Yang lain

Larian Pertanian Mengancam Air Tawar


Nutrien dan bahan kimia dari ladang berakhir di sungai, merosakkan ekologi

Saintis dengan Agensi Perlindungan Alam Sekitar (EPA) menunjukkan bahawa pertanian boleh merosakkan ekosistem akuatik Amerika.

NPR melaporkan bahawa limpasan pertanian boleh mencemarkan sungai dan tasik dan menurunkan kualiti air kita. Untuk menguji air negara untuk nutrien dan racun perosak pertanian, EPA dan Tinjauan Geologi A.S. pasukan menghantar 36 saintis ke sekitar 100 aliran antara Nebraska dan Ohio.

Ujian ini akan mempertimbangkan kesan pencemaran ini terhadap spesies katak, ikan, alga, dan serangga asli. Ini akan menjadi skala ujian larian terbesar yang dilakukan setakat ini di A.S., dan akan menelan belanja kedua-dua agensi melebihi $ 6.5 juta untuk menjalankan ujian ini.

Sebelum ini, kajian air tawar yang kurang komprehensif telah menemui merkuri, hormon ternakan, dan pembunuh rumpai, yang semuanya mungkin berasal dari ladang berdekatan.

Walaupun para saintis mengatakan bahawa larian ladang telah menjadi masalah selama bertahun-tahun, cuaca yang semakin basah, terutama pada bulan-bulan musim bunga, memperburuk masalah ini dan mempercepat kadar pencemaran. Keadaan cuaca yang tidak stabil adalah pengambilan nutrien dari ladang dan menyimpannya di kolam dan sungai di mana ia boleh memberi kesan buruk kepada flora dan fauna.

Haiwan dan alga bukan satu-satunya yang boleh terkena air yang berubah-ubah ini; banyak manusia mengambil air minuman mereka dari aliran yang sama yang kini terancam oleh aliran air.


4 cara tanaman tahunan melindungi planet ini

Memberi makan kepada 9.7 bilion orang yang diharapkan dapat hidup di planet ini pada tahun 2050 tidak akan mudah - terutamanya kerana kita mesti melakukannya sambil juga menyuburkan planet ini. Walaupun produktiviti pertanian Amerika telah meroket selama satu abad yang lalu, ini juga telah menyumbang kepada masalah lingkungan yang serius, seperti degradasi tanah dan pencemaran air serta kekurangan. Dengan kesan perubahan iklim dan masalah alam sekitar yang semakin meningkat, kita perlu memikirkan kembali bagaimana kita menanam makanan dengan cara yang dapat meningkatkan kesihatan manusia dan planet.

Selama beberapa generasi, para petani telah membajak ladang dan menanam tanaman mereka pada musim bunga, menuai mereka pada musim gugur dan melakukannya lagi pada tahun berikutnya. Namun, dalam beberapa dekad yang lalu, beberapa pakar pertanian telah bereksperimen untuk menghilangkan penanaman musim bunga dengan mengembangkan tanaman tahunan - lebih kurang merevisi ribuan tahun pembiakan selektif. Tanaman tahunan adalah tanaman yang hidup sepanjang tahun dan dituai beberapa kali sebelum mati. Tanaman tahunan bukan baru untuk pertanian - tanaman popular seperti epal dan alfalfa adalah tanaman tahunan yang sudah ditanam dan dituai secara komersial.

Tetapi hari ini kebanyakan ladang tetap dikhaskan untuk pertanian tahunan, dan "tahunan" seperti bijirin, biji minyak dan kekacang menempati 69 persen kawasan tanaman global. Sebilangan besar tanaman pokok ini dapat digantikan oleh tanaman tahunan dengan hibridisasi dan teknik lain. Menurut beberapa penyelidik, sepuluh daripada tiga belas bijirin dan biji minyak yang paling banyak ditanam dapat di hibridisasi dengan tanaman tahunan. Bijirin Kernza, misalnya, berasal dari tanaman gandum pertengahan tahunan yang tahan kekeringan dengan akar panjang dan tidak perlu ditanam semula setiap tahun. Ini bukan sains baru - General Mills baru-baru ini mengumumkan kerjasama dengan The Land Institute dan University of Minnesota untuk membantu mengkomersialkan Kernza dan memasukkan biji-bijian ke dalam bijirin dan makanan ringan di bawah jenama organik Cascadian Farmnya.

Penukaran ladang tahunan menjadi ladang abadi menawarkan banyak manfaat alam sekitar, termasuk hakisan tanah yang berkurang, aliran air yang kurang, peningkatan kecekapan air dan kurang bergantung pada bahan bakar fosil. Inilah cara tanaman tahunan melakukan begitu:

1. Mengurangkan hakisan tanah

Pertanian tahunan meninggalkan ladang di antara musim tanam dan menawarkan jisim akar yang kurang sepanjang kitaran pertumbuhan, yang menjadikan ladang terdedah kepada hakisan angin dan air. Hakisan ini merosakkan tanah atas yang kemudian menekan populasi mikrob dan tanaman. Kerana tanaman tahunan menghasilkan jisim akar yang jauh lebih besar dan melindungi tanah sepanjang tahun, mereka dapat membantu mengurangkan kadar hakisan hingga 50 persen. Memandangkan peningkatan permintaan terhadap tanah pertanian, ini merupakan keuntungan besar bagi perlindungan alam sekitar.

2. Mengurangkan pencemaran air

Di seluruh Amerika Syarikat, saluran air yang banyak telah tercemar oleh baja dan racun perosak, yang mewujudkan "zon mati" yang sangat luas di mana kehidupan laut tidak dapat bertahan. Bahan kimia pertanian seperti baja dan racun perosak biasanya tidak diserap sepenuhnya oleh tanaman dan kelebihannya berpindah ke perairan. Ini menyumbang kepada statistik yang mengerikan: pertanian bertanggungjawab untuk sekitar 70 peratus pencemaran air di A.S. Perennials dapat membantu meningkatkan kualiti air dengan mengurangkan limpasan kimia pertanian kerana sistem akarnya yang luas lebih cekap dalam menyerap bahan kimia.

3. Menjimatkan air

Pada masa kebimbangan kemarau meningkat, tanaman tahunan juga memberikan manfaat tambahan untuk memulihara lebih banyak air daripada tanaman tahunan. Tanaman tahunan kehilangan air hingga lima kali lebih banyak daripada tanaman tahunan, menurut para penyelidik, yang bermaksud ladang tahunan memerlukan lebih banyak pengairan yang mengancam sumber air tawar dan akibatnya keanekaragaman hayati dalam ekosistem tertentu. Semakin banyak makanan yang dapat kita tanam dengan jumlah air yang paling sedikit bermakna semakin sedikit tekanan pada sumber air yang kekurangan yang memberi manfaat kepada semua.


Objek Pusat Sains

Kira-kira 40 peratus tanah di Amerika Syarikat digunakan untuk pertanian, dan pertanian menyediakan sebahagian besar keperluan makanan, makanan, dan serat kita. Bahan kimia pertanian bergerak ke dalam dan melalui setiap komponen sistem hidrologi, termasuk udara, tanah, air tanah, sungai, tanah basah, dan air bawah tanah.

