduk di dalam tabung selama beberapa minit apabila waktunya habis, dalam keadaan panas dan tutupnya dikeluarkan, sehingga perubahan suhu tidak begitu mengejutkan balang.


Panduan Pemula & Pengasingan

Saya telah menulis tentang pengawetan dan pengetinan di sini selama berbulan-bulan tanpa pernah menawarkan buku asas mekanik pengetinan. Tanpa berlengah lagi, ini dia, lengkap dengan sedikit sejarah pengetinan, sebab-sebab untuk kebangkitan pengetinan semasa dan bahkan sedikit penyelesaian masalah, sekiranya projek pemeliharaan anda menjadi serba salah.

Sedikit Sejarah

Orang-orang telah mengawet makanan sejak hari-hari pertama kami. Teknik awal merangkumi pengeringan, merokok, penapaian dan pembungkusan lemak (kaedah yang kita kenal hari ini sebagai confit). Kemudian datang acar cuka, jem (sering ditutup dengan lilin atau lebih banyak lemak) dan penggantungan dalam alkohol. Namun, tidak ada pendekatan yang membawa kepada makanan yang diawetkan dengan pasti. Selalu ada risiko kerosakan.

Pada akhir 1700-an, Napoleon Bonaparte sedang mencari cara untuk mengawet makanan untuk pasukannya dan dengan demikian menawarkan hadiah wang tunai kepada sesiapa sahaja yang dapat menghasilkan kaedah yang lebih baik. Setelah banyak bereksperimen, seorang tukang masak Perancis bernama Nicolas Appert menemui teknik pembungkusan, pemanasan dan pengedap yang pada dasarnya adalah apa yang kita gunakan hari ini.

Pengetinan rumah telah popular di A.S. sejak akhir tahun 1850-an, ketika John L. Mason mencipta balang pertama yang boleh digunakan semula dengan penutup skru. Teknologi pengetinan secara beransur-ansur bertambah baik dan pada tahun 1915, Alexander H. Kerr mengembangkan penutup pengetinan dua bahagian yang masih kita gunakan hingga kini.

Mekanik Pengetinan

Mekanik di sebalik pengetinan agak mudah. Anda mengisi balang bersih dengan makanan siap, sapukan penutup rata dan cincin berulir ke balang dan masukkan balang yang diisi dalam air mendidih untuk jangka masa yang ditentukan (masa berbeza-beza, bergantung pada apa yang anda kaleng). Apabila anda mengeluarkan balang panas dari air, panas mula melarikan diri, dengan membawa udara yang tersisa di dalam balang. Oksigen yang keluar menarik penutup ke bawah, membuat meterai kedap udara. Kompaun pengedap yang selamat untuk makanan yang tertanam ke dalam penutup membantu penyelenggaraan meterai. Makanan asid tinggi yang diawetkan dengan cara ini akan kekal bahagia sekurang-kurangnya setahun.

Dalam 60+ tahun terakhir, ketika pengeluaran makanan menjadi sangat industri dan kedai runcit perkhidmatan penuh menjadi kebiasaan, pengetinan rumah mengalami penurunan populariti yang drastik. Ia berubah menjadi keperluan bermusim (bagaimana lagi anda memelihara karunia kebun dapur dan pokok buah-buahan anda?) Menjadi seni yang diabaikan, masih diamalkan di lebih banyak kawasan luar bandar, tetapi hampir ditinggalkan oleh penduduk kota.

Berkat ekonomi yang lemah, kebimbangan terhadap keselamatan makanan industri dan keinginan di antara kita untuk mempunyai lebih banyak kawalan mengenai apa yang ada di dalam makanan kita, pengetinan rumah sekali lagi menjadi popular. Namun, bagi mereka yang tidak membesar melihat ibu atau nenek mereka, prosesnya boleh menakutkan. Mengambil hati! Ia tidak sesukar yang anda fikirkan.

Apa yang Anda Perlu

Untuk memulakan pengetinan, perhatikan bekalan dapur semasa anda. Anda harus mengumpulkan:

* Sekiranya anda melakukan banyak pengetinan, saya cadangkan alat ini. Ini menyelamatkan saya dari sejumlah luka bakar air panas selama ini.

Kapal: Periuk besar dan lebar yang tidak reaktif seperti ketuhar Belanda yang dilapisi enamel adalah periuk yang baik untuk memasak makanan. Stok stok yang dalam menjadikan periuk pengetinan yang sangat baik. Cukup masukkan rak bulat atau kain dapur ke bahagian bawah periuk sehingga air dapat beredar sepenuhnya di sekitar balang.

