Yang lain

VIDEO: Pilihan Restoran Olimpik London


Dari kafe-kafe yang terletak 100 meter dari stadium Olimpik ke restoran berbintang Michelin lebih jauh, The Daily Meal menawarkan cadangan untuk makan di tempat Sukan Olimpik London 2012.

Terletak di antara bengkel dan gudang, kafe terdekat dengan Stadium Olimpik adalah Kafe Kaunter, yang menawarkan sarapan Inggeris vegetarian yang enak dan pai buatan tangan. Para pengunjung duduk di tempat duduk teater flip-up retro berwarna biru dan disuguhkan pemandangan sungai. Wi-Fi percuma bermaksud anda boleh membual tentang pengembaraan Olimpik anda hanya dengan berjalan kaki dari aksi Olimpik.

Juga di atas air dan juga 100 meter dari stadium Olimpik adalah Pulau Ikan Forman. Semasa Sukan Olimpik, Pulau Ikan Forman mengadakan pesta dengan gaya kapal pesiar 10 atau kurang di meja komunal. Restoran ini menganjurkan jazz setiap malam dan semasa Olimpik, ia mengadakan pameran seni, "In the Rings with Ali."

Mutiara Hackney adalah tempat yang selesa berhampiran stadium Olimpik yang menyajikan paninis, sup, dan salad serta dua atau tiga kursus semasa makan malam. Menu ini bermusim dan menekankan hasil sumber tempatan.

Ditubuhkan pada tahun 1892 dan 25 minit berjalan kaki dari stadium Olimpik, Senjata Morgan menyajikan menu hidangan pub bermusim dan pelbagai bir dan wain serta televisyen untuk menonton semua aksi Olimpik dari sebelah selatan stadium Olimpik.

Makan dengan tujuan di Pie in the Sky di Bruce Road, yang bekerja dengan pusat komuniti dan menyajikan sarapan dan makan tengah hari, semuanya dengan harga kurang dari £ 10.

Pilihan terakhir dan perjalanan menaiki tiub selama 30 minit dari stadium Olimpik adalah bintang Michelin Viajante di London Timur. Diketuai oleh koki Portugis Nuno Mendes, Viajante menyajikan menu set bermusim tiga, enam, dan sembilan kursus pada waktu makan tengah hari dan tiga, enam, sembilan, dan 12 kursus pada waktu makan malam.

Lauren Mack adalah Editor Perjalanan di The Daily Meal. Ikuti dia di Twitter @lack.


Tempahan restoran

Gajah itu

Telefon: (01803) & # 160200 044

Kerjaya Simon Hulstone sangat dipengaruhi oleh ayahnya Roger, yang merupakan chef eksekutif di Imperial Hotel mewah di Torquay ketika dia dewasa. Sejak berusia empat belas tahun, dia bekerja bersama ayahnya di dapur, menemaninya ke Ecole Lenôtre (sekolah masakan Perancis profesional di Paris) ketika dia membawa koki di sana untuk berlatih. 'Kehidupan selalu sedikit berbeza kerana ayah saya selalu bekerja. Saya sebenarnya menjadi tukang masak kerana itu, kerana mudah mendapat pekerjaan kerana dia selalu bekerja. Jadi ini adalah tugas pertama saya, tetapi juga memberi saya peluang untuk melihat lebih banyak ayah yang saya kira. Saya hanya menikmati persahabatan dan keseronokan semuanya. '

Dia belajar di Selsdon Park Hotel di Croydon, bekerja di bawah Freddy Jones - seorang chef persaingan teratas yang sering bertanding melawan ayah Simon. Terinspirasi dan terdorong untuk memasuki dirinya - sekarang bertarung melawan ayahnya - dari usia enam belas tahun dia memasak dengan kompetitif, hobi yang membantu mendorong Simon maju dalam perkembangan profesionalnya dan kerjaya yang menggembirakan.

Setelah magang, Simon berpindah ke Hanbury Manor Hotel di Hertfordshire, kemudian ke Ston Easton Park Hotel di Somerset. Setelah mencapai kejayaan di Kejuaraan Kuliner Eropah, dia didorong untuk bertanding dalam Sukan Olimpik Kemahiran Belia di Perancis, yang memerlukan latihan dan sokongan yang cukup tinggi dari seorang koki yang lebih senior. Michael Kitts dari Swallow Royal Hotel di Bristol, pesaingnya sendiri, melangkah masuk dan bersama-sama bekerja sepenuh masa di dapur Kitts, Simon menyiapkan apa sahaja masa lapang yang dia ada. Bersaing pada tahun 1995, dia mencapai Emas dan meninggalkan persaingan dengan tawaran pekerjaan dari empat belas dari sembilan belas hakim pertandingan.

Tidak merasa cukup bersedia untuk jawatan yang ditawarkannya, Simon menghabiskan masa selama setahun di New Zealand semasa pasangannya belajar, berselang perjalanan dengan bekerja di Stamford Plaza Hotel di Auckland. Masih terus mengikuti pertandingan, dia memenangkan Chef Muda Terbaik New Zealand dan kejayaannya di arena ini berkembang. Dia terus meraih kemenangan di Afrika Selatan, Luxembourg, Malta, Kanada, Korea Selatan dan Australia. Dia pernah mewakili Inggeris dua kali di Bocuse d'Or - pertandingan masakan paling berprestij dan menuntut di dunia - dan merupakan kapten pasukan Britain untuk Olimpik Kuliner. Dia juga kapten pasukan Inggeris di Piala Dunia Kuliner pada tahun 2010 dan 2012. Dia mengatakan kali ini: ‘Selama bertahun-tahun saya bertemu dengan banyak orang dan mengembara ke dunia dan mendapat kenalan dan rakan-rakan hebat. Oleh itu, kemenangan sedikit demi sedikit, ini hanya mengenai keseluruhan pengalaman, memasak di negara yang berbeza, bertemu dengan orang baru dan bagi saya sekarang saya menilai daripada bertanding. '