Selama 100 tahun terakhir, pengembangan dan intensifikasi pertanian telah menyebabkan perubahan dalam kualiti air dan kesihatan ekosistem aliran. Peningkatan penggunaan baja dan racun perosak yang besar bermula pada tahun 1960-an. Pada tahun 2010, kira-kira 11 bilion kilogram baja nitrogen dan 300 juta kilogram racun perosak digunakan setiap tahun untuk meningkatkan pengeluaran tanaman atau mengawal perosak. Peningkatan tahap nutrien dari baja yang mengalir ke sungai dapat merangsang pertumbuhan alga dan mempengaruhi kesihatan aliran dan penggunaan rekreasi sungai tempatan, takungan hilir, dan muara, dan meningkatkan kos rawatan untuk minum air. Racun perosak yang diangkut ke sungai dapat menimbulkan risiko bagi kehidupan akuatik dan hidupan liar pemakan ikan dan bekalan air minum.

Seorang petani menggunakan baja pada tanaman pertanian baru.

KONTAMIN PERTANIAN DALAM SUMBER AIR

Bahan cemar pertanian yang biasa dikaji oleh USGS termasuk:

  • nutrien, seperti nitrogen dan fosforus
  • racun perosak, termasuk racun herba, racun serangga, dan racun kulat

Bahan cemar pertanian boleh merosakkan kualiti air permukaan dan air bawah tanah. Baja dan racun perosak tidak tetap pegun di lanskap di mana mereka digunakan limpasan dan penyusupan mengangkut bahan cemar ini ke sungai setempat, sungai, dan air bawah tanah. Selain itu, apabila tanah diubah menjadi penggunaan pertanian, tanah diubah untuk dioptimumkan untuk pengeluaran pertanian. Sering kali pengubahsuaian ini mempunyai kesan persekitaran yang tidak diinginkan pada penerimaan air dan ekosistemnya, termasuk perubahan dalam kualiti dan kuantiti air. Baca tentang hubungan antara pertanian dan kualiti air.

Pertanian adalah sumber utama kerosakan di sungai dan tasik Bangsa. Kira-kira setengah juta tan racun perosak, 12 juta tan nitrogen, dan 4 juta tan baja fosfor digunakan setiap tahun untuk tanaman di benua Amerika Syarikat. 1

Racun perosak tersebar luas di air permukaan dan air bawah tanah di seluruh Amerika Syarikat. Sebagai contoh, sekurang-kurangnya satu racun perosak ditemui di sekitar 94 peratus sampel air dan di lebih dari 90 peratus sampel ikan diambil dari sungai di seberang Bangsa, dan di hampir 60 peratus telaga cetek yang diambil sampelnya. 2

Pengangkutan lebihan nutrien dipengaruhi oleh amalan pertanian, seperti kaedah pengolahan dan saliran, dan waktu kejadian dan kejadian limpasan seperti ribut dan salji salji. Petani dapat membiarkan permukaan tanah tidak terganggu dari penuaian hingga penanaman (disebut sebagai "tidak sampai"), dan dapat menanam dan memelihara jalur penyangga di sekitar ladang dan sungai. Mereka juga memerlukan waktu penggunaan pupuk dan pupuk untuk memaksimumkan pengambilan dan menghindari kejadian curah hujan. Penggunaan pengairan titisan sebagai pengganti pengairan alur menurunkan jumlah air yang hilang akibat parit atau penyejatan, dan memungkinkan pengawalan yang lebih baik terhadap jumlah racun perosak dan nutrien yang ditambahkan ke air pengairan. USGS mengkaji jumlah nutrien yang diangkut dari ladang pertanian, kesan berlebihan nutrien pada perairan penerimaan hilir, dan keberkesanan amalan pemeliharaan di ladang yang cuba mengurangkan jumlah pengangkutan nutrien akibat limpasan. Baca tentang pengaruh nutrien terhadap ekosistem aliran di lanskap pertanian.

Babi operasi pemakanan haiwan pekat (Foto: Kent Becker)

OPERASI MAKANAN HAIWAN TERUS (CAFO)

Operasi pemakanan haiwan pekat (CAFO) merujuk kepada jenis operasi pemakanan haiwan tertentu di mana haiwan dipelihara dan dibesarkan dalam situasi terkurung sepanjang hidupnya. Daripada menjelajah dan memberi makan di padang rumput, makanan dibawa kepada binatang di kandang mereka. Memandangkan keadaan sempit, semuanya terkondensasi di kemudahan ini, termasuk haiwan hidup dan mati, makanan, dan sisa haiwan. Operasi ini menghasilkan sejumlah besar sisa haiwan yang, jika dibebaskan, boleh mempengaruhi persekitaran. Limpahan dari kemudahan ini dapat merosakkan saluran air hilir, membunuh ikan, menghasilkan mekar ganggang berbahaya, dan berpotensi menyebarkan penyakit. Kerana isu-isu yang mungkin timbul dari CAFO, USGS berusaha untuk memantau dan mengukur kemungkinan kesan operasi ini terhadap alam sekitar.


Kitaran hidrologi

Dari anggaran 1.4 × 10 18 meter padu (m 3) air di Bumi, lebih daripada 97% berada di lautan (Shiklomanov dan Rodda 2003). Kira-kira 35 × 10 15 m 3 air Bumi adalah air tawar, di mana sekitar 0.3% ditahan di sungai, tasik, dan takungan (Shiklomanov dan Rodda 2003). Selebihnya air tawar disimpan di glasier, salji kekal, dan akuarium air bawah tanah. Atmosfera bumi mengandungi sekitar 13 × 10 12 m 3 air dan merupakan sumber semua hujan yang turun di Bumi (Shiklomanov dan Rodda 2003). Setiap tahun, kira-kira 151,000 quad (159,300 exajoule) tenaga suria menyebabkan penyejatan yang menggerakkan sekitar 577 × 10 12 m 3 air dari permukaan Bumi ke atmosfera. Dari penyejatan ini, 86% berasal dari lautan (Shiklomanov 1993). Walaupun hanya 14% penyejatan air berasal dari darat, sekitar 20% (115 × 10 12 m 3 per tahun) hujan dunia jatuh di darat, dengan lebihan air kembali ke lautan melalui sungai (Shiklomanov 1993). Oleh itu, setiap tahun tenaga suria memindahkan sebahagian besar air dari lautan ke kawasan darat. Aspek kitaran hidrologi ini sangat penting bukan hanya untuk pertanian tetapi juga untuk kehidupan manusia dan ekosistem semula jadi (Pimentel et al. 2004).


Potensi Penggunaan Air Dalam Pertanian

bzh22 / 123RF

Limpahan dari air yang berlebihan di ladang pertanian dapat mencemari air permukaan dan air bawah tanah dengan nutrien, garam, racun perosak, racun rumpai, dan bahan kimia lain yang berlebihan.

