Yang lain

Cincin Mesti Anda Mengambil Teknologi Isyarat Di Mana Saja & Inilah Sebab Anda Mungkin Tidak


Sekeping teknologi kawalan isyarat yang baru disebut Ring telah melampaui matlamat pendanaannya sebanyak $ 250,000 melalui Kickstarter (menarik $ 880,998) dan akan memulakan penghantaran pada bulan Julai. Logbar, pasukan yang berada di belakang Ring, sedang berusaha untuk mengejar ledakan teknologi yang boleh dipakai sambil menerapkan cara yang benar-benar unik untuk berinteraksi dengan dunia digital. Dengan ketukan butang dan gelombang jari seseorang, banyak peranti dapat diakses dan dikendalikan oleh alat kecil dengan cara yang inovatif dan nampaknya sederhana.

event_venue = ### contact_name = ### contact_phone = ### contact_email =

Syarikat itu telah mengesahkan Ring akan (dan sudah dapat) berkomunikasi dan bekerja dengan banyak platform, termasuk iOS, Android, PC, peranti yang dapat dipakai, media sosial, peralatan rumah tangga dan pencahayaan - serta alat dan alat lain yang dapat dikendalikan, seperti quadcopters. Dengan semua kesambungan ini, pengguna Ring dapat melakukan perkara seperti membayar bil, menghantar teks atau menghidupkan TV hanya dengan beberapa isyarat sederhana. Secara konsepnya, Ring sebenarnya kelihatan sangat keren.

Walau bagaimanapun, "keren" tidak semestinya diterjemahkan ke berguna sejauh dunia teknologi isyarat. Ingat Power Glove yang sangat hebat untuk Nintendo yang asli? Perkara itu praktikal tidak berguna ketika cuba memainkan permainan 8-bit sekarang-retro, terutama jika dibandingkan dengan kemudahan hanya menggunakan pengawal Nintendo standard.

Jelas teknologi telah maju dengan kecepatan yang tidak masuk akal sejak Power Glove, tetapi dengan Ring, rasanya situasi yang sama akan berlaku. Setelah dipertimbangkan lebih lanjut, ada beberapa sebab mengapa saya fikir peranti ini tidak akan dapat digunakan secara meluas.

1. Teks isyarat memerlukan lebih lama daripada hanya mengeluarkan telefon dari poket atau dompet dan menaip (atau Swyping atau SwiftKeying) mesej di telefon pintar.

2. Terlalu mencolok dan tebal untuk dipakai sepanjang hari.

3. Untuk mengakhiri gerak isyarat, pengguna harus menahan jarinya untuk seketika. Oleh itu, jika saya berjalan dan memulakan isyarat, saya harus menghentikan segalanya untuk menyelesaikan isyarat sebelum saya dapat melakukan perkara lain dengan tangan saya (seperti membuka pintu) lebih sedikit saya mahu menghantar teks yang tidak difahami kepada rakan sekerja saya atau meredupkan lampu di rumah saya pada masa yang pelik.

4. Apakah protokol keselamatan pembayaran? Sekiranya seseorang mencuri sebentuk cincin, nampaknya mereka akan berjaya dengan wang seseorang di mana-mana (mungkin) dua kedai yang benar-benar membenarkan pembayaran dengan teknologi ini.

Sudah tentu, ada kemungkinan saya hanya terlalu sinis terhadap produk yang menarik ini, tetapi saya tidak dapat melihat penggunaan sebenarnya selain menunjukkan jari melambai ketika masih baru. Mungkinkah saya benar-benar salah dan melihat dunia merangkul Ring? Pasti. Adakah pengguna akan bosan membuang masa dan tenaga dengan mencuba semua isyarat teks mereka? Jauh lebih mungkin.


Kisah Sebenar Berlian Koh-i-Noor — Dan Mengapa British Tidak Akan Mengembalikannya

Berlian itu berasal dari lombong aluvial India ribuan tahun yang lalu, diayak dari pasir. Menurut kepercayaan Hindu, ia dihormati oleh dewa-dewa seperti Krishna & # 8212 walaupun ia seolah-olah membawa sumpahan, sekiranya nasib pemiliknya tidak dapat dilupakan. Permata itu, yang akan dikenal sebagai Berlian Koh-i-Noor, berjalan melalui intrik pengadilan India sebelum akhirnya berakhir di Permata Mahkota Britain pada pertengahan tahun 1800-an. Ketika itulah seorang ahli geologi amatur Britain menemubual ahli gemologi dan ahli sejarah mengenai asal-usul berlian dan menulis sejarah Koh-i-Noor yang menjadi asas bagi kebanyakan kisah berlian di masa depan. Tetapi menurut sejarawan Anita Anand dan William Dalrymple, ahli geologi itu salah.

Kandungan Berkaitan

& # 8220Kami menjumpai apa yang diinginkan oleh setiap sejarawan, & # 8221 Dalrymple berkata. & # 8220A kisah yang sangat penting bagi orang, objek yang dikenali di seluruh dunia, tetapi semuanya dibina berdasarkan struktur mitos. & # 8221

Dalam buku baru mereka Koh-i-Noor: Sejarah Dunia & Berlian # 8217 Paling Terkenal, Anand dan Dalrymple berusaha sepanjang lebih dari empat abad sejarah India untuk mengetahui kebenaran mengenai berlian itu, & # 8220melancarkan penyelidikan lama & # 8221 seperti orang India yang mengayak pasir sungai untuk berlian, kata Anand. Dan sejarah sebenarnya mempunyai bahagian drama. Untuk Dalrymple, & # 8220Ia ditulis dengan sempurna Game of Thrones-stik epik. Semua percintaan, semua darah, semua kelesuan, semua kekacauan. & # 8221

Tetapi di bawah drama berlian itu adalah pertanyaan yang lebih serius yang masih belum ada jawapan yang jelas: Bagaimana negara-negara moden harus menangani peninggalan penjajahan kolonial? Dengan banyak negara (termasuk India, Pakistan dan Taliban di Afghanistan) telah menuntut hak milik Koh-i-Noor, ia menjadi topik perbahasan yang kuat.

Untuk memahami dari mana berlian itu berasal & # 8212 dan apakah ia dapat kembali & # 8212 memerlukan penyelaman masa lalu yang keruh, ketika India diperintah oleh orang luar: orang-orang Mughal.

Di Arasy Batu Permata

Selama berabad-abad, India adalah satu-satunya sumber berlian di dunia & # 8212 hingga tahun 1725, dengan penemuan lombong berlian di Brazil. Sebilangan besar batu permata adalah aluvial, yang bermaksud mereka dapat diasingkan dari pasir sungai, dan para penguasa di benua itu menerima peranan mereka sebagai penikmat intan pertama.

& # 8220Di banyak pengadilan India kuno, perhiasan dan bukan pakaian adalah bentuk asas perhiasan dan tanda hierarki pengadilan yang jelas, dengan peraturan yang ketat ditetapkan untuk menentukan pangkat pengadilan mana yang dapat memakai permata yang mana, & # 8221 Dalrymple dan Anand menulis dalam buku mereka. Teks tertua di dunia mengenai gemologi juga berasal dari India, dan ia merangkumi sistem klasifikasi yang canggih untuk pelbagai jenis batu.

Pemimpin Turco-Mongol, Zahir-ud-din Babur datang dari Asia Tengah melalui Kyber Pass (terletak di antara Afghanistan dan Pakistan moden) untuk menyerang India pada tahun 1526, mewujudkan dinasti Mughal Islam dan era baru kegilaan dengan batu permata. Orang-orang Mughal akan memerintah India utara selama 330 tahun, memperluas wilayah mereka di hampir seluruh India masa kini, Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan timur, sementara bersenang-senang di gunung batu permata yang mereka warisi dan rampas.

Walaupun mustahil untuk mengetahui dengan tepat dari mana datangnya Koh-i-Noor dan ketika ia pertama kali menjadi milik Mughal & # 8217, ada titik pasti di mana ia muncul dalam catatan bertulis. Pada tahun 1628, penguasa Mughal Shah Jahan menugaskan takhta bertatahkan batu permata yang megah. Struktur berhias ini diilhami oleh takhta Salomo, raja Ibrani yang terkenal dalam sejarah Islam, Yahudi dan Kristian. Takhta Shah Jahan & # 8217 memerlukan tujuh tahun untuk dibuat, berharga empat kali ganda dari Taj Mahal, yang juga sedang dalam pembinaan. Sebagai penulis sejarah Ahmad Shah Lahore menulis dalam catatannya tentang takhta:

& # 8220Di luar kanopi itu dibuat dari karya enamel yang dihiasi permata, bagian dalamnya harus disusun tebal dengan batu rubi, garnet, dan permata lain, dan itu harus disokong oleh tiang zamrud. Di atas setiap tiang harus ada dua set merak setebal dengan permata, dan di antara masing-masing dua burung merak itu satu set pohon dengan batu rubi dan berlian, zamrud dan mutiara. & # 8221

Di antara banyak batu permata yang menghiasi takhta adalah dua permata yang sangat besar yang, pada waktunya, akan menjadi yang paling berharga dari semua: Ruby Timur & # 8212 lebih dihargai oleh orang-orang Mughal kerana mereka lebih suka batu berwarna & # 8212 dan Koh-i-Noor berlian. Berlian itu terletak di puncak takhta, di kepala burung merak batu permata yang berkilauan.

Selama satu abad setelah terciptanya Thrac Merak, Empayar Mughal mengekalkan keunggulannya di India dan seterusnya. Ia adalah negara terkaya di Asia Delhi, ibu kota, yang menempatkan 2 juta orang, lebih banyak daripada gabungan London dan Paris. Tetapi kemakmuran itu menarik perhatian penguasa lain di Asia Tengah, termasuk penguasa Parsi Nader Shah.

Ketika Nader menyerang Delhi pada tahun 1739, pembunuhan seterusnya menelan belanja puluhan ribu nyawa dan penipisan harta karun. Nader meninggalkan bandar ini disertai dengan begitu banyak emas dan begitu banyak permata sehingga harta karun yang dijarah memerlukan 700 gajah, 4.000 unta dan 12.000 kuda untuk menariknya (dan anda fikir semua itu akan berlaku Aladdin adalah hiasan Disney-ized). Nader mengambil Thrac Merak sebagai bagian dari harta karunnya, tetapi membuang berlian Timur Ruby dan Koh-i-Noor untuk dipakai di gelang tangan.