Mari Dapatkan Pengetinan!

Inilah cara anda melakukan kerja pengetinan sebenar.

Cari resipi dari sumber yang boleh dipercayai seperti laman web Ball, Pusat Nasional Pemeliharaan Makanan Rumah atau buku masakan dengan resipi yang diuji. Kumpulkan bahan-bahan anda. Sentiasa bekerjasama dengan produk segar yang anda dapat.

Tanggalkan penutup dan cincin dari balang. Letakkan jumlah balang yang anda perlukan di atas rak di periuk stok anda. Isi periuk (dan balang) dengan air untuk menutup, letakkan penutup di atas periuk dan didihkan. Masukkan penutup anda ke dalam periuk kecil dan bawa ke reneh paling rendah di bahagian belakang dapur.

Sementara periuk pengalengan mendidih, sediakan produk anda. Apabila resipi anda selesai, keluarkan balang dari periuk pengalengan (menuangkan air kembali ke dalam periuk semasa anda mengeluarkan balang) dan letakkan di atas tuala bersih di kaunter anda.

Dengan berhati-hati isi balang anda dengan produk anda. Bergantung pada resipi, anda perlu meninggalkan jarak antara 1⁄4 dan 1/2 inci ruang (itulah ruang antara permukaan produk dan bahagian atas balang).

Lap tepi balang dengan tuala kertas yang bersih dan lembap atau tepi tuala dapur. Sapukan penutup dan skru jalur pada balang untuk menahan penutup semasa diproses.

Turunkan balang yang diisi dengan teliti ke dalam periuk pengetinan. Anda mungkin perlu mengeluarkan sedikit air semasa memasukkan balang ke dalam periuk. Cawan pengukur Pyrex kalis haba adalah alat terbaik untuk pekerjaan ini.

Setelah periuk kembali mendidih, mulakan pemasa anda. Tempoh masa pemprosesan akan berbeza dari resipi ke resipi. Apabila pemasa anda mati, segera keluarkan balang dari mandian air. Letakkannya kembali di atas meja berlapis tuala dan biarkan sejuk.

Tudung balang akan mula ping sejurus setelah dikeluarkan dari periuk. Ping adalah bunyi pelekat yang terbentuk dan bahagian tengah penutupnya akan menjadi cekung ketika meterai vakum memegang.

Selepas balang telah disejukkan ke suhu bilik, tanggalkan tali dan periksa pelekatnya. Anda melakukan ini dengan menggenggam balang di tepi penutup dan mengangkatnya dengan perlahan satu atau dua inci dari atas meja. Tudung mesti dipegang dengan kuat.

Setelah anda menentukan bahawa meterai anda baik, tanggalkan cincin dan basuh balang dengan baik untuk mengeluarkan sisa-sisa yang melekit. Simpan balang anda di tempat yang sejuk dan gelap (dengan nada mati, sila) sehingga satu tahun. Balang yang tidak ditutup boleh didinginkan dan digunakan terlebih dahulu.

Aduh .. Penyelesaian masalah

Ini berlaku kerana beberapa sebab yang berbeza.

  • Mungkin terdapat sedikit produk di tepi balang, sehingga penutupnya sukar dipegang.
  • Kompaun pengedap pada penutup tidak dilembutkan sepenuhnya sebelum anda menggunakannya.
  • Adakah produk anda panas ketika masuk ke dalam balang? Sekiranya tidak, mungkin ada cukup panas di dalam balang untuk mewujudkan kesan vakum yang diperlukan.

Tolong! Saya nampaknya kehilangan beberapa produk semasa pemprosesan!

Ini adalah pengalaman biasa, yang dikenali sebagai siphoning. Ia berlaku kadang-kadang apabila balang panas mengalami perubahan suhu yang cepat. Penyejukan cepat kadangkala boleh memaksa produk keluar dari balang. Ini bukan sesuatu yang perlu dibimbangkan kecuali mengganggu meterai. Cuci balang anda dengan baik dan simpan seperti biasa.

Untuk mengelakkannya pada masa akan datang, berhati-hatilah keluarkan semua gelembung udara yang terperangkap di dalam balang sebelum pengetinan. Anda juga boleh membiarkan balang duduk di dalam tabung selama beberapa minit apabila waktunya habis, dalam keadaan panas dan tutupnya dikeluarkan, sehingga perubahan suhu tidak begitu mengejutkan balang.