Merawat air sisa untuk digunakan semula boleh menjadikannya aset berharga

Pertanian menggunakan sejumlah besar air & # 8212 70% air tawar di seluruh dunia digunakan dalam pertanian, dan air bawah tanah di akuarium bawah tanah habis lebih cepat daripada proses semula jadi yang dapat mengisinya. Keadaan di permukaan tidak lebih baik.

Pada zaman kekeringan dan populasi yang semakin meningkat, air permukaan semakin tidak dapat memenuhi permintaan. Tetapi teknologi moden berpotensi memberi para petani, sesungguhnya, sungai baru melalui penggunaan semula air (kitar semula).

Air yang digunakan semula dalam pertanian dianggap sebagai air tidak konvensional (NCW), yang merupakan air yang tidak bersumber dari sumber air tawar semula jadi. Kualitinya berkisar dari kumbahan mentah hingga efluen berkualiti tinggi dari rawatan kuarter, dan dari sedikit payau hingga sangat masin. Di banyak tempat di dunia, air buangan dan jenis NCW lain tidak dirawat, walaupun dalam keadaan seperti itu biasanya dicairkan dengan air bersumber secara tradisional untuk mencapai kualiti yang sesuai.

Pengurusan Air Sisa yang betul

Organisasi Makanan dan Pertanian Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (FAO) kini menegaskan bahawa air sisa tidak lagi boleh dianggap sebagai sampah, tetapi harus diuruskan dengan betul untuk menanam tanaman dengan selamat.

Pada tahun 2013, PBB menyatakan bahawa dilaporkan 20 juta hektar lahan tanaman diairi dengan air buangan, dan jumlah yang tidak dilaporkan dianggap jauh lebih tinggi, terutama di negara membangun.

Faedahnya banyak. Penggunaan semula air sisa menyediakan air dan nutrien untuk tanaman, menjamin bekalan makanan untuk bandar dan mengurangkan pergantungan pada sumber air tawar. Tetapi jika tidak ada amalan yang selamat, ia juga boleh mengancam kesihatan manusia dan mencemarkan alam sekitar.

Oleh itu, cabaran untuk penggunaan semula air di pertanian adalah menjaga kualiti yang sihat dan menjaga alam sekitar dalam jangka pendek dan panjang. Kelayakan penggunaan semula air dalam pertanian bergantung pada banyak pemboleh ubah, seperti kos rawatan, pengepaman, dan pengedaran, bersama dengan permintaan tempatan untuk kegunaan lain seperti pengairan landskap.

NCW sering menjadi air buangan dari sumber domestik, perbandaran, dan perindustrian, jadi penggunaannya semula sangat efektif dari segi kos di kawasan pinggir bandar. Kawasan dan bandar metropolitan mewujudkan sungai air sisa yang mengandungi nutrien pembajaan yang bermanfaat untuk pertanian.

Proses enapcemar aktif secara tradisional telah digunakan untuk mengolah air buangan kota, tetapi tahap pengudaraan prosesnya memerlukan tenaga. Walau bagaimanapun, baru-baru ini, modul reaktor biofilm berventilasi (MABR) Fluence & # 8217s telah terbukti lebih cekap tenaga kerana penggunaan pengudaraan pasif. Ujian di Universiti Stanford telah menunjukkan modul Fluence & # 8217 mematuhi California Tajuk 22 standard ketat untuk penggunaan semula pertanian, dan mereka mematuhi piawaian PRC Kelas 1A China & # 8217.

Air Sisa Pertanian Lain

Jenis air sisa lain yang berkaitan dengan pertanian termasuk aliran air dari ladang setelah pengairan (juga dikenali sebagai air ekor), dan juga air sisa dari tanaman yang memproses hasil pertanian.

Limpasan pertanian tidak boleh dicemari air tanah kerana mengandungi garam, nutrien, racun perosak, racun rumpai, dan bahan kimia lain yang berlebihan. Limpasan biasanya disimpan untuk digunakan kembali di kolam yang dilapisi dengan tanah liat atau membran pelapik.

Di kawasan pertanian yang besar, air ekor sering menimbulkan ancaman lingkungan yang signifikan terhadap air permukaan, tanah basah, dan teluk. Penerapan teknik pengairan moden dan cekap (titisan, pita, aplikasi bawah permukaan, dan pivot tengah) mengurangkan jumlah air ekor dengan ketara. Di mana pengairan tradisional masih digunakan, penjimatan daripada penggunaan semula boleh mencecah 50%.

Loji pemprosesan produk pertanian menghasilkan aliran air sisa yang tinggi bahan organik dan mempunyai permintaan oksigen biologi (BOD) yang tinggi, yang menjadikannya mahal untuk dirawat. Walau bagaimanapun, sisa dari tanaman tersebut biasanya tidak memerlukan rawatan untuk digunakan semula dalam pengairan tanaman, yang menggabungkan faedah penggunaan semula.

Seiring bertambahnya populasi dan perubahan iklim berlangsung, tugas mendapatkan air tawar yang selamat untuk pengairan pertanian akan menjadi lebih sukar, terutama tanpa campur tangan teknologi. Hubungi Fluence untuk mengetahui bagaimana anda menjadikan air buangan menjadi aset yang berharga.


Bug Ubat Akuatik dan Bug Sowb (Isopod Akuatik)

Isopod biasanya berwarna coklat gelap atau kelabu, rata dari atas ke bawah, banyak bersegmen, dengan kepala, toraks, dan perut tidak membezakan mata secara langsung dan tidak pada tangkai 2 pasang antena (satu pasangan besar, pasangan lain kecil) 7 sepasang kaki berjalan yang hampir sama (iso- berarti "sama" atau "sama," dan pod bermaksud "kaki") badan (bahagian perut terakhir) dengan uropod dan telson (serupa dengan "kipas ekor" udang karang). Sebilangan spesies air kelihatan hampir sama dengan isopod daratan yang dikenali sebagai sowbugs, pillbugs, atau roly-polies.

Beberapa spesies biasa: Asellus spp. dan Caecidotea spp. adalah beberapa isopod air tawar yang paling biasa. Sebilangan spesies adalah penghuni gua yang berwarna keputihan atau berwarna pucat.

Spesies serupa: Amphipod (scuds, atau sidewimmers) diratakan dari sisi ke sisi, bukan dari atas ke bawah. Udang air tawar mempunyai karapas yang meliputi kepala dan bahagian atas badan.


Larian Pertanian Mengancam Air Tawar - Resepi

AIR BARU

Kawasan Pemuliharaan dan Pengurusan Rio Bravo merangkumi tujuh puluh lima persen daerah aliran sungai di Belize Utara, yaitu Sungai Baru, Rio Hondo, dan daerah aliran sungai Belize. Sangat sedikit kajian yang dilakukan mengenai masalah air tawar di RBCMA. Oleh itu, keadaan sebenar sistem air tawar tidak diketahui. Diasumsikan bahawa tekanan pada sistem air tawar di Rio Bravo saat ini rendah namun, ada tanda-tanda peningkatan ancaman terhadap ekosistem perairan. Bahan pencemar sistem termasuk, tetapi tidak terhad kepada: limpasan pertanian, dan efluen domestik dan perindustrian. Sehubungan dengan itu, Program untuk Belize telah memulai dan menetapkan Program Air Tawar / Akuatik dan berhasrat untuk mengembangkan rancangan pengelolaan air tawar yang baik untuk New River Lagoon dan Rio Hondo untuk menentukan strategi jangka panjang yang lebih banyak untuk pemuliharaan jalan air Belize.