Koh-i-Noor akan tinggal jauh dari India & # 8212 di negara yang akan menjadi Afghanistan & # 8212 selama 70 tahun. Ini terjadi di antara tangan berbagai penguasa dalam satu episod yang berlumuran darah demi satu, termasuk seorang raja yang membutakan puteranya sendiri dan seorang penguasa yang digulingkan yang kepalanya dicukur ditabalkan dengan emas cair. Dengan semua pertempuran antara puak-puak Asia Tengah, kekosongan kuasa berkembang di India & # 8212 dan British segera memanfaatkannya.

The Boy King dan Mahkota Britain & # 160

Pada pergantian abad ke-19, Syarikat Hindia Timur Inggeris memperluas kawalan wilayahnya dari bandar-bandar pesisir hingga ke pedalaman benua kecil India. Semasa Dalrymple dan Anand menulis mengenai kempen Inggeris, & # 8220 [mereka] akhirnya akan mencaplok lebih banyak wilayah daripada semua penaklukan Napoleon di Eropah. & # 8221 Selain menuntut lebih banyak sumber semula jadi dan jawatan perdagangan, British juga mempunyai memerhatikan sekeping harta yang tidak ternilai: Koh-i-Noor.

Setelah bertahun-tahun bertempur, berlian itu kembali ke India dan jatuh ke tangan penguasa Sikh Ranjit Singh pada tahun 1813, yang perhatiannya terhadap permata itu akhirnya menutup aura prestij dan kekuasaannya. & # 8220 Bukan hanya Ranjit Singh yang menyukai berlian dan menghormati nilai wang yang sangat besar dari batu permata itu seolah-olah memegang simbolisme yang jauh lebih besar untuknya, & # 8221 tulis Anand dan Dalrymple. & # 8220Dia telah menang kembali dari dinasti Durrani Afghanistan hampir semua tanah India yang mereka rampas sejak zaman Ahmad Shah [yang menjarah Delhi pada tahun 1761]. & # 8221

Bagi Anand, ketinggian berlian Singh & # 8217 adalah titik perubahan utama dalam sejarahnya. & # 8220Perubahan itu mengejutkan apabila berlian menjadi simbol kekuatan dan bukannya keindahan, & # 8221 kata Anand. & # 8220Menjadi batu permata ini seperti cincin masuk Lord of the Rings, satu cincin untuk mengatur semuanya. & # 8221

Bagi British, simbol prestij dan kekuasaan itu tidak dapat ditandingi. Sekiranya mereka dapat memiliki permata India dan juga negara itu sendiri, itu akan melambangkan kekuasaan dan kelebihan kolonial mereka. Itu adalah berlian yang patut diperjuangkan dan dibunuh, sekarang lebih dari sebelumnya. Ketika Inggeris mengetahui kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, dan rancangannya untuk memberikan berlian dan permata lain kepada sekte paderi Hindu, akhbar Inggeris meletus dengan kemarahan. & # 8220 Permata terkaya, paling mahal di dunia yang diketahui, telah komited untuk mempercayai imamat yang tidak senonoh, penyembah berhala dan upahan, & # 8221 menulis satu editorial tanpa nama. Penulisnya menggesa Syarikat Hindia Timur Inggeris untuk melakukan apa sahaja untuk menjejaki Koh-i-Noor, sehingga akhirnya menjadi milik mereka.

Tetapi penjajah pertama kali terpaksa menunggu masa pemerintahan penguasa yang kacau. Selepas kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, takhta Punjab telah dilalui antara empat penguasa yang berbeza selama empat tahun. Pada akhir masa ganas, satu-satunya orang yang tinggal dalam takhta adalah anak lelaki muda, Duleep Singh, dan ibunya, Rani Jindan. Dan pada tahun 1849, setelah memenjarakan Jindan, British memaksa Duleep menandatangani dokumen undang-undang yang mengubah Perjanjian Lahore, yang mengharuskan Duleep menyerahkan Koh-i-Noor dan semua menuntut kedaulatan. Anak lelaki itu baru berusia 10 tahun.

Dari sana, berlian tersebut menjadi milik khas Queen Victoria. Ia dipamerkan di Pameran Besar 1851 di London, hanya untuk orang awam yang kecewa betapa mudahnya. & # 8220Banyak orang merasa sukar untuk meyakinkan diri, dari penampilan luarannya, bahawa itu hanyalah sekeping kaca biasa, & # 8221 menulis The Times pada bulan Jun 1851.

Ratu Victoria memakai berlian Koh-i-Noor sebagai kerongsang pada tahun 1887. (Wikimedia Commons / Alexander Bassano)

Memandangkan penerimaannya yang mengecewakan, Putera Albert, suami Ratu Victoria & # 8217, telah menggunakan batu dan proses penggilap yang telah mengurangkan ukurannya hingga separuh tetapi membuat cahaya membiaskan dengan lebih cemerlang dari permukaannya.

Walaupun Victoria memakai berlian sebagai kerongsang, akhirnya menjadi bagian dari Crown Jewels, pertama di mahkota Ratu Alexandra (isteri Edward VII, putera tertua Victoria & # 8217) dan kemudian di mahkota Ratu Mary (isteri George V, cucu Victoria). Berlian itu datang ke tempat kehormatannya pada tahun 1937, di depan mahkota yang dipakai oleh Ibu Ratu, isteri George VI dan ibu Elizabeth II. Mahkota itu membuat penampilan terakhirnya pada tahun 2002, terletak di atas keranda Ibu Ratu untuk pengebumiannya.

Apa yang Menjadikan Berlian & # 8220Loot & # 8221?

Ibu Ratu memakai mahkotanya untuk pertabalan George VI, dengan puteri tertuanya, Puteri Elizabeth (sekarang Elizabeth II). (Alamy)

Masih diselimuti mitos dan misteri (termasuk khabar angin bahawa berlian itu dikutuk) satu perkara yang jelas ketika datang ke Koh-i-Noor: ia mencetuskan banyak kontroversi.

& # 8220Jika anda bertanya kepada siapa saja apa yang harus terjadi pada seni Yahudi yang dicuri oleh Nazi, semua orang akan mengatakan sudah tentu mereka & # 8217 harus dikembalikan kepada pemiliknya, & # 8221 Dalrymple mengatakan. & # 8220Tetapi kami & # 8217 tidak mengatakan perkara yang sama mengenai barang rampasan India yang diambil beratus-ratus tahun sebelumnya, juga pada titik senjata. Apakah perbezaan moral antara barang yang diambil secara paksa pada zaman penjajahan? & # 8221

Bagi Anand, masalahnya lebih bersifat peribadi. Dilahirkan dan dibesarkan di UK, keluarganya berketurunan India dan saudara-mara selalu berkunjung. Semasa mereka meninjau Menara London dan melihat Koh-i-Noor di Crown Jewels, Anand mengingat mereka & # 8220menghabiskan banyak masa untuk bersumpah dengan sendirinya di kotak kaca dengan berlian. & # 8221

Menurut Richard Kurin, Smithsonian & # 8217s Distinguished Scholar and Ambassador-at-Large serta pengarang Hope Diamond: Sejarah legenda Permata Terkutuk, sebahagian daripada alasan batu permata ini dianggap sebagai & # 8220kutuk & # 8221 adalah kerana bagaimana ia diperoleh.

& # 8220Apabila yang berkuasa mengambil sesuatu dari yang kurang berkuasa, yang tidak berdaya tidak banyak yang perlu dilakukan kecuali mengutuk orang yang berkuasa, & # 8221 kata Kurin. Seperti Koh-i-Noor, berlian Hope berasal dari India dan dipamerkan di London Exposition pada tahun 1851. Sekarang dipamerkan di National Museum of Natural History, setelah disumbangkan oleh Harry Winston, yang secara sah membelinya.

Dan sementara Kurin mengatakan bahawa mengungkap garis pemilikan batu permata seperti Koh-i-Noor adalah amalan terbaik ketika datang ke sejarah, ia tidak semestinya membawa kepada kewajiban undang-undang (walaupun sarjana dan peguam lain tidak setuju). Dia dan Dalrymple sama-sama menunjukkan bahawa penguasa yang pernah memiliki batu permata ini mengetuai negara-negara yang tidak lagi ada.

Itulah perbezaan terbesar antara objek yang diambil semasa penaklukan kolonial dan seni dan harta karun yang dijarah oleh Nazi & # 8212 kesukaran untuk memastikan siapa yang mempunyai tuntutan pertama dan paling sah terhadap apa-apa.

& # 8220Koleksi pos-kolonial adalah topik besar di mana-mana sahaja, & # 8221 kata Jane Milosch, pengarah Inisiatif Penyelidikan Providensi Smithsonian & # 8217s. & # 8220Ada penilaian semula untuk objek tertentu, & # 8216kita mungkin memiliki hak milik sah, tetapi apakah masuk akal untuk menyimpan bahan ini? & # 8217 & # 8221 Dia memetik kes 2014 di mana Muzium Britain mengembalikan dua patung gangsa dari Benin ke Nigeria (mereka dibawa semasa serangan pada tahun 1897 setelah pegawai British terbunuh semasa misi perdagangan).

Tetapi mengembalikan seni dan harta karun yang dirampas dari Perang Dunia II, sesulit itu, masih jauh lebih kompleks daripada merungkai sejarah penjajahan. & # 8220Anda berurusan dengan negara-negara yang wujud ketika objek itu diperoleh, tetapi mungkin tidak ada sekarang & # 8212dan negara-negara yang kami mempunyai perjanjian perdagangan dengan itu mungkin mempunyai undang-undang eksport yang berbeza sekarang, & # 8221 Milosch mengatakan. & # 8220Produk sangat kompleks dan orang tidak biasa memproses rangkaian pemilikan. Pada masa anda memukul pemilik kedua atau ketiga dari masa ke masa, maklumat akan menjadi lebih sukar untuk diteliti. Inilah sebabnya mengapa saya mengatakan bahawa perkara-perkara ini tidak boleh dikeluarkan dari muzium, kerana sekurang-kurangnya orang mempunyai akses dan dapat mempelajarinya sehingga kita tahu pasti jika barang-barang itu dijarah. & # 8221

Mahkota Ibu Ratu, dengan berlian Koh-i-Noor di tengahnya. (Wikimedia Commons)

Koh-i-Noor bukan satu-satunya harta yang dipertandingkan yang kini menetap di UK. Mungkin sama kontroversi adalah & # 160Elgin Marbles, patung yang diukir 2,500 tahun yang lalu dan diambil dari Parthenon di Athens oleh British Lord Elgin pada awal tahun 1800-an. Sejauh ini, Inggeris masih mengekalkan hak kepunyaan patung dan berlian itu, tanpa mengira permintaan untuk mengembalikannya.