Panduan Pemula & Pengasingan

Saya telah menulis tentang pengawetan dan pengetinan di sini selama berbulan-bulan tanpa pernah menawarkan buku asas mekanik pengetinan. Tanpa berlengah lagi, ini dia, lengkap dengan sedikit sejarah pengetinan, sebab-sebab untuk kebangkitan pengetinan semasa dan bahkan sedikit penyelesaian masalah, sekiranya projek pemeliharaan anda menjadi serba salah.

Sedikit Sejarah

Orang-orang telah mengawet makanan sejak hari-hari pertama kami. Teknik awal merangkumi pengeringan, merokok, penapaian dan pembungkusan lemak (kaedah yang kita kenal hari ini sebagai confit). Kemudian datang acar cuka, jem (sering ditutup dengan lilin atau lebih banyak lemak) dan penggantungan dalam alkohol. Namun, tidak ada pendekatan yang membawa kepada makanan yang diawetkan dengan pasti. Selalu ada risiko kerosakan.

Pada akhir 1700-an, Napoleon Bonaparte sedang mencari cara untuk mengawet makanan untuk pasukannya dan dengan demikian menawarkan hadiah wang tunai kepada sesiapa sahaja yang dapat menghasilkan kaedah yang lebih baik. Setelah banyak bereksperimen, seorang tukang masak Perancis bernama Nicolas Appert menemui teknik pembungkusan, pemanasan dan pengedap yang pada dasarnya adalah apa yang kita gunakan hari ini.

Pengetinan rumah telah popular di A.S. sejak akhir tahun 1850-an, ketika John L. Mason mencipta balang pertama yang boleh digunakan semula dengan penutup skru. Teknologi pengetinan secara beransur-ansur bertambah baik dan pada tahun 1915, Alexander H. Kerr mengembangkan penutup pengetinan dua bahagian yang masih kita gunakan hingga kini.

Mekanik Pengetinan

Mekanik di sebalik pengetinan agak mudah. Anda mengisi balang bersih dengan makanan siap, sapukan penutup rata dan cincin berulir ke balang dan masukkan balang yang diisi dalam air mendidih untuk jangka masa yang ditentukan (masa berbeza-beza, bergantung pada apa yang anda kaleng). Apabila anda mengeluarkan balang panas dari air, panas mula melarikan diri, dengan membawa udara yang tersisa di dalam balang. Oksigen yang keluar menarik penutup ke bawah, membuat meterai kedap udara.Kompaun pengedap yang selamat untuk makanan yang tertanam ke dalam penutup membantu penyelenggaraan meterai. Makanan asid tinggi yang diawetkan dengan cara ini akan kekal bahagia sekurang-kurangnya setahun.

Dalam 60+ tahun terakhir, ketika pengeluaran makanan menjadi sangat industri dan kedai runcit perkhidmatan penuh menjadi kebiasaan, pengetinan rumah mengalami penurunan populariti yang drastik. Ia berubah menjadi keperluan bermusim (bagaimana lagi anda memelihara karunia kebun dapur dan pokok buah-buahan anda?) Menjadi seni yang diabaikan, masih diamalkan di lebih banyak kawasan luar bandar, tetapi hampir ditinggalkan oleh penduduk kota.

Berkat ekonomi yang lemah, kebimbangan terhadap keselamatan makanan industri dan keinginan di antara kita untuk mempunyai lebih banyak kawalan mengenai apa yang ada di dalam makanan kita, pengetinan rumah sekali lagi menjadi popular. Namun, bagi mereka yang tidak membesar melihat ibu atau nenek mereka, prosesnya boleh menakutkan. Mengambil hati! Ia tidak sesukar yang anda fikirkan.

Apa yang Anda Perlu

Untuk memulakan pengetinan, perhatikan bekalan dapur semasa anda. Anda harus mengumpulkan:

* Sekiranya anda melakukan banyak pengetinan, saya cadangkan alat ini. Ini menyelamatkan saya dari sejumlah luka bakar air panas selama ini.

Kapal: Periuk besar dan lebar yang tidak reaktif seperti ketuhar Belanda yang dilapisi enamel adalah periuk yang baik untuk memasak makanan. Stok stok yang dalam menjadikan periuk pengetinan yang sangat baik. Cukup masukkan rak bulat atau kain dapur ke bahagian bawah periuk sehingga air dapat beredar sepenuhnya di sekitar balang.