Sekembalinya ke England, dia mula bekerja di Bailiffscourt Hotel di Sussex, sebelum pindah ke Cheltenham's Bacchanalian. Dia mengatakan tentang waktunya di Bacchanalian: 'Apa yang saya pelajari dari itu adalah mengenai rasa. Pelanggan lebih mementingkan rasa daripada persembahan. Ini menjadikan makanan saya menjadi lebih matang. Saya berhenti mengikuti trend dan mula memasak apa yang saya mahu dan apa yang pelanggan mahukan saya memasak. Agak pelik - ketika itulah saya mula memenangi anugerah makanan dan bukannya pertandingan. Itu benar-benar menyedarkan saya kerana saya sebenarnya tidak tahu apa-apa mengenai anugerah Michelin atau AA pada ketika itu. ' Selepas ini datanglah Cotswold House, di mana dia menarik lebih banyak perhatian dari para pemandu.

Pada tahun 2003, Simon memenangi Biasiswa Roux yang diinginkan. "Tidak diragukan lagi, ini adalah pertandingan terbaik yang pernah saya menangi dan ia terus memberikannya juga kepada saya." Hadiah itu merupakan pentas di mana-mana restoran berbintang tiga Michelin di dunia dan dia adalah Roux Scholar pertama yang memilih Sepanyol, memilih untuk berlatih dengan Martín Berasategui di restoran eponimnya di Negara Basque.


Tempahan restoran

Gajah itu

Telefon: (01803) & # 160200 044

Kerjaya Simon Hulstone sangat dipengaruhi oleh ayahnya Roger, yang merupakan chef eksekutif di Imperial Hotel mewah di Torquay ketika dia dewasa. Sejak berusia empat belas tahun, dia bekerja bersama ayahnya di dapur, menemaninya ke Ecole Lenôtre (sekolah masakan Perancis profesional di Paris) ketika dia membawa koki di sana untuk berlatih. 'Kehidupan selalu sedikit berbeza kerana ayah saya selalu bekerja. Saya sebenarnya menjadi tukang masak kerana itu, kerana mudah mendapat pekerjaan kerana dia selalu bekerja. Jadi ini adalah tugas pertama saya, tetapi juga memberi saya peluang untuk melihat lebih banyak ayah yang saya kira. Saya hanya menikmati persahabatan dan keseronokan semuanya. '

Dia belajar di Selsdon Park Hotel di Croydon, bekerja di bawah Freddy Jones - seorang chef persaingan teratas yang sering bertanding melawan ayah Simon. Terinspirasi dan terdorong untuk memasuki dirinya - sekarang bertarung melawan ayahnya - dari usia enam belas tahun dia memasak dengan kompetitif, hobi yang membantu mendorong Simon maju dalam perkembangan profesionalnya dan kerjaya yang menggembirakan.

Setelah magang, Simon berpindah ke Hanbury Manor Hotel di Hertfordshire, kemudian ke Ston Easton Park Hotel di Somerset. Setelah mencapai kejayaan di Kejuaraan Kuliner Eropah, dia didorong untuk bersaing dalam Sukan Olimpik Kemahiran Belia di Perancis, yang memerlukan latihan dan sokongan yang tinggi dari seorang koki yang lebih senior. Michael Kitts dari Swallow Royal Hotel di Bristol, pesaingnya sendiri, melangkah masuk dan bersama-sama bekerja sepenuh masa di dapur Kitts, Simon menyiapkan apa sahaja masa lapang yang dia ada. Bersaing pada tahun 1995, dia mencapai Emas dan meninggalkan persaingan dengan tawaran pekerjaan dari empat belas dari sembilan belas hakim pertandingan.

Tidak merasa cukup bersedia untuk jawatan yang ditawarkannya, Simon menghabiskan masa selama setahun di New Zealand semasa pasangannya belajar, berselang perjalanan dengan bekerja di Stamford Plaza Hotel di Auckland. Masih terus mengikuti pertandingan, dia memenangi Young Chef Terbaik Tahun Baru dan kejayaannya di arena ini berkembang. Dia terus meraih kemenangan di Afrika Selatan, Luxembourg, Malta, Kanada, Korea Selatan dan Australia. Dia pernah mewakili Inggeris dua kali di Bocuse d'Or - pertandingan masakan paling berprestij dan menuntut di dunia - dan merupakan kapten pasukan Britain untuk Olimpik Kuliner. Dia juga kapten pasukan Inggeris di Piala Dunia Kuliner pada tahun 2010 dan 2012. Dia mengatakan kali ini: ‘Selama bertahun-tahun saya bertemu dengan banyak orang dan mengembara ke dunia dan mendapat kenalan dan rakan-rakan hebat. Oleh itu, kemenangan sedikit demi sedikit, ini hanya mengenai keseluruhan pengalaman, memasak di negara yang berbeza, bertemu dengan orang baru dan bagi saya sekarang saya menilai daripada bertanding. '

Sekembalinya ke England, dia mula bekerja di Bailiffscourt Hotel di Sussex, sebelum pindah ke Cheltenham's Bacchanalian. Dia mengatakan tentang waktunya di Bacchanalian: ‘Apa yang saya pelajari dari itu adalah mengenai rasa. Pelanggan lebih mementingkan rasa daripada persembahan. Ini menjadikan makanan saya menjadi lebih matang. Saya berhenti mengikuti trend dan mula memasak apa yang saya mahu dan apa yang pelanggan mahukan untuk saya masak. Agak pelik - ketika itulah saya mula memenangi anugerah makanan dan bukannya pertandingan. Itu benar-benar menyedarkan saya kerana saya sebenarnya tidak tahu apa-apa mengenai anugerah Michelin atau AA pada ketika itu. ' Selepas ini datanglah Cotswold House, di mana dia menarik lebih banyak perhatian dari para pemandu.