Program untuk Kawasan Pemuliharaan dan Pengurusan Rio Bravo Belize (RBCMA)merupakan sebahagian daripada tiga dari empat daerah aliran sungai di Belize Utara: Sungai Baru, Rio Hondo dan Sungai DAS Sungai Belize. Dari segi sejarah, masalah perairan dan perairan telah diabaikan dalam pengurusan RBCMA dan sangat sedikit kajian yang dilakukan mengenai masalah air tawar. Oleh itu, keadaan sebenar sistem air tawar tidak diketahui. Diasumsikan bahawa tekanan pada sistem air tawar di RBCMA saat ini rendah tetapi ada tanda-tanda peningkatan ancaman terhadap sistem perairan.

Terdapat bukti pencemaran hingga tahap yang tidak diketahui dan dengan kesan yang tidak diketahui dari sekurang-kurangnya tiga sumber - limpasan pertanian (termasuk sedimen dan input agro-kimia yang telah larut), dan efluen domestik dan industri. Teluk Chetumal, di mana Sungai Baru kosong, sudah menunjukkan tanda-tanda masalah pemendapan. Komuniti perairan juga tertekan oleh sekurang-kurangnya satu spesies eksotik invasif (Tilapia) dan berpotensi oleh yang lain. Penangkapan ikan, yang dikenakan pada stok ukuran, struktur, dan kesehatan yang tidak diketahui, dan termasuk perikanan untuk hicatee (spesies keprihatinan pemuliharaan) mengancam keanekaragaman hayati sistem perairan di RBCMA. Baru-baru ini, Sistem Sungai / Laguna Baru mengalami peningkatan lalu lintas kapal yang digerakkan oleh mesin sebagai akibat dari peningkatan industri pelancongan. Ini menimbulkan ancaman tinggi bagi masyarakat ikan terutama Manatee India Barat, yang telah dilaporkan dalam Sistem Sungai / Lagun Baru.


Hidup besar di Sungai Licking

Sungai Licking, yang mengalir dari timur Kentucky dan bertemu dengan Sungai Ohio di seberang Cincinnati, lebih baik untuk kerang daripada kebanyakan saluran air.

Seperti banyak sungai, ia mempunyai limpasan pertanian dan tangki septik yang bocor sepanjang 300 milnya yang berliku. Tetapi terdapat sedikit perlombongan atau industri berat dan tidak ada kawasan metropolitan yang besar sehingga sebelum sampai di Ohio. Ia juga mengalir melalui Hutan Nasional Daniel Boone, yang bermaksud kualiti air yang lebih baik dan sepanjang 180 batu antara Cave Run Lake dan Ohio, tidak ada empangan.

"Terdapat sangat sedikit tempat di dunia yang tersisa seperti itu, di mana anda mempunyai jangka panjang," kata Monte McGregor, pengarah Pusat Sumber Ikan dan Hidupan Liar Kentucky untuk Pemuliharaan Molusk.

Namun, dengan semua yang berlaku di Sungai Licking, beberapa tahun yang lalu lapan daripada 63 spesies kerang yang pernah menyebutnya sebagai rumah telah hilang. Kerugian itu tidak mengejutkan, kerana kerang air tawar adalah makhluk sensitif yang makan dengan menyaring air untuk mengekstrak makanan.

Tetapi sementara banyak sungai terus kehilangan spesies kerang, Licking sedang menuju ke arah lain. Itu kerana McGregor dan pegawainya telah mencari tempat di sungai lain di mana kerang Licking yang hilang masih tergantung, membantu mereka menghasilkan semula di makmal, dan memperkenalkannya semula di sungai.

Hasilnya bermaksud, dari 55 spesies kerang baru beberapa tahun yang lalu, Licking kini menjadi 61 spesies.

Oleh itu, ucapkan "Selamat datang kembali!" ke pearlymussel pink mucket, serta riffleshell utara, clubshell, pearlymussel paw kucing ungu, kaki kelinci dan pigtoe kasar. Semoga cepat kembali ke kacang merah, yang McGregor cuba dapatkan dari Pennsylvania. Dan perhatikan masa sunyi untuk mekar tubur, yang mungkin tidak akan kembali ke Licking kerana dipercayai akan pupus di mana-mana.

"Saya rasa kita berada di 96 persen fauna (kerang) asli di Licking, dan tidak ada tempat di negara yang memilikinya," kata McGregor.


Larian Pertanian Mengancam Air Tawar - Resepi

oleh William H. Orem Khamis, 5 Januari 2012

Florida panther. Foto Perkhidmatan Taman Negara oleh Rodney Cammauf

Menurut World Wide Fund for Nature, Everglades & # 39ecoregion & # 39 (selatan garis kuning) merangkumi Lake Okeechobee, Everglades, Big Cypress Swamp, Atlantic Coastal Ridge, muara bakau muara Kepulauan Sepuluh Ribu dan Florida Bay . NASA

Pemandangan udara Everglades. Perkhidmatan Taman Negara

Padang rumput air tawar. Foto Perkhidmatan Taman Negara

Buaya Amerika. Foto Perkhidmatan Taman Negara oleh Rodney Cammauf

Egret Hebat di Taman Negara Everglades. Foto Perkhidmatan Taman Negara oleh Rodney Cammauf

Pilih Racun Anda: Sekiranya Satu Pencemar Tidak Menurunkan Everglades, Satu Lagi Mungkin

Ketika matahari terbit di Florida Everglades yang luas, panter Florida yang terancam punah secara senyap-senyap mengintai seekor rusa ekor putih di rumput tinggi. Rakun memancing sarapan udang karang. Sekawanan kecil unggas air berwarna mawar terbang ke atas, peringatan kawanan burung-burung besar yang pernah memanggil rumah Everglades. Beberapa ekor berang-berang berguling-guling di air berdekatan, memerhatikan para buaya di mana-mana. Manate berenang tanpa suara di bawah permukaan di Florida Bay, di hujung selatan ekosistem Everglades. Tiba-tiba, mesin traktor berubah menjadi hidup ketika seorang petani bersiap untuk menuai tebu, dan suara penumpang yang memandu untuk bekerja di Lebuhraya Sawgrass mengganggu ketenangan. Begitulah kehidupan di Everglades, di mana peradaban moden bertemu liar di tanah lembap subtropika yang luas.