Mari Dapatkan Pengetinan!

Inilah cara anda melakukan kerja pengetinan sebenar.

Cari resipi dari sumber yang boleh dipercayai seperti laman web Ball, Pusat Nasional Pemeliharaan Makanan Rumah atau buku masakan dengan resipi yang diuji. Kumpulkan bahan-bahan anda. Sentiasa bekerjasama dengan produk segar yang anda dapat.

Tanggalkan penutup dan cincin dari balang. Letakkan jumlah balang yang anda perlukan di atas rak di periuk stok anda. Isi periuk (dan balang) dengan air untuk menutup, letakkan penutup di atas periuk dan didihkan. Masukkan penutup anda ke dalam periuk kecil dan bawa ke reneh paling rendah di bahagian belakang dapur.

Sementara periuk pengalengan mendidih, sediakan produk anda. Apabila resipi anda selesai, keluarkan balang dari periuk pengalengan (menuangkan air kembali ke dalam periuk semasa anda mengeluarkan balang) dan letakkan di atas tuala bersih di kaunter anda.

Dengan berhati-hati isi balang anda dengan produk anda. Bergantung pada resipi, anda perlu meninggalkan jarak antara 1⁄4 dan 1/2 inci ruang (itulah ruang antara permukaan produk dan bahagian atas balang).

Lap tepi balang dengan tuala kertas yang bersih dan lembap atau tepi tuala dapur. Sapukan penutup dan skru jalur pada balang untuk menahan penutup semasa diproses.

Turunkan balang yang diisi dengan teliti ke dalam periuk pengetinan. Anda mungkin perlu mengeluarkan sedikit air semasa memasukkan balang ke dalam periuk. Cawan pengukur Pyrex kalis haba adalah alat terbaik untuk pekerjaan ini.

Setelah periuk kembali mendidih, mulakan pemasa anda. Tempoh masa pemprosesan akan berbeza dari resipi ke resipi. Apabila pemasa anda mati, segera keluarkan balang dari mandian air. Letakkannya kembali di atas meja berlapis tuala dan biarkan sejuk.

Tudung balang akan mula ping sejurus setelah dikeluarkan dari periuk. Ping adalah bunyi pelekat yang terbentuk dan bahagian tengah penutupnya akan menjadi cekung ketika meterai vakum memegang.

Selepas balang telah disejukkan ke suhu bilik, tanggalkan tali dan periksa pelekatnya. Anda melakukan ini dengan menggenggam balang di tepi penutup dan mengangkatnya dengan perlahan satu atau dua inci dari atas meja. Tudung mesti dipegang dengan kuat.

Setelah anda menentukan bahawa meterai anda baik, tanggalkan cincin dan basuh balang dengan baik untuk mengeluarkan sisa-sisa yang melekit. Simpan balang anda di tempat yang sejuk dan gelap (dengan nada mati, sila) sehingga satu tahun. Balang yang tidak ditutup boleh didinginkan dan digunakan terlebih dahulu.

Aduh .. Penyelesaian masalah

Ini berlaku kerana beberapa sebab yang berbeza.

  • Mungkin terdapat sedikit produk di tepi balang, sehingga penutupnya sukar dipegang.
  • Kompaun pengedap pada penutup tidak dilembutkan sepenuhnya sebelum anda menggunakannya.
  • Adakah produk anda panas ketika masuk ke dalam balang? Sekiranya tidak, mungkin ada cukup panas di dalam balang untuk mewujudkan kesan vakum yang diperlukan.

Tolong! Saya nampaknya kehilangan beberapa produk semasa pemprosesan!

Ini adalah pengalaman biasa, yang dikenali sebagai siphoning. Ia berlaku kadang-kadang apabila balang panas mengalami perubahan suhu yang cepat. Penyejukan cepat kadangkala boleh memaksa produk keluar dari balang. Ini bukan sesuatu yang perlu dibimbangkan kecuali mengganggu meterai. Cuci balang anda dengan baik dan simpan seperti biasa.

Untuk mengelakkannya pada masa akan datang, berhati-hatilah keluarkan semua gelembung udara yang terperangkap di dalam balang sebelum pengetinan. Anda juga boleh membiarkan balang duduk di dalam tabung selama beberapa minit apabila waktunya habis, dalam keadaan panas dan tutupnya dikeluarkan, sehingga perubahan suhu tidak begitu mengejutkan balang.