Pada tahun 2003, Simon memenangi Biasiswa Roux yang diinginkan. "Tidak diragukan lagi, ini adalah pertandingan terbaik yang pernah saya menangi dan ia terus memberikannya juga kepada saya." Hadiah itu merupakan pentas di mana-mana restoran berbintang tiga Michelin di dunia dan dia adalah Roux Scholar pertama yang memilih Sepanyol, memilih untuk berlatih dengan Martín Berasategui di restoran eponimnya di Negara Basque.


Tempahan restoran

Gajah itu

Telefon: (01803) & # 160200 044

Kerjaya Simon Hulstone sangat dipengaruhi oleh ayahnya Roger, yang merupakan chef eksekutif di Imperial Hotel mewah di Torquay ketika dia dewasa. Sejak berusia empat belas tahun, dia bekerja bersama ayahnya di dapur, menemaninya ke Ecole Lenôtre (sekolah masakan Perancis profesional di Paris) ketika dia membawa koki di sana untuk berlatih. 'Kehidupan selalu sedikit berbeza kerana ayah saya selalu bekerja. Saya sebenarnya menjadi tukang masak kerana itu, kerana mudah mendapat pekerjaan kerana dia selalu bekerja. Jadi ini adalah tugas pertama saya, tetapi juga memberi saya peluang untuk melihat lebih banyak ayah yang saya kira. Saya hanya menikmati persahabatan dan keseronokan semuanya. '

Dia belajar di Selsdon Park Hotel di Croydon, bekerja di bawah Freddy Jones - seorang chef persaingan teratas yang sering bertanding melawan ayah Simon. Terinspirasi dan terdorong untuk memasuki dirinya - sekarang bertarung melawan ayahnya - dari usia enam belas tahun dia memasak dengan kompetitif, hobi yang membantu mendorong Simon maju dalam perkembangan profesional dan kerjaya yang menggembirakan.

Setelah magang, Simon berpindah ke Hanbury Manor Hotel di Hertfordshire, kemudian ke Ston Easton Park Hotel di Somerset. Setelah mencapai kejayaan di Kejuaraan Kuliner Eropah, dia didorong untuk bertanding dalam Sukan Olimpik Kemahiran Belia di Perancis, yang memerlukan latihan dan sokongan yang cukup tinggi dari seorang koki yang lebih senior. Michael Kitts dari Swallow Royal Hotel di Bristol, pesaingnya sendiri, melangkah masuk dan bersama-sama bekerja sepenuh masa di dapur Kitts, Simon menyiapkan apa sahaja masa lapang yang dia ada. Bersaing pada tahun 1995, dia mencapai Emas dan meninggalkan persaingan dengan tawaran pekerjaan dari empat belas dari sembilan belas hakim pertandingan.

Tidak merasa cukup bersedia untuk jawatan yang ditawarkannya, Simon menghabiskan masa selama setahun di New Zealand semasa pasangannya belajar, berselang perjalanan dengan bekerja di Stamford Plaza Hotel di Auckland. Masih terus mengikuti pertandingan, dia memenangkan Chef Muda Terbaik New Zealand dan kejayaannya di arena ini berkembang. Dia terus meraih kemenangan di Afrika Selatan, Luxembourg, Malta, Kanada, Korea Selatan dan Australia. Dia pernah mewakili Inggeris dua kali di Bocuse d'Or - pertandingan masakan paling berprestij dan menuntut di dunia - dan merupakan kapten pasukan Britain untuk Olimpik Kuliner. Dia juga kapten pasukan Inggeris di Piala Dunia Kuliner pada tahun 2010 dan 2012. Dia mengatakan kali ini: ‘Selama bertahun-tahun saya bertemu dengan banyak orang dan mengembara ke dunia dan mendapat kenalan dan rakan-rakan hebat. Oleh itu, kemenangan sedikit demi sedikit, ini hanya mengenai keseluruhan pengalaman, memasak di negara yang berbeza, bertemu dengan orang baru dan bagi saya sekarang saya menilai daripada bertanding. '

Sekembalinya ke England, dia mula bekerja di Bailiffscourt Hotel di Sussex, sebelum pindah ke Cheltenham's Bacchanalian. Dia mengatakan tentang waktunya di Bacchanalian: 'Apa yang saya pelajari dari itu adalah mengenai rasa. Pelanggan lebih mementingkan rasa daripada persembahan. Ini menjadikan makanan saya menjadi lebih matang. Saya berhenti mengikuti trend dan mula memasak apa yang saya mahu dan apa yang pelanggan mahukan untuk saya masak. Itu agak pelik - ketika itulah saya mula memenangi anugerah makanan dan bukannya pertandingan. Itu benar-benar menyedarkan saya kerana saya sebenarnya tidak tahu apa-apa mengenai anugerah Michelin atau AA pada ketika itu. ' Selepas ini datanglah Cotswold House, di mana dia menarik lebih banyak perhatian dari para pemandu.

Pada tahun 2003, Simon memenangi Biasiswa Roux yang diinginkan. "Tidak diragukan lagi, ini adalah pertandingan terbaik yang pernah saya menangi dan terus memberikannya juga kepada saya." Hadiah itu merupakan pentas di mana-mana restoran berbintang tiga Michelin di dunia dan dia adalah Roux Scholar pertama yang memilih Sepanyol, memilih untuk berlatih dengan Martín Berasategui di restoran eponimnya di Negara Basque.