Anand berpendapat satu penyelesaian yang tidak memerlukan penyingkiran Koh-i-Noor dari UK adalah menjadikan sejarah berlian itu lebih jelas. & # 8220Apa yang sangat saya gemari adalah adanya tanda yang sangat jelas oleh pameran ini. Orang-orang diajar bahawa ini adalah hadiah dari India untuk Britain. Saya ingin sejarah yang betul dimasukkan oleh berlian. & # 8221

Dalrymple bersetuju bahawa menyebarkan sejarah sebenarnya adalah separuh pertempuran. & # 8220Setiap kali kita berceramah, kita dapati orang-orang yang merasa ngeri dengan sejarahnya. Tetapi mereka tidak tahan & # 8212 mereka tidak sedar & # 8217 tidak menyedarinya. & # 8221

Berlian itu tidak akan meninggalkan Crown Jewels dalam masa terdekat. Anand dan Dalrymple hanya berharap karya mereka dapat memberikan kebaikan dengan menjelaskan jalan sebenarnya yang diikuti oleh batu permata terkenal & membantu para pemimpin membuat kesimpulan sendiri mengenai apa yang harus dilakukan dengannya seterusnya.


Kisah Sebenar Berlian Koh-i-Noor — Dan Mengapa British Tidak Akan Mengembalikannya

Berlian itu berasal dari lombong aluvial India beribu-ribu tahun yang lalu, diayak dari pasir. Menurut kepercayaan Hindu, agama ini dihormati oleh dewa-dewa seperti Krishna & # 8212 walaupun ia seolah-olah membawa sumpahan, sekiranya nasib pemiliknya tidak dapat dilupakan. Permata itu, yang akan dikenal sebagai Berlian Koh-i-Noor, berjalan melalui intrik pengadilan India sebelum akhirnya berakhir di Permata Mahkota Britain pada pertengahan tahun 1800-an. Ketika itulah seorang ahli geologi amatur Britain menemubual ahli gemologi dan sejarawan mengenai berlian & # 8217s dan menulis sejarah Koh-i-Noor yang menjadi asas bagi kebanyakan kisah berlian yang akan datang.Tetapi menurut sejarawan Anita Anand dan William Dalrymple, ahli geologi itu salah.

Kandungan Berkaitan

& # 8220Kami menjumpai apa yang diinginkan oleh setiap sejarawan, & # 8221 Dalrymple berkata. & # 8220A kisah yang sangat penting bagi orang, objek yang dikenali di seluruh dunia, tetapi semuanya dibina berdasarkan struktur mitos. & # 8221

Dalam buku baru mereka Koh-i-Noor: Sejarah Dunia & Berlian # 8217 Paling Terkenal, Anand dan Dalrymple berusaha sepanjang lebih dari empat abad sejarah India untuk mengetahui kebenaran mengenai berlian itu, & # 8220melancarkan penyelidikan lama & # 8221 seperti orang India yang mengayak pasir sungai untuk berlian, kata Anand. Dan sejarah sebenarnya mempunyai bahagian drama. Untuk Dalrymple, & # 8220Ia ditulis dengan sempurna Game of Thrones-stik epik. Semua percintaan, semua darah, semua kelesuan, semua kekacauan. & # 8221

Tetapi di bawah drama berlian itu adalah pertanyaan yang lebih serius yang masih belum ada jawapan yang jelas: Bagaimana negara-negara moden harus menangani peninggalan penjajahan kolonial? Dengan banyak negara (termasuk India, Pakistan dan Taliban di Afghanistan) telah menuntut hak milik Koh-i-Noor, ia menjadi topik perbahasan yang kuat.

Untuk memahami dari mana berlian itu berasal & # 8212 dan apakah ia dapat kembali & # 8212 memerlukan penyelaman masa lalu yang keruh, ketika India diperintah oleh orang luar: orang-orang Mughal.

Di Arasy Batu Permata

Selama berabad-abad, India adalah satu-satunya sumber berlian di dunia & # 8212 hingga tahun 1725, dengan penemuan lombong berlian di Brazil. Sebilangan besar batu permata adalah aluvial, yang bermaksud mereka dapat diasingkan dari pasir sungai, dan para penguasa di benua itu menerima peranan mereka sebagai penikmat intan pertama.

& # 8220Di banyak pengadilan India kuno, perhiasan dan bukan pakaian adalah bentuk asas perhiasan dan tanda hierarki pengadilan yang jelas, dengan peraturan yang ketat ditetapkan untuk menentukan pangkat pengadilan mana yang dapat memakai permata yang mana, & # 8221 Dalrymple dan Anand menulis dalam buku mereka. Teks tertua di dunia mengenai gemologi juga berasal dari India, dan ia merangkumi sistem klasifikasi yang canggih untuk pelbagai jenis batu.

Pemimpin Turco-Mongol, Zahir-ud-din Babur datang dari Asia Tengah melalui Kyber Pass (terletak di antara Afghanistan dan Pakistan moden) untuk menyerang India pada tahun 1526, mewujudkan dinasti Mughal Islam dan era baru kegilaan dengan batu permata. Orang-orang Mughal akan memerintah India utara selama 330 tahun, memperluas wilayah mereka di hampir seluruh India masa kini, Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan timur, sementara bersenang-senang di gunung batu permata yang mereka warisi dan rampas.

Walaupun mustahil untuk mengetahui dengan tepat dari mana datangnya Koh-i-Noor dan ketika ia pertama kali menjadi milik Mughal & # 8217, ada titik pasti di mana ia muncul dalam catatan bertulis. Pada tahun 1628, penguasa Mughal Shah Jahan menugaskan takhta bertatahkan batu permata yang megah. Struktur berhias ini diilhami oleh takhta Salomo, raja Ibrani yang terkenal dalam sejarah Islam, Yahudi dan Kristian. Takhta Shah Jahan & # 8217 memerlukan tujuh tahun untuk dibuat, berharga empat kali ganda dari Taj Mahal, yang juga sedang dalam pembinaan. Sebagai penulis sejarah Ahmad Shah Lahore menulis dalam catatannya tentang takhta:

& # 8220Di luar kanopi itu dibuat dari karya enamel yang dihiasi permata, bagian dalamnya harus disusun tebal dengan batu rubi, garnet, dan permata lain, dan itu harus disokong oleh tiang zamrud. Di atas setiap tiang harus ada dua set merak setebal dengan permata, dan di antara masing-masing dua burung merak itu satu set pohon dengan batu rubi dan berlian, zamrud dan mutiara. & # 8221

Di antara banyak batu permata yang menghiasi takhta adalah dua permata yang sangat besar yang, pada waktunya, akan menjadi yang paling berharga dari semua: Ruby Timur & # 8212 lebih dihargai oleh orang-orang Mughal kerana mereka lebih suka batu berwarna & # 8212 dan Koh-i-Noor berlian. Berlian itu terletak di puncak takhta, di kepala burung merak batu permata yang berkilauan.

Selama satu abad setelah terciptanya Thrac Merak, Empayar Mughal mengekalkan keunggulannya di India dan seterusnya. Ia adalah negara terkaya di Asia Delhi, ibu kota, yang menempatkan 2 juta orang, lebih banyak daripada gabungan London dan Paris. Tetapi kemakmuran itu menarik perhatian penguasa lain di Asia Tengah, termasuk penguasa Parsi Nader Shah.

Ketika Nader menyerang Delhi pada tahun 1739, pembunuhan seterusnya menelan belanja puluhan ribu nyawa dan penipisan harta karun. Nader meninggalkan bandar ini disertai dengan begitu banyak emas dan begitu banyak permata sehingga harta karun yang dijarah memerlukan 700 gajah, 4.000 unta dan 12.000 kuda untuk menariknya (dan anda fikir semua itu akan berlaku Aladdin adalah hiasan Disney-ized). Nader mengambil Thrac Merak sebagai bagian dari harta karunnya, tetapi membuang berlian Timur Ruby dan Koh-i-Noor untuk dipakai di gelang tangan.

Koh-i-Noor akan tinggal jauh dari India & # 8212 di negara yang akan menjadi Afghanistan & # 8212 selama 70 tahun. Ini terjadi di antara tangan berbagai penguasa dalam satu episod yang berlumuran darah demi satu, termasuk seorang raja yang membutakan puteranya sendiri dan seorang penguasa yang digulingkan yang kepalanya dicukur ditabalkan dengan emas cair. Dengan semua pertempuran antara puak-puak Asia Tengah, kekosongan kuasa berkembang di India & # 8212 dan British segera memanfaatkannya.

The Boy King dan Mahkota Britain & # 160

Pada pergantian abad ke-19, Syarikat Hindia Timur Inggeris memperluas kawalan wilayahnya dari bandar-bandar pesisir hingga ke pedalaman benua kecil India. Semasa Dalrymple dan Anand menulis mengenai kempen Inggeris, & # 8220 [mereka] akhirnya akan mencaplok lebih banyak wilayah daripada semua penaklukan Napoleon di Eropah. & # 8221 Selain menuntut lebih banyak sumber semula jadi dan jawatan perdagangan, British juga mempunyai memerhatikan sekeping harta yang tidak ternilai: Koh-i-Noor.

Setelah bertahun-tahun bertempur, berlian itu kembali ke India dan jatuh ke tangan penguasa Sikh Ranjit Singh pada tahun 1813, yang perhatiannya terhadap permata itu akhirnya menutup aura prestij dan kekuasaannya. & # 8220 Bukan hanya Ranjit Singh yang menyukai berlian dan menghormati nilai wang yang sangat besar dari batu permata itu seolah-olah memegang simbolisme yang jauh lebih besar untuknya, & # 8221 tulis Anand dan Dalrymple. & # 8220Dia telah menang kembali dari dinasti Durrani Afghanistan hampir semua tanah India yang mereka rampas sejak zaman Ahmad Shah [yang menjarah Delhi pada tahun 1761]. & # 8221

Bagi Anand, ketinggian berlian Singh & # 8217 adalah titik perubahan utama dalam sejarahnya. & # 8220Perubahan itu mengejutkan apabila berlian menjadi simbol kekuatan dan bukannya keindahan, & # 8221 kata Anand. & # 8220Menjadi batu permata ini seperti cincin masuk Lord of the Rings, satu cincin untuk mengatur semuanya. & # 8221

Bagi British, simbol prestij dan kekuasaan itu tidak dapat ditandingi. Sekiranya mereka dapat memiliki permata India dan juga negara itu sendiri, itu akan melambangkan kekuasaan dan kelebihan kolonial mereka. Itu adalah berlian yang patut diperjuangkan dan dibunuh, sekarang lebih dari sebelumnya. Ketika Inggeris mengetahui kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, dan rancangannya untuk memberikan berlian dan permata lain kepada sekte paderi Hindu, akhbar Inggeris meletus dengan kemarahan. & # 8220 Permata terkaya, paling mahal di dunia yang diketahui, telah komited untuk mempercayai imamat yang tidak senonoh, penyembah berhala dan upahan, & # 8221 menulis satu editorial tanpa nama. Penulisnya menggesa Syarikat Hindia Timur Inggeris untuk melakukan apa sahaja untuk menjejaki Koh-i-Noor, sehingga akhirnya menjadi milik mereka.