Membentang hampir seluas Florida selatan, Everglades, atau & ldquoriver rumput, & rdquo membentang lebih dari 160 kilometer dari Tasik Okeechobee di utara ke Florida Bay hingga ke Teluk Mexico di selatan. The Everglades terdiri dari mosaik habitat: rabung rumput gergaji tebal yang dipisahkan oleh saluran air terbuka, atau sloughs, dengan hamburan pulau-pulau pohon yang naik sedikit di atas rumput dan air di sekitarnya. Ekosistem Everglades adalah rumah bagi pemangsa teratas seperti beruang hitam, panther dan buaya, serta burung yang mengarungi, banyak spesies mamalia kecil, termasuk tikus, tikus dan musang, dan flora dan fauna unik lain, beberapa di antaranya terancam.

Gabungan faktor-faktor yang membentuk Everglades kira-kira 5.000 tahun yang lalu: Pengunduran glasier setelah zaman ais terakhir, kenaikan permukaan laut berikutnya, pemandangan rata-rata Florida selatan, dan perubahan iklim subtropis dengan peningkatan curah hujan menyebabkan pembentukan tanah lembap yang luas. Kira-kira 5,000 tahun yang lalu, tanah gambut mulai berkumpul, terbentuk dari sisa-sisa tumbuhan akuatik yang dipelihara dalam keadaan terendam air. Hujan dan limpahan dari Sungai Kissimmee dan Danau Okeechobee memberi makan dan mengekalkan tanah lembap, dengan air yang mengalir dari utara dan timur laut ke barat daya sebagai lembaran cetek yang luas. Kerana hujan menyumbang sebagian besar air, tanah dan air di Everglades rendah nutrien, terutama fosforus, dan ion terlarut lainnya. Tumbuhan dan haiwan yang menjajah kawasan ini disesuaikan dengan baik untuk bertahan hidup dalam ekosistem air tawar rendah nutrien.

Menjelang akhir tahun 1800-an, peradaban moden berpindah ke rantau ini dan secara dramatis mengubah wajah Everglades. Bandar-bandar seperti Miami dan Benteng Lauderdale dan infrastruktur yang berkaitan muncul di timur untuk menampung banyak orang yang ingin menikmati iklim hangat Florida selatan & rsquos. Petani membuat Kawasan Pertanian Everglades di selatan Tasik Okeechobee untuk menanam tebu dan sayur-sayuran. Kerajaan persekutuan membina terusan dan tanggul untuk memelihara ladang dan kediaman dari banjir tahunan yang dialami wilayah itu selama ribuan tahun.

Perkembangan ini mengubah hidrologi Everglades, menyebabkan beberapa bahagian membanjiri sementara bahagian lain kehausan air, terutama pada musim kemarau, yang berlangsung dari November hingga Juni. Pada awal 1960-an, para pegawai mengukir tanah besar, yang disebut Kawasan Pemuliharaan Air, dari lanskap Everglades untuk menyediakan air untuk kawasan bandar dan pertanian, dan untuk membalikkan saliran berlebihan yang disebabkan oleh projek kawalan air sebelumnya. Kawasan & mdash ini bersama dengan dua lebuh raya utama, Alligator Alley (I-75) dan Tamiami Trail (US-41) & mdash membahagikan Everglades menjadi segmen yang lebih kecil, yang menghalang aliran semula jadi air.

Pertanian turut mempengaruhi Everglades dengan cara lain. Petani di Kawasan Pertanian Everglades mengusahakan tanaman mereka di tanah gambut. Namun, untuk memungkinkan tanaman berkembang, petani mengeringkan tanah gambut melalui terusan. Setelah terkena udara, tanah gambut yang dikeringkan secara bertahap dioksidasi oleh bakteria aerobik yang merosakkan sisa-sisa tumbuhan akuatik di tanah gambut. Proses pengoksidaan tanah gambut ini berlanjutan hari ini, dan kawasan yang dulunya mengandungi hampir tiga meter tanah gambut produktif kini hanya memiliki sepertiga lebih banyak. Menjelang 2050, saintis menganggarkan hanya sekitar 20 sentimeter tanah produktif yang akan tinggal. Selain mengeringkan tanah, petani juga menyuburkan tanah. Oleh itu, selama bertahun-tahun, pelbagai bahan kimia pertanian telah ditambahkan ke kawasan Pertanian Everglades & tanah rsquos.

Hari ini, masa depan Everglades tidak menentu. Perkembangan pertanian, penurunan tanah yang dihasilkan dan penggunaan bahan kimia pertanian telah memberi kesan yang besar terhadap kualiti air Everglades. Kini para saintis bekerjasama dengan pegawai tempatan, negeri dan persekutuan untuk lebih memahami bagaimana pencemaran masyarakat & rsquos telah mempengaruhi air Everglades dalam usaha untuk belajar bagaimana memulihkan dan melindungi ekosistem yang unik ini.

Pencemaran Fosforus

Tidak sampai tahun 1947, ketika Marjory Stoneham Douglas menerbitkan & ldquo The Everglades: River of Grass, & rdquo bahawa orang mula menyedari bahawa ekosistem Everglades berada dalam masalah. Buku ini mencatat penurunan jumlah populasi burung yang mengarungi yang pernah menghuni wilayah ini, dan kedatangan tanaman invasif seperti pakis yang meliputi pulau-pulau pohon dan haiwan yang mengancam spesies asli.

Pada pertengahan 1980-an, saintis menemui masalah lain. Mereka mendapati eutrofikasi & mengatasi pertumbuhan spesis tumbuhan dan alga yang berlebihan kerana nutrien berlebihan & mdash dalam ekosistem nutrien rendah biasanya merosakkan tumbuh-tumbuhan Everglades. Kandungan nutrien tambahan itu membolehkan tanaman yang menyukai nutrien seperti cattail menyerang tanah lembap dan mengganti rumput gergaji dan spesies tanaman asli yang lain. Para saintis mengaitkan fosfor dengan masalah eutrofikasi, dan fosfor dengan cepat menjadi kambing hitam untuk semua masalah Everglades dengan kualiti air.

Fosfor memasuki Everglades dari pembuangan air terusan yang berasal dari Tasik Okeechobee dan Kawasan Pertanian Everglades, di mana petani memperkaya ladang mereka dengan baja fosforus. Pada tahun 1988, pemerintah persekutuan menuntut negara Florida kerana pencemaran fosforus. Pada tahun 1988 dan 1992, Florida menetap dengan kerajaan persekutuan dan bersetuju untuk mengambil langkah-langkah untuk mengurangkan pencemaran fosforus di Everglades. Kepentingan pertanian bersetuju untuk mengehadkan penggunaan baja fosforus, dan negara mewujudkan tanah lembap buatan & mdash yang disebut Kawasan Rawatan Air Storm & mdash di bekas tanah pertanian di Kawasan Pertanian Everglades untuk membantu membersihkan air terusan yang mengandung fosforus sebelum dikosongkan ke Everglades.

Pendekatan pemulihan ini mengakibatkan pengurangan jumlah fosfor dalam air terusan yang memasuki Everglades secara dramatik, dari sekitar 150 bahagian per bilion pada awal 1990-an menjadi kurang dari 30 ppb hari ini. Mencapai tahap pra-pembangunan sebanyak 10 ppb mungkin sukar. Walaupun begitu, pengurangan yang ketara telah dicapai.