Tempahan restoran

Gajah itu

Telefon: (01803) & # 160200 044

Kerjaya Simon Hulstone sangat dipengaruhi oleh ayahnya Roger, yang merupakan chef eksekutif di Imperial Hotel mewah di Torquay ketika dia dewasa. Sejak berusia empat belas tahun, dia bekerja bersama ayahnya di dapur, menemaninya ke Ecole Lenôtre (sekolah masakan Perancis profesional di Paris) ketika dia membawa koki di sana untuk berlatih. 'Kehidupan selalu sedikit berbeza kerana ayah saya selalu bekerja. Saya sebenarnya menjadi tukang masak kerana itu, kerana mudah mendapat pekerjaan kerana dia selalu bekerja. Jadi ini adalah tugas pertama saya, tetapi juga memberi saya peluang untuk melihat lebih banyak ayah yang saya kira. Saya hanya menikmati persahabatan dan keseronokan semuanya. '

Dia belajar di Selsdon Park Hotel di Croydon, bekerja di bawah Freddy Jones - seorang chef persaingan teratas yang sering bertanding melawan ayah Simon. Terinspirasi dan terdorong untuk memasuki dirinya - sekarang bertarung melawan ayahnya - dari usia enam belas tahun dia memasak dengan kompetitif, hobi yang membantu mendorong Simon maju dalam perkembangan profesional dan kerjaya yang menggembirakan.

Setelah magang, Simon berpindah ke Hanbury Manor Hotel di Hertfordshire, kemudian ke Ston Easton Park Hotel di Somerset. Setelah mencapai kejayaan di Kejuaraan Kuliner Eropah, dia didorong untuk bertanding dalam Sukan Olimpik Kemahiran Belia di Perancis, yang memerlukan latihan dan sokongan yang cukup tinggi dari seorang koki yang lebih senior. Michael Kitts dari Swallow Royal Hotel di Bristol, pesaingnya sendiri, melangkah masuk dan bersama-sama bekerja sepenuh masa di dapur Kitts, Simon menyiapkan apa sahaja masa lapang yang dia ada. Bersaing pada tahun 1995, dia mencapai Emas dan meninggalkan persaingan dengan tawaran pekerjaan dari empat belas dari sembilan belas hakim pertandingan.

Tidak merasa cukup bersedia untuk jawatan yang ditawarkannya, Simon menghabiskan masa selama setahun di New Zealand semasa pasangannya belajar, berselang perjalanan dengan bekerja di Stamford Plaza Hotel di Auckland. Masih terus mengikuti pertandingan, dia memenangkan Chef Muda Terbaik New Zealand dan kejayaannya di arena ini berkembang. Dia terus meraih kemenangan di Afrika Selatan, Luxembourg, Malta, Kanada, Korea Selatan dan Australia. Dia pernah mewakili Inggeris dua kali di Bocuse d'Or - pertandingan masakan paling berprestij dan menuntut di dunia - dan merupakan kapten pasukan Britain untuk Olimpik Kuliner. Dia juga kapten pasukan Inggeris di Piala Dunia Kuliner pada tahun 2010 dan 2012. Dia mengatakan kali ini: ‘Selama bertahun-tahun saya bertemu dengan banyak orang dan mengembara ke dunia dan mendapat kenalan dan rakan-rakan hebat. Oleh itu, kemenangan sedikit demi sedikit, ini hanya mengenai keseluruhan pengalaman, memasak di negara yang berbeza, bertemu dengan orang baru dan bagi saya sekarang saya menilai daripada bertanding. '

Sekembalinya ke England, dia mula bekerja di Bailiffscourt Hotel di Sussex, sebelum pindah ke Cheltenham's Bacchanalian. Dia mengatakan tentang waktunya di Bacchanalian: 'Apa yang saya pelajari dari itu adalah mengenai rasa. Pelanggan lebih mementingkan rasa daripada persembahan. Ini menjadikan makanan saya menjadi lebih matang. Saya berhenti mengikuti trend dan mula memasak apa yang saya mahu dan apa yang pelanggan mahukan untuk saya masak. Itu agak pelik - ketika itulah saya mula memenangi anugerah makanan dan bukannya pertandingan. Itu benar-benar menyedarkan saya kerana saya sebenarnya tidak tahu apa-apa mengenai anugerah Michelin atau AA pada ketika itu. ' Selepas ini datanglah Cotswold House, di mana dia menarik lebih banyak perhatian dari para pemandu.

Pada tahun 2003, Simon memenangi Biasiswa Roux yang diinginkan. "Tidak diragukan lagi, ini adalah pertandingan terbaik yang pernah saya menangi dan terus memberikannya juga kepada saya." Hadiah itu merupakan pentas di mana-mana restoran berbintang tiga Michelin di dunia dan dia adalah Roux Scholar pertama yang memilih Sepanyol, memilih untuk berlatih dengan Martín Berasategui di restoran eponimnya di Negara Basque.


Tempahan restoran

Gajah itu

Telefon: (01803) & # 160200 044

Kerjaya Simon Hulstone sangat dipengaruhi oleh ayahnya Roger, yang merupakan chef eksekutif di Imperial Hotel mewah di Torquay ketika dia dewasa. Sejak berusia empat belas tahun, dia bekerja bersama ayahnya di dapur, menemaninya ke Ecole Lenôtre (sekolah masakan Perancis profesional di Paris) ketika dia membawa koki di sana untuk berlatih. 'Kehidupan selalu sedikit berbeza kerana ayah saya selalu bekerja. Saya sebenarnya menjadi tukang masak kerana itu, kerana mudah mendapat pekerjaan kerana dia selalu bekerja. Jadi ini adalah tugas pertama saya, tetapi juga memberi saya peluang untuk melihat lebih banyak ayah yang saya kira. Saya hanya menikmati persahabatan dan keseronokan semuanya. '

Dia belajar di Selsdon Park Hotel di Croydon, bekerja di bawah Freddy Jones - seorang chef persaingan teratas yang sering bertanding melawan ayah Simon. Terinspirasi dan terdorong untuk memasuki dirinya - sekarang bertarung melawan ayahnya - dari usia enam belas tahun dia memasak dengan kompetitif, hobi yang membantu mendorong Simon maju dalam perkembangan profesional dan kerjaya yang menggembirakan.