Tetapi penjajah pertama kali terpaksa menunggu masa pemerintahan penguasa yang kacau. Selepas kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, takhta Punjab telah dilalui antara empat penguasa yang berbeza selama empat tahun. Pada akhir masa ganas, satu-satunya orang yang tinggal dalam takhta adalah anak lelaki muda, Duleep Singh, dan ibunya, Rani Jindan. Dan pada tahun 1849, setelah memenjarakan Jindan, British memaksa Duleep menandatangani dokumen undang-undang yang mengubah Perjanjian Lahore, yang mengharuskan Duleep menyerahkan Koh-i-Noor dan semua menuntut kedaulatan. Anak lelaki itu baru berusia 10 tahun.

Dari sana, berlian tersebut menjadi milik khas Queen Victoria. Ia dipamerkan di Pameran Besar 1851 di London, hanya untuk orang awam yang kecewa betapa mudahnya. & # 8220Banyak orang merasa sukar untuk meyakinkan diri, dari penampilan luarannya, bahawa itu hanyalah sekeping kaca biasa, & # 8221 menulis The Times pada bulan Jun 1851.

Ratu Victoria memakai berlian Koh-i-Noor sebagai kerongsang pada tahun 1887. (Wikimedia Commons / Alexander Bassano)

Memandangkan penerimaannya yang mengecewakan, Putera Albert, suami Ratu Victoria & # 8217, telah menggunakan batu dan proses penggilap yang telah mengurangkan ukurannya hingga separuh tetapi membuat cahaya membiaskan dengan lebih cemerlang dari permukaannya.

Walaupun Victoria memakai berlian sebagai kerongsang, akhirnya menjadi bagian dari Crown Jewels, pertama di mahkota Ratu Alexandra (isteri Edward VII, putera tertua Victoria & # 8217) dan kemudian di mahkota Ratu Mary (isteri George V, cucu Victoria). Berlian itu datang ke tempat kehormatannya pada tahun 1937, di depan mahkota yang dipakai oleh Ibu Ratu, isteri George VI dan ibu Elizabeth II. Mahkota itu membuat penampilan terakhirnya pada tahun 2002, terletak di atas keranda Ibu Ratu untuk pengebumiannya.

Apa yang Menjadikan Berlian & # 8220Loot & # 8221?

Ibu Ratu memakai mahkotanya untuk pertabalan George VI, dengan puteri tertuanya, Puteri Elizabeth (sekarang Elizabeth II). (Alamy)

Masih diselimuti mitos dan misteri (termasuk khabar angin bahawa berlian itu dikutuk) satu perkara yang jelas ketika datang ke Koh-i-Noor: ia mencetuskan banyak kontroversi.

& # 8220Jika anda bertanya kepada siapa saja apa yang harus terjadi pada seni Yahudi yang dicuri oleh Nazi, semua orang akan mengatakan sudah tentu mereka & # 8217 harus dikembalikan kepada pemiliknya, & # 8221 Dalrymple mengatakan. & # 8220Tetapi kami & # 8217 tidak mengatakan perkara yang sama mengenai barang rampasan India yang diambil beratus-ratus tahun sebelumnya, juga pada titik senjata. Apakah perbezaan moral antara barang yang diambil secara paksa pada zaman penjajahan? & # 8221

Bagi Anand, masalahnya lebih bersifat peribadi. Dilahirkan dan dibesarkan di UK, keluarganya berketurunan India dan saudara-mara selalu berkunjung. Semasa mereka meninjau Menara London dan melihat Koh-i-Noor di Crown Jewels, Anand mengingat mereka & # 8220menghabiskan banyak masa untuk bersumpah dengan sendirinya di kotak kaca dengan berlian. & # 8221

Menurut Richard Kurin, Smithsonian & # 8217s Distinguished Scholar and Ambassador-at-Large serta pengarang Hope Diamond: Sejarah legenda Permata Terkutuk, sebahagian daripada alasan batu permata ini dianggap sebagai & # 8220kutuk & # 8221 adalah kerana bagaimana ia diperoleh.

& # 8220Apabila yang berkuasa mengambil sesuatu dari yang kurang berkuasa, yang tidak berdaya tidak banyak yang perlu dilakukan kecuali mengutuk orang yang berkuasa, & # 8221 kata Kurin. Seperti Koh-i-Noor, berlian Hope berasal dari India dan dipamerkan di London Exposition pada tahun 1851. Sekarang dipamerkan di National Museum of Natural History, setelah disumbangkan oleh Harry Winston, yang secara sah membelinya.

Dan sementara Kurin mengatakan bahawa mengungkap garis pemilikan batu permata seperti Koh-i-Noor adalah amalan terbaik ketika datang ke sejarah, ia tidak semestinya membawa kepada kewajiban undang-undang (walaupun sarjana dan peguam lain tidak setuju). Dia dan Dalrymple sama-sama menunjukkan bahawa penguasa yang pernah memiliki batu permata ini mengetuai negara-negara yang tidak lagi ada.

Itulah perbezaan terbesar antara objek yang diambil semasa penaklukan kolonial dan seni dan harta karun yang dijarah oleh Nazi & # 8212 kesukaran untuk memastikan siapa yang mempunyai tuntutan pertama dan paling sah terhadap apa-apa.

& # 8220Koleksi pos-kolonial adalah topik besar di mana-mana sahaja, & # 8221 kata Jane Milosch, pengarah Inisiatif Penyelidikan Providensi Smithsonian & # 8217s. & # 8220Ada penilaian semula untuk objek tertentu, & # 8216kita mungkin memiliki hak milik sah, tetapi apakah masuk akal untuk menyimpan bahan ini? & # 8217 & # 8221 Dia memetik kes 2014 di mana Muzium Britain mengembalikan dua patung gangsa dari Benin ke Nigeria (mereka dibawa semasa serangan pada tahun 1897 setelah pegawai British terbunuh semasa misi perdagangan).

Tetapi mengembalikan seni dan harta karun yang dirampas dari Perang Dunia II, sesulit itu, masih jauh lebih kompleks daripada merungkai sejarah penjajahan. & # 8220Anda berurusan dengan negara-negara yang wujud ketika objek itu diperoleh, tetapi mungkin tidak ada sekarang & # 8212dan negara-negara yang kami mempunyai perjanjian perdagangan dengan itu mungkin mempunyai undang-undang eksport yang berbeza sekarang, & # 8221 Milosch mengatakan. & # 8220Produk sangat kompleks dan orang tidak biasa memproses rangkaian pemilikan. Pada masa anda memukul pemilik kedua atau ketiga dari masa ke masa, maklumat akan menjadi lebih sukar untuk diteliti. Inilah sebabnya mengapa saya mengatakan bahawa perkara-perkara ini tidak boleh dikeluarkan dari muzium, kerana sekurang-kurangnya orang mempunyai akses dan dapat mempelajarinya sehingga kita tahu pasti jika barang-barang itu dijarah. & # 8221

Mahkota Ibu Ratu, dengan berlian Koh-i-Noor di tengahnya. (Wikimedia Commons)

Koh-i-Noor bukan satu-satunya harta yang dipertandingkan yang kini menetap di UK. Mungkin sama kontroversi adalah & # 160Elgin Marbles, patung yang diukir 2,500 tahun yang lalu dan diambil dari Parthenon di Athens oleh British Lord Elgin pada awal tahun 1800-an. Sejauh ini, Inggeris masih mengekalkan hak kepunyaan patung dan berlian itu, tanpa mengira permintaan untuk mengembalikannya.

Anand berpendapat satu penyelesaian yang tidak memerlukan penyingkiran Koh-i-Noor dari UK adalah menjadikan sejarah berlian itu lebih jelas. & # 8220Apa yang sangat saya gemari adalah adanya tanda yang sangat jelas oleh pameran ini. Orang-orang diajar bahawa ini adalah hadiah dari India untuk Britain. Saya ingin sejarah yang betul dimasukkan oleh berlian. & # 8221

Dalrymple bersetuju bahawa menyebarkan sejarah sebenarnya adalah separuh pertempuran. & # 8220Setiap kali kita berceramah, kita dapati orang-orang yang merasa ngeri dengan sejarahnya. Tetapi mereka tidak tahan & # 8212 mereka tidak sedar & # 8217 tidak menyedarinya. & # 8221

Berlian itu tidak akan meninggalkan Crown Jewels dalam masa terdekat. Anand dan Dalrymple hanya berharap karya mereka dapat memberikan kebaikan dengan menjelaskan jalan sebenarnya yang diikuti oleh batu permata terkenal & membantu para pemimpin membuat kesimpulan sendiri mengenai apa yang harus dilakukan dengannya seterusnya.


Kisah Sebenar Berlian Koh-i-Noor — Dan Mengapa British Tidak Akan Mengembalikannya

Berlian itu berasal dari lombong aluvial India beribu-ribu tahun yang lalu, diayak dari pasir. Menurut kepercayaan Hindu, agama ini dihormati oleh dewa-dewa seperti Krishna & # 8212 walaupun ia seolah-olah membawa sumpahan, sekiranya nasib pemiliknya tidak dapat dilupakan. Permata itu, yang akan dikenal sebagai Berlian Koh-i-Noor, berjalan melalui intrik pengadilan India sebelum akhirnya berakhir di Permata Mahkota Britain pada pertengahan tahun 1800-an. Ketika itulah seorang ahli geologi amatur Britain menemubual ahli gemologi dan sejarawan mengenai berlian & # 8217s dan menulis sejarah Koh-i-Noor yang menjadi asas bagi kebanyakan kisah berlian yang akan datang. Tetapi menurut sejarawan Anita Anand dan William Dalrymple, ahli geologi itu salah.