Panduan Pemula & Pengasingan

Saya telah menulis tentang pengawetan dan pengetinan di sini selama berbulan-bulan tanpa pernah menawarkan buku asas mekanik pengetinan. Tanpa berlengah lagi, ini dia, lengkap dengan sedikit sejarah pengetinan, sebab-sebab untuk kebangkitan pengetinan semasa dan bahkan sedikit penyelesaian masalah, sekiranya projek pemeliharaan anda menjadi serba salah.

Sedikit Sejarah

Orang-orang telah mengawet makanan sejak hari-hari pertama kami. Teknik awal merangkumi pengeringan, merokok, penapaian dan pembungkusan lemak (kaedah yang kita kenal hari ini sebagai confit). Kemudian datang acar cuka, jem (sering ditutup dengan lilin atau lebih banyak lemak) dan penggantungan dalam alkohol. Namun, tidak ada pendekatan yang membawa kepada makanan yang diawetkan dengan pasti. Selalu ada risiko kerosakan.

Pada akhir 1700-an, Napoleon Bonaparte sedang mencari cara untuk mengawet makanan untuk pasukannya dan dengan demikian menawarkan hadiah wang tunai kepada sesiapa sahaja yang dapat menghasilkan kaedah yang lebih baik. Setelah banyak bereksperimen, seorang tukang masak Perancis bernama Nicolas Appert menemui teknik pembungkusan, pemanasan dan pengedap yang pada dasarnya adalah apa yang kita gunakan hari ini.

Pengetinan rumah telah popular di A.S. sejak akhir tahun 1850-an, ketika John L. Mason mencipta balang pertama yang boleh digunakan semula dengan penutup skru. Teknologi pengetinan secara beransur-ansur bertambah baik dan pada tahun 1915, Alexander H. Kerr mengembangkan penutup pengetinan dua bahagian yang masih kita gunakan hingga kini.

Mekanik Pengetinan

Mekanik di sebalik pengetinan agak mudah. Anda mengisi balang bersih dengan makanan siap, sapukan penutup rata dan cincin berulir ke balang dan masukkan balang yang diisi dalam air mendidih untuk jangka masa yang ditentukan (masa berbeza-beza, bergantung pada apa yang anda kaleng). Apabila anda mengeluarkan balang panas dari air, panas mula melarikan diri, dengan membawa udara yang tersisa di dalam balang. Oksigen yang keluar menarik penutup ke bawah, membuat meterai kedap udara. Kompaun pengedap yang selamat untuk makanan yang tertanam ke dalam penutup membantu penyelenggaraan meterai. Makanan asid tinggi yang diawetkan dengan cara ini akan kekal bahagia sekurang-kurangnya setahun.

Dalam 60+ tahun terakhir, ketika pengeluaran makanan menjadi sangat industri dan kedai runcit perkhidmatan penuh menjadi kebiasaan, pengetinan rumah mengalami penurunan populariti yang drastik. Ia berubah menjadi keperluan bermusim (bagaimana lagi anda memelihara karunia kebun dapur dan pokok buah-buahan anda?) Menjadi seni yang diabaikan, masih diamalkan di lebih banyak kawasan luar bandar, tetapi hampir ditinggalkan oleh penduduk kota.

Berkat ekonomi yang lemah, kebimbangan terhadap keselamatan makanan industri dan keinginan di antara kita untuk mempunyai lebih banyak kawalan mengenai apa yang ada di dalam makanan kita, pengetinan rumah sekali lagi menjadi popular. Namun, bagi mereka yang tidak membesar melihat ibu atau nenek mereka, prosesnya boleh menakutkan. Mengambil hati! Ia tidak sesukar yang anda fikirkan.

Apa yang Anda Perlu

Untuk memulakan pengetinan, perhatikan bekalan dapur semasa anda. Anda harus mengumpulkan:

* Sekiranya anda melakukan banyak pengetinan, saya cadangkan alat ini. Ini menyelamatkan saya dari sejumlah luka bakar air panas selama ini.

Kapal: Periuk besar dan lebar yang tidak reaktif seperti ketuhar Belanda yang dilapisi enamel adalah periuk yang baik untuk memasak makanan. Stok stok yang dalam menjadikan periuk pengetinan yang sangat baik. Cukup masukkan rak bulat atau kain dapur ke bahagian bawah periuk sehingga air dapat beredar sepenuhnya di sekitar balang.

Mari Dapatkan Pengetinan!