Setelah magang, Simon pindah ke Hotel Hanbury Manor di Hertfordshire, kemudian ke Ston Easton Park Hotel di Somerset. Setelah mencapai kejayaan di Kejuaraan Kuliner Eropah, dia didorong untuk bertanding dalam Sukan Olimpik Kemahiran Belia di Perancis, yang memerlukan latihan dan sokongan yang cukup tinggi dari seorang koki yang lebih senior. Michael Kitts dari Swallow Royal Hotel di Bristol, pesaingnya sendiri, melangkah masuk dan bersama-sama bekerja sepenuh masa di dapur Kitts, Simon menyiapkan apa sahaja masa lapang yang dia ada. Bersaing pada tahun 1995, dia mencapai Emas dan meninggalkan persaingan dengan tawaran pekerjaan dari empat belas dari sembilan belas hakim pertandingan.

Tidak merasa cukup bersedia untuk jawatan yang ditawarkannya, Simon menghabiskan masa selama setahun di New Zealand semasa pasangannya belajar, berselang perjalanan dengan bekerja di Stamford Plaza Hotel di Auckland. Masih terus mengikuti pertandingan, dia memenangi Young Chef Terbaik Tahun Baru dan kejayaannya di arena ini berkembang. Dia terus meraih kemenangan di Afrika Selatan, Luxembourg, Malta, Kanada, Korea Selatan dan Australia. Dia pernah mewakili Inggeris dua kali di Bocuse d'Or - pertandingan masakan paling berprestij dan menuntut di dunia - dan merupakan kapten pasukan Britain untuk Olimpik Kuliner. Dia juga kapten pasukan Inggeris di Piala Dunia Kuliner pada tahun 2010 dan 2012. Dia mengatakan kali ini: ‘Selama bertahun-tahun saya bertemu dengan banyak orang dan mengembara ke dunia dan mendapat kenalan dan rakan-rakan hebat. Oleh itu, kemenangan sedikit demi sedikit, ini hanya mengenai keseluruhan pengalaman, memasak di negara yang berbeza, bertemu dengan orang baru dan bagi saya sekarang saya menilai daripada bertanding. '

Sekembalinya ke England, dia mula bekerja di Bailiffscourt Hotel di Sussex, sebelum pindah ke Cheltenham's Bacchanalian. Dia mengatakan tentang waktunya di Bacchanalian: 'Apa yang saya pelajari dari itu adalah mengenai rasa. Pelanggan lebih mementingkan rasa daripada persembahan. Ini menjadikan makanan saya menjadi lebih matang. Saya berhenti mengikuti trend dan mula memasak apa yang saya mahu dan apa yang pelanggan mahukan untuk saya masak. Agak pelik - ketika itulah saya mula memenangi anugerah makanan dan bukannya pertandingan. Itu benar-benar menyedarkan saya kerana saya sebenarnya tidak tahu apa-apa mengenai anugerah Michelin atau AA pada ketika itu. ' Selepas ini datanglah Cotswold House, di mana dia menarik lebih banyak perhatian dari para pemandu.

Pada tahun 2003, Simon memenangi Biasiswa Roux yang diinginkan. "Tidak diragukan lagi, ini adalah pertandingan terbaik yang pernah saya menangi dan ia terus memberikannya juga kepada saya." Hadiah itu merupakan pentas di mana-mana restoran berbintang tiga Michelin di dunia dan dia adalah Roux Scholar pertama yang memilih Sepanyol, memilih untuk berlatih dengan Martín Berasategui di restoran eponimnya di Negara Basque.


Tempahan restoran

Gajah itu

Telefon: (01803) & # 160200 044

Kerjaya Simon Hulstone sangat dipengaruhi oleh ayahnya Roger, yang merupakan chef eksekutif di Imperial Hotel mewah di Torquay ketika dia dewasa. Sejak berusia empat belas tahun, dia bekerja bersama ayahnya di dapur, menemaninya ke Ecole Lenôtre (sekolah masakan Perancis profesional di Paris) ketika dia membawa koki di sana untuk berlatih. 'Kehidupan selalu sedikit berbeza kerana ayah saya selalu bekerja. Saya sebenarnya menjadi tukang masak kerana itu, kerana mudah mendapat pekerjaan kerana dia selalu bekerja. Jadi ini adalah tugas pertama saya, tetapi juga memberi saya peluang untuk melihat lebih banyak ayah yang saya kira. Saya hanya menikmati persahabatan dan keseronokan semuanya. '

Dia magang di Selsdon Park Hotel di Croydon, bekerja di bawah Freddy Jones - seorang chef persaingan teratas yang sering bertanding melawan ayah Simon. Terinspirasi dan terdorong untuk memasuki dirinya - sekarang bertarung melawan ayahnya - dari usia enam belas tahun dia memasak dengan kompetitif, hobi yang membantu mendorong Simon maju dalam perkembangan profesional dan kerjaya yang menggembirakan.

Setelah magang, Simon pindah ke Hotel Hanbury Manor di Hertfordshire, kemudian ke Ston Easton Park Hotel di Somerset. Setelah mencapai kejayaan di Kejuaraan Kuliner Eropah, dia didorong untuk bertanding dalam Sukan Olimpik Kemahiran Belia di Perancis, yang memerlukan latihan dan sokongan yang cukup tinggi dari seorang koki yang lebih senior. Michael Kitts dari Swallow Royal Hotel di Bristol, pesaingnya sendiri, melangkah masuk dan bersama-sama bekerja sepenuh masa di dapur Kitts, Simon menyiapkan apa sahaja masa lapang yang dia ada. Bersaing pada tahun 1995, dia mencapai Emas dan meninggalkan persaingan dengan tawaran pekerjaan dari empat belas dari sembilan belas hakim pertandingan.