Kandungan Berkaitan

& # 8220Kami menjumpai apa yang diinginkan oleh setiap sejarawan, & # 8221 Dalrymple berkata. & # 8220A kisah yang sangat penting bagi orang, objek yang dikenali di seluruh dunia, tetapi semuanya dibina berdasarkan struktur mitos. & # 8221

Dalam buku baru mereka Koh-i-Noor: Sejarah Dunia & Berlian # 8217 Paling Terkenal, Anand dan Dalrymple berusaha sepanjang lebih dari empat abad sejarah India untuk mengetahui kebenaran mengenai berlian itu, & # 8220melancarkan penyelidikan lama & # 8221 seperti orang India yang mengayak pasir sungai untuk berlian, kata Anand. Dan sejarah sebenarnya mempunyai bahagian drama. Untuk Dalrymple, & # 8220Ia ditulis dengan sempurna Game of Thrones-stik epik. Semua percintaan, semua darah, semua kelesuan, semua kekacauan. & # 8221

Tetapi di bawah drama berlian itu adalah pertanyaan yang lebih serius yang masih belum ada jawapan yang jelas: Bagaimana negara-negara moden harus menangani peninggalan penjajahan kolonial? Dengan banyak negara (termasuk India, Pakistan dan Taliban di Afghanistan) telah menuntut hak milik Koh-i-Noor, ia menjadi topik perbahasan yang kuat.

Untuk memahami dari mana berlian itu berasal & # 8212 dan apakah ia dapat kembali & # 8212 memerlukan penyelaman masa lalu yang keruh, ketika India diperintah oleh orang luar: orang-orang Mughal.

Di Arasy Batu Permata

Selama berabad-abad, India adalah satu-satunya sumber berlian di dunia & # 8212 hingga tahun 1725, dengan penemuan lombong berlian di Brazil. Sebilangan besar batu permata adalah aluvial, yang bermaksud mereka dapat diasingkan dari pasir sungai, dan para penguasa di benua itu menerima peranan mereka sebagai penikmat intan pertama.

& # 8220Di banyak pengadilan India kuno, perhiasan dan bukan pakaian adalah bentuk asas perhiasan dan tanda hierarki pengadilan yang jelas, dengan peraturan yang ketat ditetapkan untuk menentukan pangkat pengadilan mana yang dapat memakai permata yang mana, & # 8221 Dalrymple dan Anand menulis dalam buku mereka. Teks tertua di dunia mengenai gemologi juga berasal dari India, dan ia merangkumi sistem klasifikasi yang canggih untuk pelbagai jenis batu.

Pemimpin Turco-Mongol, Zahir-ud-din Babur datang dari Asia Tengah melalui Kyber Pass (terletak di antara Afghanistan dan Pakistan moden) untuk menyerang India pada tahun 1526, mewujudkan dinasti Mughal Islam dan era baru kegilaan dengan batu permata. Orang-orang Mughal akan memerintah India utara selama 330 tahun, memperluas wilayah mereka di hampir seluruh India masa kini, Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan timur, sementara bersenang-senang di gunung batu permata yang mereka warisi dan rampas.

Walaupun mustahil untuk mengetahui dengan tepat dari mana datangnya Koh-i-Noor dan ketika ia pertama kali menjadi milik Mughal & # 8217, ada titik pasti di mana ia muncul dalam catatan bertulis. Pada tahun 1628, penguasa Mughal Shah Jahan menugaskan takhta bertatahkan batu permata yang megah. Struktur berhias ini diilhami oleh takhta Salomo, raja Ibrani yang terkenal dalam sejarah Islam, Yahudi dan Kristian. Takhta Shah Jahan & # 8217 memerlukan tujuh tahun untuk dibuat, berharga empat kali ganda dari Taj Mahal, yang juga sedang dalam pembinaan. Sebagai penulis sejarah Ahmad Shah Lahore menulis dalam catatannya tentang takhta:

& # 8220Di luar kanopi itu dibuat dari karya enamel yang dihiasi permata, bagian dalamnya harus disusun tebal dengan batu rubi, garnet, dan permata lain, dan itu harus disokong oleh tiang zamrud. Di atas setiap tiang harus ada dua set merak setebal dengan permata, dan di antara masing-masing dua burung merak itu satu set pohon dengan batu rubi dan berlian, zamrud dan mutiara. & # 8221

Di antara banyak batu permata yang menghiasi takhta adalah dua permata yang sangat besar yang, pada waktunya, akan menjadi yang paling berharga dari semua: Ruby Timur & # 8212 lebih dihargai oleh orang-orang Mughal kerana mereka lebih suka batu berwarna & # 8212 dan Koh-i-Noor berlian. Berlian itu terletak di puncak takhta, di kepala burung merak batu permata yang berkilauan.

Selama satu abad setelah terciptanya Thrac Merak, Empayar Mughal mengekalkan keunggulannya di India dan seterusnya. Ia adalah negara terkaya di Asia Delhi, ibu kota, yang menempatkan 2 juta orang, lebih banyak daripada gabungan London dan Paris. Tetapi kemakmuran itu menarik perhatian penguasa lain di Asia Tengah, termasuk penguasa Parsi Nader Shah.

Ketika Nader menyerang Delhi pada tahun 1739, pembunuhan seterusnya menelan belanja puluhan ribu nyawa dan penipisan harta karun. Nader meninggalkan bandar ini disertai dengan begitu banyak emas dan begitu banyak permata sehingga harta karun yang dijarah memerlukan 700 gajah, 4.000 unta dan 12.000 kuda untuk menariknya (dan anda fikir semua itu akan berlaku Aladdin adalah hiasan Disney-ized). Nader mengambil Thrac Merak sebagai bagian dari harta karunnya, tetapi membuang berlian Timur Ruby dan Koh-i-Noor untuk dipakai di gelang tangan.

Koh-i-Noor akan tinggal jauh dari India & # 8212 di negara yang akan menjadi Afghanistan & # 8212 selama 70 tahun. Ini terjadi di antara tangan berbagai penguasa dalam satu episod yang berlumuran darah demi satu, termasuk seorang raja yang membutakan puteranya sendiri dan seorang penguasa yang digulingkan yang kepalanya dicukur ditabalkan dengan emas cair. Dengan semua pertempuran antara puak-puak Asia Tengah, kekosongan kuasa berkembang di India & # 8212 dan British segera memanfaatkannya.

The Boy King dan Mahkota Britain & # 160

Pada pergantian abad ke-19, Syarikat Hindia Timur Inggeris memperluas kawalan wilayahnya dari bandar-bandar pesisir hingga ke pedalaman benua kecil India. Semasa Dalrymple dan Anand menulis mengenai kempen Inggeris, & # 8220 [mereka] akhirnya akan mencaplok lebih banyak wilayah daripada semua penaklukan Napoleon di Eropah. & # 8221 Selain menuntut lebih banyak sumber semula jadi dan jawatan perdagangan, British juga mempunyai memerhatikan sekeping harta yang tidak ternilai: Koh-i-Noor.

Setelah bertahun-tahun bertempur, berlian itu kembali ke India dan jatuh ke tangan penguasa Sikh Ranjit Singh pada tahun 1813, yang perhatiannya terhadap permata itu akhirnya menutup aura prestij dan kekuasaannya. & # 8220 Bukan hanya Ranjit Singh yang menyukai berlian dan menghormati nilai wang yang sangat besar dari batu permata itu seolah-olah memegang simbolisme yang jauh lebih besar untuknya, & # 8221 tulis Anand dan Dalrymple. & # 8220Dia telah menang kembali dari dinasti Durrani Afghanistan hampir semua tanah India yang mereka rampas sejak zaman Ahmad Shah [yang menjarah Delhi pada tahun 1761]. & # 8221

Bagi Anand, ketinggian berlian Singh & # 8217 adalah titik perubahan utama dalam sejarahnya. & # 8220Perubahan itu mengejutkan apabila berlian menjadi simbol kekuatan dan bukannya keindahan, & # 8221 kata Anand. & # 8220Menjadi batu permata ini seperti cincin masuk Lord of the Rings, satu cincin untuk mengatur semuanya. & # 8221

Bagi British, simbol prestij dan kekuasaan itu tidak dapat ditandingi. Sekiranya mereka dapat memiliki permata India dan juga negara itu sendiri, itu akan melambangkan kekuasaan dan kelebihan kolonial mereka. Itu adalah berlian yang patut diperjuangkan dan dibunuh, sekarang lebih dari sebelumnya. Ketika Inggeris mengetahui kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, dan rancangannya untuk memberikan berlian dan permata lain kepada sekte paderi Hindu, akhbar Inggeris meletus dengan kemarahan. & # 8220 Permata terkaya, paling mahal di dunia yang diketahui, telah komited untuk mempercayai imamat yang tidak senonoh, penyembah berhala dan upahan, & # 8221 menulis satu editorial tanpa nama. Penulisnya menggesa Syarikat Hindia Timur Inggeris untuk melakukan apa sahaja untuk menjejaki Koh-i-Noor, sehingga akhirnya menjadi milik mereka.

Tetapi penjajah pertama kali terpaksa menunggu masa pemerintahan penguasa yang kacau. Selepas kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, takhta Punjab telah dilalui antara empat penguasa yang berbeza selama empat tahun. Pada akhir masa ganas, satu-satunya orang yang tinggal dalam takhta adalah anak lelaki muda, Duleep Singh, dan ibunya, Rani Jindan. Dan pada tahun 1849, setelah memenjarakan Jindan, British memaksa Duleep menandatangani dokumen undang-undang yang mengubah Perjanjian Lahore, yang mengharuskan Duleep menyerahkan Koh-i-Noor dan semua menuntut kedaulatan. Anak lelaki itu baru berusia 10 tahun.

Dari sana, berlian tersebut menjadi milik khas Queen Victoria. Ia dipamerkan di Pameran Besar 1851 di London, hanya untuk orang awam yang kecewa betapa mudahnya. & # 8220Banyak orang merasa sukar untuk meyakinkan diri, dari penampilan luarannya, bahawa itu hanyalah sekeping kaca biasa, & # 8221 menulis The Times pada bulan Jun 1851.