Inilah cara anda melakukan kerja pengetinan sebenar.

Cari resipi dari sumber yang boleh dipercayai seperti laman web Ball, Pusat Nasional Pemeliharaan Makanan Rumah atau buku masakan dengan resipi yang diuji. Kumpulkan bahan-bahan anda. Sentiasa bekerjasama dengan produk segar yang anda dapat.

Tanggalkan penutup dan cincin dari balang. Letakkan jumlah balang yang anda perlukan di atas rak di periuk stok anda. Isi periuk (dan balang) dengan air untuk menutup, letakkan penutup di atas periuk dan didihkan. Masukkan penutup anda ke dalam periuk kecil dan bawa ke reneh paling rendah di bahagian belakang dapur.

Sementara periuk pengalengan mendidih, sediakan produk anda. Apabila resipi anda selesai, keluarkan balang dari periuk pengalengan (menuangkan air kembali ke dalam periuk semasa anda mengeluarkan balang) dan letakkan di atas tuala bersih di kaunter anda.

Dengan berhati-hati isi balang anda dengan produk anda. Bergantung pada resipi, anda perlu meninggalkan jarak antara 1⁄4 dan 1/2 inci ruang (itulah ruang antara permukaan produk dan bahagian atas balang).

Lap tepi balang dengan tuala kertas yang bersih dan lembap atau tepi tuala dapur. Sapukan penutup dan skru jalur pada balang untuk menahan penutup semasa diproses.

Turunkan balang yang diisi dengan teliti ke dalam periuk pengetinan. Anda mungkin perlu mengeluarkan sedikit air semasa memasukkan balang ke dalam periuk. Cawan pengukur Pyrex kalis haba adalah alat terbaik untuk pekerjaan ini.

Setelah periuk kembali mendidih, mulakan pemasa anda. Tempoh masa pemprosesan akan berbeza dari resipi ke resipi. Apabila pemasa anda mati, segera keluarkan balang dari mandian air. Letakkannya kembali di atas meja berlapis tuala dan biarkan sejuk.

Tudung balang akan mula ping sejurus setelah dikeluarkan dari periuk. Ping adalah bunyi pelekat yang terbentuk dan bahagian tengah penutupnya akan menjadi cekung ketika meterai vakum memegang.

Selepas balang telah disejukkan ke suhu bilik, tanggalkan tali dan periksa pelekatnya. Anda melakukan ini dengan menggenggam balang di tepi penutup dan mengangkatnya dengan perlahan satu atau dua inci dari atas meja. Tudung mesti dipegang dengan kuat.

Setelah anda menentukan bahawa meterai anda baik, tanggalkan cincin dan basuh balang dengan baik untuk mengeluarkan sisa-sisa yang melekit. Simpan balang anda di tempat yang sejuk dan gelap (dengan nada mati, sila) sehingga satu tahun. Balang yang tidak ditutup boleh didinginkan dan digunakan terlebih dahulu.

Aduh .. Penyelesaian masalah

Ini berlaku kerana beberapa sebab yang berbeza.

  • Mungkin terdapat sedikit produk di tepi balang, sehingga penutupnya sukar dipegang.
  • Kompaun pengedap pada penutup tidak dilembutkan sepenuhnya sebelum anda menggunakannya.
  • Adakah produk anda panas ketika masuk ke dalam balang? Sekiranya tidak, mungkin ada cukup panas di dalam balang untuk mewujudkan kesan vakum yang diperlukan.

Tolong! Saya nampaknya kehilangan beberapa produk semasa pemprosesan!

Ini adalah pengalaman biasa, yang dikenali sebagai siphoning. Ia berlaku kadang-kadang apabila balang panas mengalami perubahan suhu yang cepat. Penyejukan cepat kadangkala boleh memaksa produk keluar dari balang. Ini bukan sesuatu yang perlu dibimbangkan kecuali mengganggu meterai. Cuci balang anda dengan baik dan simpan seperti biasa.

Untuk mengelakkannya pada masa akan datang, berhati-hatilah keluarkan semua gelembung udara yang terperangkap di dalam balang sebelum pengetinan. Anda juga boleh membiarkan balang duduk di dalam tabung selama beberapa minit apabila waktunya habis, dalam keadaan panas dan tutupnya dikeluarkan, sehingga perubahan suhu tidak begitu mengejutkan balang.