Tidak merasa cukup bersedia untuk jawatan yang ditawarkannya, Simon menghabiskan masa selama setahun di New Zealand semasa pasangannya belajar, berselang perjalanan dengan bekerja di Stamford Plaza Hotel di Auckland. Masih terus mengikuti pertandingan, dia memenangi Young Chef Terbaik Tahun Baru dan kejayaannya di arena ini berkembang. Dia terus meraih kemenangan di Afrika Selatan, Luxembourg, Malta, Kanada, Korea Selatan dan Australia. Dia pernah mewakili Inggeris dua kali di Bocuse d'Or - pertandingan masakan paling berprestij dan menuntut di dunia - dan merupakan kapten pasukan Britain untuk Olimpik Kuliner. Dia juga kapten pasukan Inggeris di Piala Dunia Kuliner pada tahun 2010 dan 2012. Dia mengatakan kali ini: ‘Selama bertahun-tahun saya bertemu dengan banyak orang dan mengembara ke dunia dan mendapat kenalan dan rakan-rakan hebat. Oleh itu, kemenangan sedikit demi sedikit, ini hanya mengenai keseluruhan pengalaman, memasak di negara yang berbeza, bertemu dengan orang baru dan bagi saya sekarang saya menilai daripada bertanding. '

Sekembalinya ke England, dia mula bekerja di Bailiffscourt Hotel di Sussex, sebelum pindah ke Cheltenham's Bacchanalian. Dia mengatakan tentang waktunya di Bacchanalian: 'Apa yang saya pelajari dari itu adalah mengenai rasa. Pelanggan lebih mementingkan rasa daripada persembahan. Ini menjadikan makanan saya menjadi lebih matang. Saya berhenti mengikuti trend dan mula memasak apa yang saya mahu dan apa yang pelanggan mahukan saya memasak. Agak pelik - ketika itulah saya mula memenangi anugerah makanan dan bukannya pertandingan. Itu benar-benar menyedarkan saya kerana saya sebenarnya tidak tahu apa-apa mengenai anugerah Michelin atau AA pada ketika itu. ' Selepas ini datanglah Cotswold House, di mana dia menarik lebih banyak perhatian dari para pemandu.

Pada tahun 2003, Simon memenangi Biasiswa Roux yang diinginkan. "Tidak diragukan lagi, ini adalah pertandingan terbaik yang pernah saya menangi dan terus memberikannya juga kepada saya." Hadiah itu merupakan pentas di mana-mana restoran berbintang tiga Michelin di dunia dan dia adalah Roux Scholar pertama yang memilih Sepanyol, memilih untuk berlatih dengan Martín Berasategui di restoran eponimnya di Negara Basque.


Tempahan restoran

Gajah itu

Telefon: (01803) & # 160200 044

Kerjaya Simon Hulstone sangat dipengaruhi oleh ayahnya Roger, yang merupakan chef eksekutif di Imperial Hotel mewah di Torquay ketika dia dewasa. Sejak berusia empat belas tahun, dia bekerja bersama ayahnya di dapur, menemaninya ke Ecole Lenôtre (sekolah masakan Perancis profesional di Paris) ketika dia membawa koki di sana untuk berlatih. 'Kehidupan selalu sedikit berbeza kerana ayah saya selalu bekerja. Saya sebenarnya menjadi tukang masak kerana itu, kerana mudah mendapat pekerjaan kerana dia selalu bekerja. Jadi ini adalah tugas pertama saya, tetapi juga memberi saya peluang untuk melihat lebih banyak ayah yang saya kira. Saya hanya menikmati persahabatan dan keseronokan semuanya. '

Dia belajar di Selsdon Park Hotel di Croydon, bekerja di bawah Freddy Jones - seorang chef persaingan teratas yang sering bertanding melawan ayah Simon. Terinspirasi dan terdorong untuk memasuki dirinya - sekarang bertarung melawan ayahnya - dari usia enam belas tahun dia memasak dengan kompetitif, hobi yang membantu mendorong Simon maju dalam perkembangan profesionalnya dan kerjaya yang menggembirakan.

Setelah magang, Simon pindah ke Hotel Hanbury Manor di Hertfordshire, kemudian ke Ston Easton Park Hotel di Somerset. Setelah mencapai kejayaan di Kejuaraan Kuliner Eropah, dia didorong untuk bertanding dalam Sukan Olimpik Kemahiran Belia di Perancis, yang memerlukan latihan dan sokongan yang cukup tinggi dari seorang koki yang lebih senior. Michael Kitts dari Swallow Royal Hotel di Bristol, pesaingnya sendiri, melangkah masuk dan bersama-sama bekerja sepenuh masa di dapur Kitts, Simon menyiapkan apa sahaja masa lapang yang dia ada. Bersaing pada tahun 1995, dia mencapai Emas dan meninggalkan persaingan dengan tawaran pekerjaan dari empat belas dari sembilan belas hakim pertandingan.

Tidak merasa cukup bersedia untuk jawatan yang ditawarkannya, Simon menghabiskan masa selama setahun di New Zealand semasa pasangannya belajar, berselang perjalanan dengan bekerja di Stamford Plaza Hotel di Auckland. Masih terus mengikuti pertandingan, dia memenangkan Chef Muda Terbaik New Zealand dan kejayaannya di arena ini berkembang. Dia terus meraih kemenangan di Afrika Selatan, Luxembourg, Malta, Kanada, Korea Selatan dan Australia. Dia pernah mewakili Inggeris dua kali di Bocuse d'Or - pertandingan masakan paling berprestij dan menuntut di dunia - dan merupakan kapten pasukan Britain untuk Olimpik Kuliner. Dia juga kapten pasukan Inggeris di Piala Dunia Kuliner pada tahun 2010 dan 2012. Dia mengatakan kali ini: ‘Selama bertahun-tahun saya bertemu dengan banyak orang dan mengembara ke dunia dan mendapat kenalan dan rakan-rakan hebat. Oleh itu, kemenangan hanya sedikit demi sedikit, ini hanya mengenai keseluruhan pengalaman, memasak di negara yang berbeza, bertemu dengan orang baru dan bagi saya sekarang saya menilai daripada bertanding. "

Sekembalinya ke England, dia mula bekerja di Bailiffscourt Hotel di Sussex, sebelum pindah ke Cheltenham's Bacchanalian. Dia mengatakan tentang waktunya di Bacchanalian: 'Apa yang saya pelajari dari itu adalah mengenai rasa. Pelanggan lebih mementingkan rasa daripada persembahan. Ini menjadikan makanan saya menjadi lebih matang. Saya berhenti mengikuti trend dan mula memasak apa yang saya mahu dan apa yang pelanggan mahukan untuk saya masak. Agak pelik - ketika itulah saya mula memenangi anugerah makanan dan bukannya pertandingan. Itu benar-benar menyedarkan saya kerana saya sebenarnya tidak tahu apa-apa mengenai anugerah Michelin atau AA pada ketika itu. ' Selepas ini datanglah Cotswold House, di mana dia menarik lebih banyak perhatian dari para pemandu.