Ratu Victoria memakai berlian Koh-i-Noor sebagai kerongsang pada tahun 1887. (Wikimedia Commons / Alexander Bassano)

Memandangkan penerimaannya yang mengecewakan, Putera Albert, suami Ratu Victoria & # 8217, telah menggunakan batu dan proses penggilap yang telah mengurangkan ukurannya hingga separuh tetapi membuat cahaya membiaskan dengan lebih cemerlang dari permukaannya.

Walaupun Victoria memakai berlian sebagai kerongsang, akhirnya menjadi bagian dari Crown Jewels, pertama di mahkota Ratu Alexandra (isteri Edward VII, putera tertua Victoria & # 8217) dan kemudian di mahkota Ratu Mary (isteri George V, cucu Victoria). Berlian itu datang ke tempat kehormatannya pada tahun 1937, di depan mahkota yang dipakai oleh Ibu Ratu, isteri George VI dan ibu Elizabeth II. Mahkota itu membuat penampilan terakhirnya pada tahun 2002, terletak di atas keranda Ibu Ratu untuk pengebumiannya.

Apa yang Menjadikan Berlian & # 8220Loot & # 8221?

Ibu Ratu memakai mahkotanya untuk pertabalan George VI, dengan puteri tertuanya, Puteri Elizabeth (sekarang Elizabeth II). (Alamy)

Masih diselimuti mitos dan misteri (termasuk khabar angin bahawa berlian itu dikutuk) satu perkara yang jelas ketika datang ke Koh-i-Noor: ia mencetuskan banyak kontroversi.

& # 8220Jika anda bertanya kepada siapa saja apa yang harus terjadi pada seni Yahudi yang dicuri oleh Nazi, semua orang akan mengatakan sudah tentu mereka & # 8217 harus dikembalikan kepada pemiliknya, & # 8221 Dalrymple mengatakan. & # 8220Tetapi kami & # 8217 tidak mengatakan perkara yang sama mengenai barang rampasan India yang diambil beratus-ratus tahun sebelumnya, juga pada titik senjata. Apakah perbezaan moral antara barang yang diambil secara paksa pada zaman penjajahan? & # 8221

Bagi Anand, masalahnya lebih bersifat peribadi. Dilahirkan dan dibesarkan di UK, keluarganya berketurunan India dan saudara-mara selalu berkunjung. Semasa mereka meninjau Menara London dan melihat Koh-i-Noor di Crown Jewels, Anand mengingat mereka & # 8220menghabiskan banyak masa untuk bersumpah dengan sendirinya di kotak kaca dengan berlian. & # 8221

Menurut Richard Kurin, Smithsonian & # 8217s Distinguished Scholar and Ambassador-at-Large serta pengarang Hope Diamond: Sejarah legenda Permata Terkutuk, sebahagian daripada alasan batu permata ini dianggap sebagai & # 8220kutuk & # 8221 adalah kerana bagaimana ia diperoleh.

& # 8220Apabila yang berkuasa mengambil sesuatu dari yang kurang berkuasa, yang tidak berdaya tidak banyak yang perlu dilakukan kecuali mengutuk orang yang berkuasa, & # 8221 kata Kurin. Seperti Koh-i-Noor, berlian Hope berasal dari India dan dipamerkan di London Exposition pada tahun 1851. Sekarang dipamerkan di National Museum of Natural History, setelah disumbangkan oleh Harry Winston, yang secara sah membelinya.

Dan sementara Kurin mengatakan bahawa mengungkap garis pemilikan batu permata seperti Koh-i-Noor adalah amalan terbaik ketika datang ke sejarah, ia tidak semestinya membawa kepada kewajiban undang-undang (walaupun sarjana dan peguam lain tidak setuju). Dia dan Dalrymple sama-sama menunjukkan bahawa penguasa yang pernah memiliki batu permata ini mengetuai negara-negara yang tidak lagi ada.

Itulah perbezaan terbesar antara objek yang diambil semasa penaklukan kolonial dan seni dan harta karun yang dijarah oleh Nazi & # 8212 kesukaran untuk memastikan siapa yang mempunyai tuntutan pertama dan paling sah terhadap apa-apa.

& # 8220Koleksi pos-kolonial adalah topik besar di mana-mana sahaja, & # 8221 kata Jane Milosch, pengarah Inisiatif Penyelidikan Providensi Smithsonian & # 8217s. & # 8220Ada penilaian semula untuk objek tertentu, & # 8216kita mungkin memiliki hak milik sah, tetapi apakah masuk akal untuk menyimpan bahan ini? & # 8217 & # 8221 Dia memetik kes 2014 di mana Muzium Britain mengembalikan dua patung gangsa dari Benin ke Nigeria (mereka dibawa semasa serangan pada tahun 1897 setelah pegawai British terbunuh semasa misi perdagangan).

Tetapi mengembalikan seni dan harta karun yang dirampas dari Perang Dunia II, sesulit itu, masih jauh lebih kompleks daripada merungkai sejarah penjajahan. & # 8220Anda berurusan dengan negara-negara yang wujud ketika objek itu diperoleh, tetapi mungkin tidak ada sekarang & # 8212dan negara-negara yang kami mempunyai perjanjian perdagangan dengan itu mungkin mempunyai undang-undang eksport yang berbeza sekarang, & # 8221 Milosch mengatakan. & # 8220Produk sangat kompleks dan orang tidak biasa memproses rangkaian pemilikan. Pada masa anda memukul pemilik kedua atau ketiga dari masa ke masa, maklumat akan menjadi lebih sukar untuk diteliti. Inilah sebabnya mengapa saya mengatakan bahawa perkara-perkara ini tidak boleh dikeluarkan dari muzium, kerana sekurang-kurangnya orang mempunyai akses dan dapat mempelajarinya sehingga kita tahu pasti jika barang-barang itu dijarah. & # 8221

Mahkota Ibu Ratu, dengan berlian Koh-i-Noor di tengahnya. (Wikimedia Commons)

Koh-i-Noor bukan satu-satunya harta yang dipertandingkan yang kini menetap di UK. Mungkin sama kontroversi adalah & # 160Elgin Marbles, patung yang diukir 2,500 tahun yang lalu dan diambil dari Parthenon di Athens oleh British Lord Elgin pada awal tahun 1800-an. Sejauh ini, Inggeris masih mengekalkan hak kepunyaan patung dan berlian itu, tanpa mengira permintaan untuk mengembalikannya.

Anand berpendapat satu penyelesaian yang tidak memerlukan penyingkiran Koh-i-Noor dari UK adalah menjadikan sejarah berlian itu lebih jelas. & # 8220Apa yang sangat saya gemari adalah adanya tanda yang sangat jelas oleh pameran ini. Orang-orang diajar bahawa ini adalah hadiah dari India untuk Britain. Saya ingin sejarah yang betul dimasukkan oleh berlian. & # 8221

Dalrymple bersetuju bahawa menyebarkan sejarah sebenarnya adalah separuh pertempuran. & # 8220Setiap kali kita berceramah, kita dapati orang-orang yang merasa ngeri dengan sejarahnya. Tetapi mereka tidak tahan & # 8212 mereka tidak sedar & # 8217 tidak menyedarinya. & # 8221

Berlian itu tidak akan meninggalkan Crown Jewels dalam masa terdekat. Anand dan Dalrymple hanya berharap karya mereka dapat memberikan kebaikan dengan menjelaskan jalan sebenarnya yang diikuti oleh batu permata terkenal & membantu para pemimpin membuat kesimpulan sendiri mengenai apa yang harus dilakukan dengannya seterusnya.


Kisah Sebenar Berlian Koh-i-Noor — Dan Mengapa British Tidak Akan Mengembalikannya

Berlian itu berasal dari lombong aluvial India beribu-ribu tahun yang lalu, diayak dari pasir. Menurut kepercayaan Hindu, agama ini dihormati oleh dewa-dewa seperti Krishna & # 8212 walaupun ia seolah-olah membawa sumpahan, sekiranya nasib pemiliknya tidak dapat dilupakan. Permata itu, yang akan dikenal sebagai Berlian Koh-i-Noor, berjalan melalui intrik pengadilan India sebelum akhirnya berakhir di Permata Mahkota Britain pada pertengahan tahun 1800-an. Ketika itulah seorang ahli geologi amatur Britain menemubual ahli gemologi dan sejarawan mengenai berlian & # 8217s dan menulis sejarah Koh-i-Noor yang menjadi asas bagi kebanyakan kisah berlian yang akan datang. Tetapi menurut sejarawan Anita Anand dan William Dalrymple, ahli geologi itu salah.

Kandungan Berkaitan

& # 8220Kami menjumpai apa yang diinginkan oleh setiap sejarawan, & # 8221 Dalrymple berkata. & # 8220A kisah yang sangat penting bagi orang, objek yang dikenali di seluruh dunia, tetapi semuanya dibina berdasarkan struktur mitos. & # 8221

Dalam buku baru mereka Koh-i-Noor: Sejarah Dunia & Berlian # 8217 Paling Terkenal, Anand dan Dalrymple berusaha sepanjang lebih dari empat abad sejarah India untuk mengetahui kebenaran mengenai berlian itu, & # 8220melancarkan penyelidikan lama & # 8221 seperti orang India yang mengayak pasir sungai untuk berlian, kata Anand. Dan sejarah sebenarnya mempunyai bahagian drama. Untuk Dalrymple, & # 8220Ia ditulis dengan sempurna Game of Thrones-stik epik. Semua percintaan, semua darah, semua kelesuan, semua kekacauan. & # 8221

Tetapi di bawah drama berlian itu adalah pertanyaan yang lebih serius yang masih belum ada jawapan yang jelas: Bagaimana negara-negara moden harus menangani peninggalan penjajahan kolonial? Dengan banyak negara (termasuk India, Pakistan dan Taliban di Afghanistan) telah menuntut hak milik Koh-i-Noor, ia menjadi topik perbahasan yang kuat.

Untuk memahami dari mana berlian itu berasal & # 8212 dan apakah ia dapat kembali & # 8212 memerlukan penyelaman masa lalu yang keruh, ketika India diperintah oleh orang luar: orang-orang Mughal.

Di Arasy Batu Permata

Selama berabad-abad, India adalah satu-satunya sumber berlian di dunia & # 8212 hingga tahun 1725, dengan penemuan lombong berlian di Brazil. Sebilangan besar batu permata adalah aluvial, yang bermaksud mereka dapat diasingkan dari pasir sungai, dan para penguasa di benua itu menerima peranan mereka sebagai penikmat intan pertama.