Namun tidak diakui ketika upaya ini dilaksanakan, bagaimanapun, bahawa fosfor bukan satu-satunya bahan kimia yang mencemari Everglades dan mengancam kualiti air ekosistem & rsquos. Memulihkan Everglades akan terbukti jauh lebih kompleks.

Pencemaran Merkuri

Selama tahun 1980-an dan 1990-an, terdapat laporan sporadis mengenai kadar merkuri yang tinggi pada ikan yang ditangkap di Everglades. Kajian lanjutan yang disokong oleh Jabatan Perlindungan Alam Sekitar Florida mendedahkan masalah merkuri pada ikan di seluruh Everglades. Methylmercury terkumpul paling banyak dalam hidupan liar dan paling beracun. Dalam beberapa tinjauan, tahap metilmerkuri pada ikan melebihi 4 bahagian per juta, beberapa tahap tertinggi dicatatkan di Amerika Syarikat. Orang ramai, terutama wanita hamil, diberi amaran untuk membatasi pengambilan ikan dari Everglades dan Florida Bay. Tahap metilmuri yang tinggi juga menimbulkan risiko terhadap hidupan liar pemakan ikan, terutama burung yang mengarungi.

Membongkar kerumitan masalah metilmercury di Everglades telah menjadi satu cabaran. Methylmercury dihasilkan terutamanya oleh bakteria pengurangan sulfat. Merkuri bukan organik memasuki ekosistem melalui curah hujan, dan kemudian bakteria mengubah merkuri anorganik menjadi metilmerkuri semasa metabolisme. Tanah gambut yang beroksigen rendah dan lembap di tanah lembap Everglades yang luas adalah tempat yang sangat baik untuk bakteria hidup. Dan mereka mempunyai banyak merkuri untuk memenuhi keperluan mereka. Para saintis telah mendapati bahawa Florida selatan menerima tahap pemendapan merkuri tertinggi di Amerika Syarikat, kebanyakannya pada waktu hujan. Merkuri yang tersimpan di Everglades nampaknya menempuh jarak jauh untuk sampai ke sana, mungkin dari sumber di seluruh dunia: Walaupun pengurangan 90 peratus pelepasan merkuri antropogenik dari kawasan bandar berdekatan, tahap merkuri yang disimpan di Everglades tidak menurun dengan ketara.

Kawasan tanah lembap yang luas dan tahap pemendapan merkuri yang tinggi membantu menjelaskan tahap tinggi metilmercury di hidupan liar Everglades, tetapi ini bukan keseluruhan cerita.

Masa Depan yang Sihat untuk Everglades?

Isu kualiti air yang merendahkan Everglades adalah hasil keputusan penggunaan tanah & mdash seperti mewujudkan kawasan pertanian utama di hulu ekosistem air tawar besar & mdash yang dibuat pada awal hingga pertengahan 1900-an. Walau bagaimanapun, masalah ini tidak semestinya menghancurkan Everglades, dengan syarat bahawa kita melaksanakan usaha pemulihan yang betul.

Pencemaran sulfat, misalnya, dapat diperbaiki jika para pegawai merancang semula Kawasan Rawatan Air Badai, yang mengeluarkan fosfor dari air terusan sebelum memasuki Everglades. Walaupun Kawasan Rawatan Air Storm berjaya mengurangkan tahap fosforus, kawasan tersebut kurang berkesan untuk menghilangkan sulfat. Mereka mengeluarkan tidak lebih dari 20 peratus sulfat dalam air terusan. Penilaian semula terhadap reka bentuk Kawasan Rawatan Air Badai dapat menyebabkan peningkatan proses penyingkiran sulfat.

Mengurangkan jumlah sulfat yang ditanam petani di ladang pertanian mereka, seperti yang mereka lakukan dengan fosfor, juga akan membantu. Tetapi pada masa ini, saintis tidak tahu berapa banyak sulfat berasal dari sulfur semula jadi dan berapa banyak sulfur terkunci di dalam tanah kerana amalan pertanian masa lalu. Pengoksidaan tanah mungkin melepaskan sulfur ini, memungkinkannya mengalir ke saluran yang mengalir ke Everglades.

Salah satu tujuan utama pemulihan adalah mengalihkan air tambahan ke kawasan, seperti Taman Nasional Everglades, yang tidak cukup mengalir. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan mengarahkan air dari rangkaian terusan ke kawasan yang kekurangan air. Tetapi langkah seperti ini cenderung menyebabkan pencemaran yang luas, kerana saluran mempunyai kadar sulfat yang tinggi. Sesungguhnya, beberapa bukti dari kajian lapangan USGS baru-baru ini menunjukkan bahawa air terusan sulfat yang memasuki Taman Nasional Everglades mungkin memicu pengeluaran metilmercury dan bioakumulasi di sana. Pendekatan yang lebih baik adalah dengan perlahan-lahan membanjiri kawasan rawa yang luas di mana kadar sulfat dapat dicairkan dengan jumlah air yang banyak, dan pengurangan sulfat mikroba dapat menghilangkan sulfat dari permukaan air dan menyusunnya sebagai sulfida logam dan sulfida organik di tanah.

Mungkin salah satu perkembangan pemulihan yang paling menjanjikan pada tahun lalu adalah cadangan Florida & rsquos untuk membeli 73.250 hektar tanah di Kawasan Pertanian Everglades dari Syarikat Gula A.S. dengan kos $ 1.34 bilion. Pembelian tersebut akan mengakhiri amalan pertanian, termasuk penggunaan baja, di sekitar sepertiga ladang Everglades & rsquos. Walaupun bukan ubat mujarab untuk memulihkan Everglades, rancangan ini akan membantu mengurangkan beban fosforus dan sulfat & mdash dan sebagai hasilnya, juga mengurangkan pengeluaran metilmercury. Sekiranya harta tanah yang dibeli terus dibanjiri, ia juga akan mengurangkan aliran sulfat ke Everglades dengan mengurangkan pengoksidaan tanah dan menjaga sulfur diasingkan dengan kuat dalam bentuk yang berkurang di dalam tanah. Dan suatu hari nanti, tanah Kawasan Pertanian Everglades yang diperoleh akhirnya dapat kembali ke lahan basah, paya atau rawa yang berfungsi.

Kualiti air yang buruk di ekosistem tanah lembap jarang disebabkan oleh satu penyebab. Pada pandangan belakang, fokus pemulihan awal pada fosfor sahaja agak malang. Fosfor tetap menjadi masalah kualiti air yang penting, tetapi memahami bagaimana sulfat, merkuri dan bahan cemar lain mempengaruhi Everglades dan merancang strategi mitigasi inovatif juga penting untuk kejayaan pemulihan ekosistem ini. Ini memerlukan pemahaman sumber, kitaran biogeokimia dan sinki ekosistem untuk pelbagai bahan cemar, serta memeriksa kepekaan ekologi terhadap bahan cemar ini. Dalam jangka pendek, ini mungkin memerlukan pertukaran dalam menyeimbangkan keperluan kuantiti air dengan cabaran kualiti air, kerana banyak air yang tersedia mengandung bahan cemar. Tetapi dengan bekerjasama, penyelidik negeri, persekutuan, universiti dan industri swasta berusaha untuk mengembalikan kesihatan yang baik yang pernah dinikmati oleh tumbuhan dan haiwan Everglades, dan memulihkan ekosistem unik ini untuk dihargai oleh generasi akan datang.