Pada tahun 2003, Simon memenangi Biasiswa Roux yang diinginkan. "Tidak diragukan lagi, ini adalah pertandingan terbaik yang pernah saya menangi dan terus memberikannya juga kepada saya." Hadiah itu merupakan pentas di mana-mana restoran berbintang tiga Michelin di dunia dan dia adalah Roux Scholar pertama yang memilih Sepanyol, memilih untuk berlatih dengan Martín Berasategui di restoran eponimnya di Negara Basque.


Tempahan restoran

Gajah itu

Telefon: (01803) & # 160200 044

Karier Simon Hulstone sangat dipengaruhi oleh ayahnya Roger, yang merupakan chef eksekutif di Imperial Hotel mewah di Torquay ketika dia dewasa. Sejak berusia empat belas tahun, dia bekerja bersama ayahnya di dapur, menemaninya ke Ecole Lenôtre (sekolah masakan Perancis profesional di Paris) ketika dia membawa koki di sana untuk berlatih. 'Kehidupan selalu sedikit berbeza kerana ayah saya selalu bekerja. Saya sebenarnya menjadi tukang masak kerana itu, kerana mudah mendapat pekerjaan kerana dia selalu bekerja. Jadi ini adalah tugas pertama saya, tetapi juga memberi saya peluang untuk melihat lebih banyak ayah yang saya kira. Saya hanya menikmati persahabatan dan keseronokan semuanya. '

Dia magang di Selsdon Park Hotel di Croydon, bekerja di bawah Freddy Jones - seorang chef persaingan teratas yang sering bertanding melawan ayah Simon. Terinspirasi dan terdorong untuk memasuki dirinya - sekarang bertarung melawan ayahnya - dari usia enam belas tahun dia memasak dengan kompetitif, hobi yang membantu mendorong Simon maju dalam perkembangan profesional dan kerjaya yang menggembirakan.

Setelah magang, Simon pindah ke Hanbury Manor Hotel di Hertfordshire, kemudian ke Ston Easton Park Hotel di Somerset. Setelah mencapai kejayaan di Kejuaraan Kuliner Eropah, dia didorong untuk bersaing dalam Sukan Olimpik Kemahiran Belia di Perancis, yang memerlukan latihan yang cukup tinggi dan mendapat sokongan dari seorang koki yang lebih senior. Michael Kitts dari Swallow Royal Hotel di Bristol, pesaingnya sendiri, melangkah masuk dan bersama-sama bekerja sepenuh masa di dapur Kitts, Simon menyiapkan apa sahaja masa lapang yang dia ada. Competing in 1995, he achieved Gold and left the competition with job offers from fourteen of the nineteen competition judges.

Not feeling quite ready for the positions he was being offered, Simon spent a year in New Zealand while his partner studied, interspersing travel with work at the Stamford Plaza Hotel in Auckland. Still keeping his hand in with the competitions, he won New Zealand Young Chef of the Year and his success in this arena bloomed. He went on to achieve wins in South Africa, Luxembourg, Malta, Canada, South Korea and Australia. He has represented the UK twice at the Bocuse d’Or – the world’s most prestigious and demanding culinary competition – and was the captain of the British team for the Culinary Olympics. He was also captain of the English team at the Culinary World Cup in 2010 and 2012. He says of this time: ‘Over the years I’ve met a lot of people and travelled the world and have got great contacts and great friends. So the winning just went by the by a little bit, it was just about the whole experience of it all, cooking in different countries, meeting new people and for me now I judge rather than compete.’

On his return to England he started work at the Bailiffscourt Hotel in Sussex, before moving onto Cheltenham’s Bacchanalian. He says of his time at Bacchanalian: ‘What I learnt from it was that it was all about flavour. Customers were more concerned with flavour than presentation. It made my food a lot more mature I stopped following trends and started to cook what I wanted to and what the customers wanted me to cook. It was quite bizarre – that was when I started winning food awards rather than competition awards. That really woke me up because I didn’t really know anything about Michelin or AA awards at that point really.' After this came Cotswold House, where he attracted even more attention from the guides.

In 2003, Simon won the coveted Roux Scholarship. ‘Without a doubt it is the best competition I have ever won and it continues to give back to me as well.’ The prize was a stage in any three-Michelin-starred restaurant in the world and he was the first Roux Scholar to choose Spain, opting to train with Martín Berasategui at his eponymous restaurant in the Basque Country.


Restaurant reservations

The Elephant

Phone: (01803)𧇈 044

Simon Hulstone’s career has been greatly influenced by his father Roger, who was executive chef at the luxury Imperial Hotel in Torquay when he was growing up. From the age of fourteen he was working alongside his father in the kitchen, accompanying him to Ecole Lenôtre (a professional French culinary school in Paris) when he took chefs there to train. ‘Life was always a bit different in that my dad was always at work. I actually became a chef because of that, as it was easy to get a job because he always had ones going. So it was my first job, but also gave me an opportunity to see more of dad I suppose. I just enjoyed the camaraderie and the fun of it all.’