& # 8220Di banyak pengadilan India kuno, perhiasan dan bukan pakaian adalah bentuk asas perhiasan dan tanda hierarki pengadilan yang jelas, dengan peraturan yang ketat ditetapkan untuk menentukan pangkat pengadilan mana yang dapat memakai permata yang mana, & # 8221 Dalrymple dan Anand menulis dalam buku mereka. Teks tertua di dunia mengenai gemologi juga berasal dari India, dan ia merangkumi sistem klasifikasi yang canggih untuk pelbagai jenis batu.

Pemimpin Turco-Mongol, Zahir-ud-din Babur datang dari Asia Tengah melalui Kyber Pass (terletak di antara Afghanistan dan Pakistan moden) untuk menyerang India pada tahun 1526, mewujudkan dinasti Mughal Islam dan era baru kegilaan dengan batu permata. Orang-orang Mughal akan memerintah India utara selama 330 tahun, memperluas wilayah mereka di hampir seluruh India masa kini, Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan timur, sementara bersenang-senang di gunung batu permata yang mereka warisi dan rampas.

Walaupun mustahil untuk mengetahui dengan tepat dari mana datangnya Koh-i-Noor dan ketika ia pertama kali menjadi milik Mughal & # 8217, ada titik pasti di mana ia muncul dalam catatan bertulis. Pada tahun 1628, penguasa Mughal Shah Jahan menugaskan takhta bertatahkan batu permata yang megah. Struktur berhias ini diilhami oleh takhta Salomo, raja Ibrani yang terkenal dalam sejarah Islam, Yahudi dan Kristian. Takhta Shah Jahan & # 8217 memerlukan tujuh tahun untuk dibuat, berharga empat kali ganda dari Taj Mahal, yang juga sedang dalam pembinaan. Sebagai penulis sejarah Ahmad Shah Lahore menulis dalam catatannya tentang takhta:

& # 8220Di luar kanopi itu dibuat dari karya enamel yang dihiasi permata, bagian dalamnya harus disusun tebal dengan batu rubi, garnet, dan permata lain, dan itu harus disokong oleh tiang zamrud. Di atas setiap tiang harus ada dua set merak setebal dengan permata, dan di antara masing-masing dua burung merak itu satu set pohon dengan batu rubi dan berlian, zamrud dan mutiara. & # 8221

Di antara banyak batu permata yang menghiasi takhta adalah dua permata yang sangat besar yang, pada waktunya, akan menjadi yang paling berharga dari semua: Ruby Timur & # 8212 lebih dihargai oleh orang-orang Mughal kerana mereka lebih suka batu berwarna & # 8212 dan Koh-i-Noor berlian. Berlian itu terletak di puncak takhta, di kepala burung merak batu permata yang berkilauan.

Selama satu abad setelah terciptanya Thrac Merak, Empayar Mughal mengekalkan keunggulannya di India dan seterusnya. Ia adalah negara terkaya di Asia Delhi, ibu kota, yang menempatkan 2 juta orang, lebih banyak daripada gabungan London dan Paris. Tetapi kemakmuran itu menarik perhatian penguasa lain di Asia Tengah, termasuk penguasa Parsi Nader Shah.

Ketika Nader menyerang Delhi pada tahun 1739, pembunuhan seterusnya menelan belanja puluhan ribu nyawa dan penipisan harta karun. Nader meninggalkan bandar ini disertai dengan begitu banyak emas dan begitu banyak permata sehingga harta karun yang dijarah memerlukan 700 gajah, 4.000 unta dan 12.000 kuda untuk menariknya (dan anda fikir semua itu akan berlaku Aladdin adalah hiasan Disney-ized). Nader mengambil Thrac Merak sebagai bagian dari harta karunnya, tetapi membuang berlian Timur Ruby dan Koh-i-Noor untuk dipakai di gelang tangan.

Koh-i-Noor akan tinggal jauh dari India & # 8212 di negara yang akan menjadi Afghanistan & # 8212 selama 70 tahun. Ini terjadi di antara tangan berbagai penguasa dalam satu episod yang berlumuran darah demi satu, termasuk seorang raja yang membutakan puteranya sendiri dan seorang penguasa yang digulingkan yang kepalanya dicukur ditabalkan dengan emas cair. Dengan semua pertempuran antara puak-puak Asia Tengah, kekosongan kuasa berkembang di India & # 8212 dan British segera memanfaatkannya.

The Boy King dan Mahkota Britain & # 160

Pada pergantian abad ke-19, Syarikat Hindia Timur Inggeris memperluas kawalan wilayahnya dari bandar-bandar pesisir hingga ke pedalaman benua kecil India. Semasa Dalrymple dan Anand menulis mengenai kempen Inggeris, & # 8220 [mereka] akhirnya akan mencaplok lebih banyak wilayah daripada semua penaklukan Napoleon di Eropah. & # 8221 Selain menuntut lebih banyak sumber semula jadi dan jawatan perdagangan, British juga mempunyai memerhatikan sekeping harta yang tidak ternilai: Koh-i-Noor.

Setelah bertahun-tahun bertempur, berlian itu kembali ke India dan jatuh ke tangan penguasa Sikh Ranjit Singh pada tahun 1813, yang perhatiannya terhadap permata itu akhirnya menutup aura prestij dan kekuasaannya. & # 8220 Bukan hanya Ranjit Singh yang menyukai berlian dan menghormati nilai wang yang sangat besar dari batu permata itu seolah-olah memegang simbolisme yang jauh lebih besar untuknya, & # 8221 tulis Anand dan Dalrymple. & # 8220Dia telah menang kembali dari dinasti Durrani Afghanistan hampir semua tanah India yang mereka rampas sejak zaman Ahmad Shah [yang menjarah Delhi pada tahun 1761]. & # 8221

Bagi Anand, ketinggian berlian Singh & # 8217 adalah titik perubahan utama dalam sejarahnya. & # 8220Perubahan itu mengejutkan apabila berlian menjadi simbol kekuatan dan bukannya keindahan, & # 8221 kata Anand. & # 8220Menjadi batu permata ini seperti cincin masuk Lord of the Rings, satu cincin untuk mengatur semuanya. & # 8221

Bagi British, simbol prestij dan kekuasaan itu tidak dapat ditandingi. Sekiranya mereka dapat memiliki permata India dan juga negara itu sendiri, itu akan melambangkan kekuasaan dan kelebihan kolonial mereka. Itu adalah berlian yang patut diperjuangkan dan dibunuh, sekarang lebih dari sebelumnya. Ketika Inggeris mengetahui kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, dan rancangannya untuk memberikan berlian dan permata lain kepada sekte paderi Hindu, akhbar Inggeris meletus dengan kemarahan. & # 8220 Permata terkaya, paling mahal di dunia yang diketahui, telah komited untuk mempercayai imamat yang tidak senonoh, penyembah berhala dan upahan, & # 8221 menulis satu editorial tanpa nama. Penulisnya menggesa Syarikat Hindia Timur Inggeris untuk melakukan apa sahaja untuk menjejaki Koh-i-Noor, sehingga akhirnya menjadi milik mereka.

Tetapi penjajah pertama kali terpaksa menunggu masa pemerintahan penguasa yang kacau. Selepas kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, takhta Punjab telah dilalui antara empat penguasa yang berbeza selama empat tahun. Pada akhir masa ganas, satu-satunya orang yang tinggal dalam takhta adalah anak lelaki muda, Duleep Singh, dan ibunya, Rani Jindan. Dan pada tahun 1849, setelah memenjarakan Jindan, British memaksa Duleep menandatangani dokumen undang-undang yang mengubah Perjanjian Lahore, yang mengharuskan Duleep menyerahkan Koh-i-Noor dan semua menuntut kedaulatan. Anak lelaki itu baru berusia 10 tahun.

Dari sana, berlian tersebut menjadi milik khas Queen Victoria. Ia dipamerkan di Pameran Besar 1851 di London, hanya untuk orang awam yang kecewa betapa mudahnya. & # 8220Banyak orang merasa sukar untuk meyakinkan diri, dari penampilan luarannya, bahawa itu hanyalah sekeping kaca biasa, & # 8221 menulis The Times pada bulan Jun 1851.

Ratu Victoria memakai berlian Koh-i-Noor sebagai kerongsang pada tahun 1887. (Wikimedia Commons / Alexander Bassano)

Memandangkan penerimaannya yang mengecewakan, Putera Albert, suami Ratu Victoria & # 8217, telah menggunakan batu dan proses penggilap yang telah mengurangkan ukurannya hingga separuh tetapi membuat cahaya membiaskan dengan lebih cemerlang dari permukaannya.

Walaupun Victoria memakai berlian sebagai kerongsang, akhirnya menjadi bagian dari Crown Jewels, pertama di mahkota Ratu Alexandra (isteri Edward VII, putera tertua Victoria & # 8217) dan kemudian di mahkota Ratu Mary (isteri George V, cucu Victoria). Berlian itu datang ke tempat kehormatannya pada tahun 1937, di depan mahkota yang dipakai oleh Ibu Ratu, isteri George VI dan ibu Elizabeth II. Mahkota itu membuat penampilan terakhirnya pada tahun 2002, terletak di atas keranda Ibu Ratu untuk pengebumiannya.

Apa yang Menjadikan Berlian & # 8220Loot & # 8221?

Ibu Ratu memakai mahkotanya untuk pertabalan George VI, dengan puteri tertuanya, Puteri Elizabeth (sekarang Elizabeth II). (Alamy)

Masih diselimuti mitos dan misteri (termasuk khabar angin bahawa berlian itu dikutuk) satu perkara yang jelas ketika datang ke Koh-i-Noor: ia mencetuskan banyak kontroversi.

& # 8220Jika anda bertanya kepada siapa saja apa yang harus terjadi pada seni Yahudi yang dicuri oleh Nazi, semua orang akan mengatakan sudah tentu mereka & # 8217 harus dikembalikan kepada pemiliknya, & # 8221 Dalrymple mengatakan. & # 8220Tetapi kami & # 8217 tidak mengatakan perkara yang sama mengenai barang rampasan India yang diambil beratus-ratus tahun sebelumnya, juga pada titik senjata. Apakah perbezaan moral antara barang yang diambil secara paksa pada zaman penjajahan? & # 8221

Bagi Anand, masalahnya lebih bersifat peribadi. Dilahirkan dan dibesarkan di UK, keluarganya berketurunan India dan saudara-mara selalu berkunjung. Semasa mereka meninjau Menara London dan melihat Koh-i-Noor di Crown Jewels, Anand mengingat mereka & # 8220menghabiskan banyak masa untuk bersumpah dengan sendirinya di kotak kaca dengan berlian. & # 8221

Menurut Richard Kurin, Smithsonian & # 8217s Distinguished Scholar and Ambassador-at-Large serta pengarang Hope Diamond: Sejarah legenda Permata Terkutuk, sebahagian daripada alasan batu permata ini dianggap sebagai & # 8220kutuk & # 8221 adalah kerana bagaimana ia diperoleh.