& salin 2008-2021. Hak cipta terpelihara. Sebarang penyalinan, pengedaran semula atau penghantaran semula mana-mana kandungan perkhidmatan ini tanpa kebenaran bertulis dari American Geosciences Institute dilarang dengan jelas. Klik di sini untuk semua permintaan hak cipta.


Kekalahan Baru

Ringkasnya, tanpa air tidak ada makanan. Keselamatan makanan dan pemakanan global memerlukan sistem pertanian yang tahan lasak, yang pada gilirannya bergantung pada bekalan air tawar yang boleh dipercayai dan mapan, sama ada dari hujan atau pengairan. Ini adalah ketergantungan yang sering diabaikan, dan yang mengancam akan melemahkan kemampuan kita untuk memenuhi keperluan makanan masa depan kita dan menjaga ekosistem yang bergantung pada semua kehidupan.

Pengeluaran makanan adalah pengguna air tawar global terbesar di dunia, merangkumi sekitar 70 peratus daripada semua penggunaan air. Ketika populasi global mencapai sekitar 10 miliar orang pada tahun 2050, kebutuhan air tawar untuk makanan diharapkan meningkat sebanyak 60 persen. Di beberapa wilayah, seperti Afrika sub-Sahara, di mana populasi diperkirakan meningkat dua kali lipat dalam jangka waktu yang sama, permintaan untuk tanaman yang meningkat dan makanan padat nutrien, termasuk susu, ayam, dan daging sapi, akan menggandakan keperluan air di kawasan yang sudah mengalami kekurangan air. Mengurangkan sisa makanan, mengembangkan sumber protein baru, dan mengubah diet dapat mengurangkan sedikit tekanan, tetapi keuntungan besar hanya akan datang dari peningkatan hasil yang ketara. Lebih kerap daripada ini, ini berlaku dengan memperluas ke tanah baru — selalunya dengan mengorbankan ekosistem semula jadi. Banyak negara sekarang menyedari bahawa jalan menuju keamanan makanan akan memerlukan peningkatan intensitas penanaman yang signifikan, suatu pendekatan yang meliputi peningkatan penggunaan air secara besar-besaran.

Ini terjadi pada saat sumber air tawar di dunia berada di bawah tekanan yang meningkat dari penggunaan berlebihan, salah urus, persaingan antar sektor, pencemaran, dan perubahan iklim. Kini, lebih daripada 30 peratus sistem air bawah tanah di dunia mengalami tekanan. Sebagai contoh, air bawah tanah adalah kunci kejayaan revolusi hijau di India, tetapi selama beberapa dekad berikutnya, elektrik percuma di Punjab dan negeri-negeri lain telah menyebabkan pengambilan air bawah tanah secara berlebihan, mengancam "angsa yang meletakkan telur emas." Air buangan bandar, pencemaran kimia, dan larian pertanian dan ternakan terus merosot kualiti sumber permukaan dan air bawah tanah. Permintaan tenaga air yang semakin meningkat menjadikan perikanan yang sangat penting berisiko dan dapat mengehadkan aliran sedimen yang penting untuk mengekalkan pertanian resesi. Perubahan iklim sudah mempengaruhi pengedaran, waktu, dan intensitas kejadian hujan dan salji. Bagi banyak kawasan pertanian, pencairan salji lebih awal akan berarti lebih sedikit air yang tersedia selama musim tumbuh, sementara suhu yang lebih tinggi akan meningkatkan permintaan air dari tanaman. Banyak negara akan kekurangan infrastruktur untuk menangkap, merawat, atau mengurus air untuk memastikan ketersediaan bekalan. Dalam kes ini, petani akan menjadi semakin tidak selamat air dan harus lebih bergantung pada bekalan yang berubah-ubah dan air yang tidak berkualiti — meningkatkan risiko terhadap kesihatan dan penghidupan. Apabila persaingan untuk sumber air yang langka semakin meningkat, begitu juga perselisihan mengenai perairan bersama, memperburuk konflik dan meminggirkan yang paling rentan.

Anggarannya berbeza-beza, tetapi model menunjukkan bahawa menjelang 2050 lebih daripada separuh populasi dunia akan tinggal di kawasan yang mengalami tekanan air. Sebilangan besar wilayah ini sudah relatif kurang makanan. Ini akan mengancam asas pengeluaran makanan global.

Walaupun peratusan di atas bermanfaat, mereka adalah ukuran yang salah untuk menilai kemajuan. Perbahasan tidak seharusnya berapa banyak air yang kita gunakan, tetapi bagaimana kita menggunakan dan mengekalkannya. Kita mesti melindungi air yang ada dan memenuhi permintaan selaras dengan bekalan yang boleh diperbaharui. Hal ini berlaku terutama untuk air bawah tanah, yang dapat memainkan peranan penting dalam memastikan ketahanan sistem makanan kita.

Perbahasan tidak seharusnya berapa banyak air yang kita gunakan, tetapi bagaimana kita menggunakan dan mengekalkannya.

Terdapat banyak contoh penggunaan air yang mampan. Nebraska adalah salah satu negeri yang menghasilkan pertanian tertinggi di Amerika Syarikat. Pembangunan dan pelaburan dalam teknologi pengurusan air dan pengairan yang maju, peningkatan dalam pembiakan tanaman dan ternakan, dan pengurusan yang lebih baik telah mengurangkan penggunaan air sebenar dengan ketara sejak beberapa dekad yang lalu. Pelaburan dalam lingkungan yang memungkinkan - terutama di jalan raya, tenaga, penyelidikan, pengembangan kapasiti, dan institusi - sangat penting. Nebraska adalah salah satu negara pertama yang menangani cabaran air bawah tanah, menerapkan model pemerintahan yang inovatif, yang antara lain menyerahkan tanggungjawab untuk menetapkan dan menguatkuasakan peraturan ke tingkat lokal.

Banyak negara membangun mencari pertanian untuk memenuhi keperluan makanan penduduk yang semakin meningkat, meningkatkan kemakmuran luar bandar, dan menyediakan mata pencarian yang layak bagi mereka yang tinggal di kawasan luar bandar. Peningkatan pengelolaan air bawah tanah, penuaian air hujan, dan investasi dalam teknologi pengairan telah meningkatkan produksi tanaman dan mengurangi penggunaan air. Negara-negara lain seperti Maghribi, dan baru-baru ini Rwanda dan Ethiopia, telah memperoleh keuntungan yang besar, tetapi intensifikasi pertanian di seluruh sub-Sahara Afrika masih ketinggalan di sebilangan besar dunia. Tahap pengeluaran yang rendah ini bermaksud penggunaan sumber per unit pengeluaran yang kurang cekap, terutama air, baik untuk tanaman dan ternakan.