He apprenticed at Selsdon Park Hotel in Croydon, working under Freddy Jones – a top competition chef who often competed against Simon’s father. Inspired and encouraged to enter himself – now battling against his dad – from the age of sixteen he was cooking competitively, a pastime which helped propel Simon forward in his professional development and cheffing career.

After his apprenticeship, Simon moved to Hanbury Manor Hotel in Hertfordshire, then onto Ston Easton Park Hotel in Somerset. After achieving success at the European Culinary Championships, he was encouraged to compete in the Youth Skill Olympics in France, which necessitated considerable training and backing from a more senior chef. Michael Kitts of the Swallow Royal Hotel in Bristol, a competitor himself, stepped in and alongside working full time in Kitts’ kitchen, Simon prepared in whatever free time he had. Competing in 1995, he achieved Gold and left the competition with job offers from fourteen of the nineteen competition judges.

Not feeling quite ready for the positions he was being offered, Simon spent a year in New Zealand while his partner studied, interspersing travel with work at the Stamford Plaza Hotel in Auckland. Still keeping his hand in with the competitions, he won New Zealand Young Chef of the Year and his success in this arena bloomed. He went on to achieve wins in South Africa, Luxembourg, Malta, Canada, South Korea and Australia. He has represented the UK twice at the Bocuse d’Or – the world’s most prestigious and demanding culinary competition – and was the captain of the British team for the Culinary Olympics. He was also captain of the English team at the Culinary World Cup in 2010 and 2012. He says of this time: ‘Over the years I’ve met a lot of people and travelled the world and have got great contacts and great friends. So the winning just went by the by a little bit, it was just about the whole experience of it all, cooking in different countries, meeting new people and for me now I judge rather than compete.’

On his return to England he started work at the Bailiffscourt Hotel in Sussex, before moving onto Cheltenham’s Bacchanalian. He says of his time at Bacchanalian: ‘What I learnt from it was that it was all about flavour. Customers were more concerned with flavour than presentation. It made my food a lot more mature I stopped following trends and started to cook what I wanted to and what the customers wanted me to cook. It was quite bizarre – that was when I started winning food awards rather than competition awards. That really woke me up because I didn’t really know anything about Michelin or AA awards at that point really.' After this came Cotswold House, where he attracted even more attention from the guides.

In 2003, Simon won the coveted Roux Scholarship. ‘Without a doubt it is the best competition I have ever won and it continues to give back to me as well.’ The prize was a stage in any three-Michelin-starred restaurant in the world and he was the first Roux Scholar to choose Spain, opting to train with Martín Berasategui at his eponymous restaurant in the Basque Country.


Restaurant reservations

The Elephant

Phone: (01803)𧇈 044

Simon Hulstone’s career has been greatly influenced by his father Roger, who was executive chef at the luxury Imperial Hotel in Torquay when he was growing up. From the age of fourteen he was working alongside his father in the kitchen, accompanying him to Ecole Lenôtre (a professional French culinary school in Paris) when he took chefs there to train. ‘Life was always a bit different in that my dad was always at work. I actually became a chef because of that, as it was easy to get a job because he always had ones going. So it was my first job, but also gave me an opportunity to see more of dad I suppose. I just enjoyed the camaraderie and the fun of it all.’

He apprenticed at Selsdon Park Hotel in Croydon, working under Freddy Jones – a top competition chef who often competed against Simon’s father. Inspired and encouraged to enter himself – now battling against his dad – from the age of sixteen he was cooking competitively, a pastime which helped propel Simon forward in his professional development and cheffing career.

After his apprenticeship, Simon moved to Hanbury Manor Hotel in Hertfordshire, then onto Ston Easton Park Hotel in Somerset. After achieving success at the European Culinary Championships, he was encouraged to compete in the Youth Skill Olympics in France, which necessitated considerable training and backing from a more senior chef. Michael Kitts of the Swallow Royal Hotel in Bristol, a competitor himself, stepped in and alongside working full time in Kitts’ kitchen, Simon prepared in whatever free time he had. Competing in 1995, he achieved Gold and left the competition with job offers from fourteen of the nineteen competition judges.

Not feeling quite ready for the positions he was being offered, Simon spent a year in New Zealand while his partner studied, interspersing travel with work at the Stamford Plaza Hotel in Auckland. Still keeping his hand in with the competitions, he won New Zealand Young Chef of the Year and his success in this arena bloomed. He went on to achieve wins in South Africa, Luxembourg, Malta, Canada, South Korea and Australia. He has represented the UK twice at the Bocuse d’Or – the world’s most prestigious and demanding culinary competition – and was the captain of the British team for the Culinary Olympics. He was also captain of the English team at the Culinary World Cup in 2010 and 2012. He says of this time: ‘Over the years I’ve met a lot of people and travelled the world and have got great contacts and great friends. So the winning just went by the by a little bit, it was just about the whole experience of it all, cooking in different countries, meeting new people and for me now I judge rather than compete.’

On his return to England he started work at the Bailiffscourt Hotel in Sussex, before moving onto Cheltenham’s Bacchanalian. He says of his time at Bacchanalian: ‘What I learnt from it was that it was all about flavour. Customers were more concerned with flavour than presentation. It made my food a lot more mature I stopped following trends and started to cook what I wanted to and what the customers wanted me to cook. It was quite bizarre – that was when I started winning food awards rather than competition awards. That really woke me up because I didn’t really know anything about Michelin or AA awards at that point really.' After this came Cotswold House, where he attracted even more attention from the guides.

In 2003, Simon won the coveted Roux Scholarship. ‘Without a doubt it is the best competition I have ever won and it continues to give back to me as well.’ The prize was a stage in any three-Michelin-starred restaurant in the world and he was the first Roux Scholar to choose Spain, opting to train with Martín Berasategui at his eponymous restaurant in the Basque Country.


Tonton videonya: Pāvela Švecova debija Tokijas olimpiskajās spēlēs modernajā pieccīņā (November 2021).