Panduan Pemula & Pengasingan

Saya telah menulis tentang pengawetan dan pengetinan di sini selama berbulan-bulan tanpa pernah menawarkan buku asas mekanik pengetinan. Tanpa berlengah lagi, ini dia, lengkap dengan sedikit sejarah pengetinan, sebab-sebab untuk kebangkitan pengetinan semasa dan bahkan sedikit penyelesaian masalah, sekiranya projek pemeliharaan anda menjadi serba salah.

Sedikit Sejarah

Orang-orang telah mengawet makanan sejak hari-hari pertama kami. Teknik awal merangkumi pengeringan, merokok, penapaian dan pembungkusan lemak (kaedah yang kita kenal hari ini sebagai confit). Kemudian datang acar cuka, jem (sering ditutup dengan lilin atau lebih banyak lemak) dan penggantungan dalam alkohol. Namun, tidak ada pendekatan yang membawa kepada makanan yang diawetkan dengan pasti. Selalu ada risiko kerosakan.

Pada akhir 1700-an, Napoleon Bonaparte sedang mencari cara untuk mengawet makanan untuk pasukannya dan dengan demikian menawarkan hadiah wang tunai kepada sesiapa sahaja yang dapat menghasilkan kaedah yang lebih baik. Setelah banyak bereksperimen, seorang tukang masak Perancis bernama Nicolas Appert menemui teknik pembungkusan, pemanasan dan pengedap yang pada dasarnya adalah apa yang kita gunakan hari ini.

Pengetinan rumah telah popular di A.S. sejak akhir tahun 1850-an, ketika John L. Mason mencipta balang pertama yang boleh digunakan semula dengan penutup skru. Teknologi pengetinan secara beransur-ansur bertambah baik dan pada tahun 1915, Alexander H. Kerr mengembangkan penutup pengetinan dua bahagian yang masih kita gunakan hingga kini.

Mekanik Pengetinan

Mekanik di sebalik pengetinan agak mudah. Anda mengisi balang bersih dengan makanan siap, sapukan penutup rata dan cincin berulir ke balang dan masukkan balang yang diisi dalam air mendidih untuk jangka masa yang ditentukan (masa berbeza-beza, bergantung pada apa yang anda kaleng). Apabila anda mengeluarkan balang panas dari air, panas mula melarikan diri, dengan membawa udara yang tersisa di dalam balang. Oksigen yang keluar menarik penutup ke bawah, membuat meterai kedap udara. Kompaun pengedap yang selamat untuk makanan yang tertanam ke dalam penutup membantu penyelenggaraan meterai. Makanan asid tinggi yang diawetkan dengan cara ini akan kekal bahagia sekurang-kurangnya setahun.

Dalam 60+ tahun terakhir, ketika pengeluaran makanan menjadi sangat industri dan kedai runcit perkhidmatan penuh menjadi kebiasaan, pengetinan rumah mengalami penurunan populariti yang drastik. Ia berubah menjadi keperluan bermusim (bagaimana lagi anda memelihara karunia kebun dapur dan pokok buah-buahan anda?) Menjadi seni yang diabaikan, masih diamalkan di lebih banyak kawasan luar bandar, tetapi hampir ditinggalkan oleh penduduk kota.

Berkat ekonomi yang lemah, kebimbangan terhadap keselamatan makanan industri dan keinginan di antara kita untuk mempunyai lebih banyak kawalan mengenai apa yang ada di dalam makanan kita, pengetinan rumah sekali lagi menjadi popular. Namun, bagi mereka yang tidak membesar melihat ibu atau nenek mereka, prosesnya boleh menakutkan. Mengambil hati! Ia tidak sesukar yang anda fikirkan.

Apa yang Anda Perlu

Untuk memulakan pengetinan, perhatikan bekalan dapur semasa anda. Anda harus mengumpulkan:

* Sekiranya anda melakukan banyak pengetinan, saya cadangkan alat ini. Ini menyelamatkan saya dari sejumlah luka bakar air panas selama ini.

Kapal: Periuk besar dan lebar yang tidak reaktif seperti ketuhar Belanda yang dilapisi enamel adalah periuk yang baik untuk memasak makanan. Stok stok yang dalam menjadikan periuk pengetinan yang sangat baik. Cukup masukkan rak bulat atau kain dapur ke bahagian bawah periuk sehingga air dapat beredar sepenuhnya di sekitar balang.

Mari Dapatkan Pengetinan!

Inilah cara anda melakukan kerja pengetinan sebenar.