Mengelakkan Nasib Achilles & # 8217

Seiring mitos itu, Achilles, pahlawan terhebat Yunani, dijatuhkan oleh anak panah ke tumit — mungkin tempat terakhir yang mungkin kita cari kerentanan. Begitu juga dengan makanan dan air. Di dalam dan luar negeri, pendekatan kami untuk meningkatkan pengeluaran makanan telah mengesampingkan mungkin masalah paling penting untuk meningkatkan produksi makanan secara berkelanjutan - air.

Keadaan akan menjadi sangat parah di wilayah-wilayah di negara berkembang yang masih tidak aman makanan, berkembang dengan cepat, secara historis kurang menanam modal dalam pertanian dan air, sangat rentan terhadap perubahan iklim, dan sudah relatif kekurangan air. Melanjutkan perjalanan pengurusan air yang lemah dan memperluas pertanian produktiviti rendah membahayakan keselamatan makanan dan jangka panjang makanan dan mengurangkan daya tahan.

Meningkatkan keselamatan air, terutama yang berkaitan dengan makanan dan pertanian, harus diakui penting untuk mencapai tujuan kesihatan, pertumbuhan ekonomi, dan keselamatan Amerika Syarikat secara keseluruhan.

Langkah telah diambil. Penyatuan air baru-baru ini ke dalam Biro Ketahanan dan Ketahanan Makanan di Badan Pembangunan Antarabangsa A.S. (USAID) adalah langkah pertama yang penting. Ia menyedari masalah dan memberi peluang untuk menggabungkan masalah air dengan lebih baik dalam rancangan dan strategi keselamatan makanan A.S. Yang mengatakan, pentadbiran dan Kongres harus meningkatkan untuk memastikan bahawa keselamatan air dan air untuk makanan adalah elemen inti dari rancangan dan strategi domestik dan antarabangsa yang lebih luas. Air, dan peranan air dalam keamanan makanan, harus diakui secara eksplisit dalam Strategi Keselamatan Nasional — baik untuk melindungi bekalan makanan A.S. dan mengurangi kerapuhan di negara rakan.

Meningkatkan keselamatan air, terutama yang berkaitan dengan makanan dan pertanian, harus diakui penting untuk mencapai tujuan kesihatan, pertumbuhan ekonomi, dan keselamatan Amerika Syarikat secara keseluruhan dan sebagai alat untuk meningkatkan kepercayaan dan kerjasama. Kongres harus membenarkan semula versi baru Akta Air untuk Dunia yang membawanya lebih sejajar dengan Strategi Air Global A.S. dan yang sepenuhnya menyedari pentingnya keselamatan air untuk menjaga kesihatan manusia, pembangunan ekonomi, dan keamanan dan keamanan. Sumber yang diperuntukkan di bawah Undang-Undang harus memungkinkan untuk pelaburan dalam pengurusan sumber air yang baik yang menyokong makanan, tenaga, dan keamanan dan keamanan. Program untuk meningkatkan keselamatan makanan, termasuk yang di bawah Undang-Undang Keselamatan Makanan Global, harus dirancang dengan mempertimbangkan keperluan air tempatan dan diselaraskan dengan program di bawah Akta Air Dunia dan Strategi Air Global A.S.

Program untuk meningkatkan keselamatan makanan harus:

  • Mempromosikan dan memperkuat pengaturan institusi tempatan untuk mengurus sumber air dan tanah secara berkesinambungan dan melaksanakan reformasi pemerintah yang difokuskan untuk memfasilitasi, memperkuat, dan mempertahankan usaha yang dipimpin masyarakat untuk keselamatan air dan makanan.
  • Menyokong keusahawanan petani wanita dan lelaki untuk menjadi pemangkin penglibatan sektor swasta untuk meningkatkan amalan dan teknologi pengurusan air secara lestari.
  • Memperkukuhkan kemampuan negara-negara rakan kongsi untuk mengukur, memodelkan, dan meramalkan sumber air dan penggunaan air, termasuk dukungan untuk pengumpulan data dan analisis mengenai indikator kritis yang akan mendorong peningkatan dalam pengelolaan air dan pertanian.
  • Melabur dalam infrastruktur dan sistem semula jadi untuk memastikan ketersediaan sumber air dengan kuantiti, kualiti, dan masa yang sesuai.
  • Dalam Strategi Kerjasama Pembangunan Negara USAID, dengan sengaja menghubungkan, merancang bersama, dan mengembangkan rancangan, projek, dan kebijakan keamanan air dan keselamatan makanan.
  • Menyokong organisasi antarabangsa seperti CGIAR dan Organisasi Makanan dan Pertanian Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu yang dapat membina kapasiti dan pengetahuan global dan membiayai penyelidikan saintifik dan usaha jangkauan untuk meningkatkan pengurusan air dalam makanan dan pemakanan.

Ancaman terbesar terhadap keselamatan makanan global adalah ketidakamanan air. Memperluas pengeluaran makanan akan sangat penting untuk menjaga kesihatan manusia, produktiviti ekonomi, dan keamanan dan keselamatan secara keseluruhan. Mengintegrasikan air ke dalam usaha kita untuk memastikan keselamatan makanan adalah langkah yang perlu untuk memastikan kita akan memenuhi keperluan makanan masa depan kita. Ini bukan sains roket. Penyelesaian asli tempatan dan teknologi baru dapat memastikan perlindungan sumber air kita dan pengeluaran lebih banyak makanan dari sumber terhad yang kita ada. Apa yang kita perlukan adalah komitmen politik untuk mengembangkan penyelesaian holistik daripada yang dapat menjamin keselamatan makanan jangka panjang kita - penyelesaian yang merangkumi air.

Peter McCornick adalah pengarah eksekutif Daugherty Water for Food Global Institute di University of Nebraska.

Aaron Salzberg adalah pengarah Institut Air di University of North Carolina, rakan sejawat global di Pusat Woodrow Wilson, dan sebelumnya adalah penyelaras khas air di Jabatan Negara A.S.

Sumber: Pusat Kajian Strategik & Antarabangsa, CGIAR, Chicago Council on Global Affairs, Daugherty Water for Food Global Institute di University of Nebraska, Majlis Penyelidikan Hubungan Ekonomi Antarabangsa India

Kredit Foto: CRS FOTO dari Shutterstock.com

Terima kasih membincangkan topik ini. Nampaknya kita telah mengetahui isu-isu penting mengenai air selama beberapa dekad, namun dialog itu beralih ke perbualan bulat berapa banyak? Artikel anda menjelaskan perubahan dinamik ketika kita menghadapi faktor-faktor yang sangat buruk. Sambutan perlu dilakukan dari atas ke bawah dan sangat keras untuk membuat orang mengubah tingkah laku dan penggunaan air & # 8230.


Tonton videonya: Kurang Lahan untuk Pertanian dan Perternakan? Enggak Masalah, Ini Solusinya! (Januari 2022).