Cari resipi dari sumber yang boleh dipercayai seperti laman web Ball, Pusat Nasional Pemeliharaan Makanan Rumah atau buku masakan dengan resipi yang diuji. Kumpulkan bahan-bahan anda. Sentiasa bekerjasama dengan produk segar yang anda dapat.

Tanggalkan penutup dan cincin dari balang. Letakkan jumlah balang yang anda perlukan di atas rak di periuk stok anda. Isi periuk (dan balang) dengan air untuk menutup, letakkan penutup di atas periuk dan didihkan. Masukkan penutup anda ke dalam periuk kecil dan bawa ke reneh paling rendah di bahagian belakang dapur.

Sementara periuk pengalengan mendidih, sediakan produk anda. Apabila resipi anda selesai, keluarkan balang dari periuk pengalengan (menuangkan air kembali ke dalam periuk semasa anda mengeluarkan balang) dan letakkan di atas tuala bersih di kaunter anda.

Dengan berhati-hati isi balang anda dengan produk anda. Bergantung pada resipi, anda perlu meninggalkan jarak antara 1⁄4 dan 1/2 inci ruang (itulah ruang antara permukaan produk dan bahagian atas balang).

Lap tepi balang dengan tuala kertas yang bersih dan lembap atau tepi tuala dapur. Sapukan penutup dan skru jalur pada balang untuk menahan penutup semasa diproses.

Turunkan balang yang diisi dengan teliti ke dalam periuk pengetinan. Anda mungkin perlu mengeluarkan sedikit air semasa memasukkan balang ke dalam periuk. Cawan pengukur Pyrex kalis haba adalah alat terbaik untuk pekerjaan ini.

Setelah periuk kembali mendidih, mulakan pemasa anda. Tempoh masa pemprosesan akan berbeza dari resipi ke resipi. Apabila pemasa anda mati, segera keluarkan balang dari mandian air. Letakkannya kembali di atas meja berlapis tuala dan biarkan sejuk.

Tudung balang akan mula ping sejurus setelah dikeluarkan dari periuk. Ping adalah bunyi pelekat yang terbentuk dan bahagian tengah penutupnya akan menjadi cekung ketika meterai vakum memegang.

Selepas balang telah disejukkan ke suhu bilik, tanggalkan tali dan periksa pelekatnya. Anda melakukan ini dengan menggenggam balang di tepi penutup dan mengangkatnya dengan perlahan satu atau dua inci dari atas meja. Tudung mesti dipegang dengan kuat.

Setelah anda menentukan bahawa meterai anda baik, tanggalkan cincin dan basuh balang dengan baik untuk mengeluarkan sisa-sisa yang melekit. Simpan balang anda di tempat yang sejuk dan gelap (dengan nada mati, sila) sehingga satu tahun. Balang yang tidak ditutup boleh didinginkan dan digunakan terlebih dahulu.

Aduh .. Penyelesaian masalah

Ini berlaku kerana beberapa sebab yang berbeza.

  • Mungkin terdapat sedikit produk di tepi balang, sehingga penutupnya sukar dipegang.
  • Kompaun pengedap pada penutup tidak dilembutkan sepenuhnya sebelum anda menggunakannya.
  • Adakah produk anda panas ketika masuk ke dalam balang? Sekiranya tidak, mungkin ada cukup panas di dalam balang untuk mewujudkan kesan vakum yang diperlukan.

Tolong! Saya nampaknya kehilangan beberapa produk semasa pemprosesan!

Ini adalah pengalaman biasa, yang dikenali sebagai siphoning. Ia berlaku kadang-kadang apabila balang panas mengalami perubahan suhu yang cepat. Penyejukan cepat kadangkala boleh memaksa produk keluar dari balang. Ini bukan sesuatu yang perlu dibimbangkan kecuali mengganggu meterai. Cuci balang anda dengan baik dan simpan seperti biasa.

Untuk mengelakkannya pada masa akan datang, berhati-hatilah keluarkan semua gelembung udara yang terperangkap di dalam balang sebelum pengetinan. Anda juga boleh membiarkan balang duduk di dalam tabung selama beberapa minit apabila waktunya habis, dalam keadaan panas dan tutupnya dikeluarkan, sehingga perubahan suhu tidak begitu mengejutkan balang.


Tonton videonya: 7 Cara Jenius untuk Menyelinapkan Makanan ke Bioskop 2! Ide gila dan momen lucu oleh RATATA (Januari 2022).