& # 8220Apabila yang berkuasa mengambil sesuatu dari yang kurang berkuasa, yang tidak berdaya tidak banyak yang perlu dilakukan kecuali mengutuk orang yang berkuasa, & # 8221 kata Kurin. Seperti Koh-i-Noor, berlian Hope berasal dari India dan dipamerkan di London Exposition pada tahun 1851. Sekarang dipamerkan di National Museum of Natural History, setelah disumbangkan oleh Harry Winston, yang secara sah membelinya.

Dan sementara Kurin mengatakan bahawa mengungkap garis pemilikan batu permata seperti Koh-i-Noor adalah amalan terbaik ketika datang ke sejarah, ia tidak semestinya membawa kepada kewajiban undang-undang (walaupun sarjana dan peguam lain tidak setuju). Dia dan Dalrymple sama-sama menunjukkan bahawa penguasa yang pernah memiliki batu permata ini mengetuai negara-negara yang tidak lagi ada.

Itulah perbezaan terbesar antara objek yang diambil semasa penaklukan kolonial dan seni dan harta karun yang dijarah oleh Nazi & # 8212 kesukaran untuk memastikan siapa yang mempunyai tuntutan pertama dan paling sah terhadap apa-apa.

& # 8220Koleksi pos-kolonial adalah topik besar di mana-mana sahaja, & # 8221 kata Jane Milosch, pengarah Inisiatif Penyelidikan Providensi Smithsonian & # 8217s. & # 8220Ada penilaian semula untuk objek tertentu, & # 8216kita mungkin memiliki hak milik sah, tetapi apakah masuk akal untuk menyimpan bahan ini? & # 8217 & # 8221 Dia memetik kes 2014 di mana Muzium Britain mengembalikan dua patung gangsa dari Benin ke Nigeria (mereka dibawa semasa serangan pada tahun 1897 setelah pegawai British terbunuh semasa misi perdagangan).

Tetapi mengembalikan seni dan harta karun yang dirampas dari Perang Dunia II, sesulit itu, masih jauh lebih kompleks daripada merungkai sejarah penjajahan. & # 8220Anda berurusan dengan negara-negara yang wujud ketika objek itu diperoleh, tetapi mungkin tidak ada sekarang & # 8212dan negara-negara yang kami mempunyai perjanjian perdagangan dengan itu mungkin mempunyai undang-undang eksport yang berbeza sekarang, & # 8221 Milosch mengatakan. & # 8220Produk sangat kompleks dan orang tidak biasa memproses rangkaian pemilikan. Pada masa anda memukul pemilik kedua atau ketiga dari masa ke masa, maklumat akan menjadi lebih sukar untuk diteliti. Inilah sebabnya mengapa saya mengatakan bahawa perkara-perkara ini tidak boleh dikeluarkan dari muzium, kerana sekurang-kurangnya orang mempunyai akses dan dapat mempelajarinya sehingga kita tahu pasti jika barang-barang itu dijarah. & # 8221

Mahkota Ibu Ratu, dengan berlian Koh-i-Noor di tengahnya. (Wikimedia Commons)

Koh-i-Noor bukan satu-satunya harta yang dipertandingkan yang kini menetap di UK. Mungkin sama kontroversi adalah & # 160Elgin Marbles, patung yang diukir 2,500 tahun yang lalu dan diambil dari Parthenon di Athens oleh British Lord Elgin pada awal tahun 1800-an. Sejauh ini, Inggeris masih mengekalkan hak kepunyaan patung dan berlian itu, tanpa mengira permintaan untuk mengembalikannya.

Anand berpendapat satu penyelesaian yang tidak memerlukan penyingkiran Koh-i-Noor dari UK adalah menjadikan sejarah berlian itu lebih jelas. & # 8220Apa yang sangat saya gemari adalah adanya tanda yang sangat jelas oleh pameran ini. Orang-orang diajar bahawa ini adalah hadiah dari India untuk Britain. Saya ingin sejarah yang betul dimasukkan oleh berlian. & # 8221

Dalrymple bersetuju bahawa menyebarkan sejarah sebenarnya adalah separuh pertempuran. & # 8220Setiap kali kita berceramah, kita dapati orang-orang yang merasa ngeri dengan sejarahnya. Tetapi mereka tidak tahan & # 8212 mereka tidak sedar & # 8217 tidak menyedarinya. & # 8221

Berlian itu tidak akan meninggalkan Crown Jewels dalam masa terdekat. Anand dan Dalrymple hanya berharap karya mereka dapat memberikan kebaikan dengan menjelaskan jalan sebenarnya yang diikuti oleh batu permata terkenal & membantu para pemimpin membuat kesimpulan sendiri mengenai apa yang harus dilakukan dengannya seterusnya.


Kisah Sebenar Berlian Koh-i-Noor — Dan Mengapa British Tidak Akan Mengembalikannya

Berlian itu berasal dari lombong aluvial India beribu-ribu tahun yang lalu, diayak dari pasir. Menurut kepercayaan Hindu, agama ini dihormati oleh dewa-dewa seperti Krishna & # 8212 walaupun ia seolah-olah membawa sumpahan, sekiranya nasib pemiliknya tidak dapat dilupakan. Permata itu, yang akan dikenal sebagai Berlian Koh-i-Noor, berjalan melalui intrik pengadilan India sebelum akhirnya berakhir di Permata Mahkota Britain pada pertengahan tahun 1800-an. Ketika itulah seorang ahli geologi amatur Britain menemubual ahli gemologi dan sejarawan mengenai berlian & # 8217s dan menulis sejarah Koh-i-Noor yang menjadi asas bagi kebanyakan kisah berlian yang akan datang. Tetapi menurut sejarawan Anita Anand dan William Dalrymple, ahli geologi itu salah.

Kandungan Berkaitan

& # 8220Kami menjumpai apa yang diinginkan oleh setiap sejarawan, & # 8221 Dalrymple berkata. & # 8220A kisah yang sangat penting bagi orang, objek yang dikenali di seluruh dunia, tetapi semuanya dibina berdasarkan struktur mitos. & # 8221

Dalam buku baru mereka Koh-i-Noor: Sejarah Dunia & Berlian # 8217 Paling Terkenal, Anand dan Dalrymple berusaha sepanjang lebih dari empat abad sejarah India untuk mengetahui kebenaran mengenai berlian itu, & # 8220melancarkan penyelidikan lama & # 8221 seperti orang India yang mengayak pasir sungai untuk berlian, kata Anand. Dan sejarah sebenarnya mempunyai bahagian drama. Untuk Dalrymple, & # 8220Ia ditulis dengan sempurna Game of Thrones-stik epik. Semua percintaan, semua darah, semua kelesuan, semua kekacauan. & # 8221

Tetapi di bawah drama berlian itu adalah pertanyaan yang lebih serius yang masih belum ada jawapan yang jelas: Bagaimana negara-negara moden harus menangani peninggalan penjajahan kolonial? Dengan banyak negara (termasuk India, Pakistan dan Taliban di Afghanistan) telah menuntut hak milik Koh-i-Noor, ia menjadi topik perbahasan yang kuat.

Untuk memahami dari mana berlian itu berasal & # 8212 dan apakah ia dapat kembali & # 8212 memerlukan penyelaman masa lalu yang keruh, ketika India diperintah oleh orang luar: orang-orang Mughal.

Di Arasy Batu Permata

Selama berabad-abad, India adalah satu-satunya sumber berlian di dunia & # 8212 hingga tahun 1725, dengan penemuan lombong berlian di Brazil. Sebilangan besar batu permata adalah aluvial, yang bermaksud mereka dapat diasingkan dari pasir sungai, dan para penguasa di benua itu menerima peranan mereka sebagai penikmat intan pertama.

& # 8220Di banyak pengadilan India kuno, perhiasan dan bukan pakaian adalah bentuk asas perhiasan dan tanda hierarki pengadilan yang jelas, dengan peraturan yang ketat ditetapkan untuk menentukan pangkat pengadilan mana yang dapat memakai permata yang mana, & # 8221 Dalrymple dan Anand menulis dalam buku mereka. Teks tertua di dunia mengenai gemologi juga berasal dari India, dan ia merangkumi sistem klasifikasi yang canggih untuk pelbagai jenis batu.

Pemimpin Turco-Mongol, Zahir-ud-din Babur datang dari Asia Tengah melalui Kyber Pass (terletak di antara Afghanistan dan Pakistan moden) untuk menyerang India pada tahun 1526, mewujudkan dinasti Mughal Islam dan era baru kegilaan dengan batu permata. Orang-orang Mughal akan memerintah India utara selama 330 tahun, memperluas wilayah mereka di hampir seluruh India masa kini, Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan timur, sementara bersenang-senang di gunung batu permata yang mereka warisi dan rampas.

Walaupun mustahil untuk mengetahui dengan tepat dari mana datangnya Koh-i-Noor dan ketika ia pertama kali menjadi milik Mughal & # 8217, ada titik pasti di mana ia muncul dalam catatan bertulis. Pada tahun 1628, penguasa Mughal Shah Jahan menugaskan takhta bertatahkan batu permata yang megah. Struktur berhias ini diilhami oleh takhta Salomo, raja Ibrani yang terkenal dalam sejarah Islam, Yahudi dan Kristian. Takhta Shah Jahan & # 8217 memerlukan tujuh tahun untuk dibuat, berharga empat kali ganda dari Taj Mahal, yang juga sedang dalam pembinaan. Sebagai penulis sejarah Ahmad Shah Lahore menulis dalam catatannya tentang takhta:

& # 8220Di luar kanopi itu dibuat dari karya enamel yang dihiasi permata, bagian dalamnya harus disusun tebal dengan batu rubi, garnet, dan permata lain, dan itu harus disokong oleh tiang zamrud. Di atas setiap tiang harus ada dua set merak setebal dengan permata, dan di antara masing-masing dua burung merak itu satu set pohon dengan batu rubi dan berlian, zamrud dan mutiara. & # 8221

Di antara banyak batu permata yang menghiasi takhta adalah dua permata yang sangat besar yang, pada waktunya, akan menjadi yang paling berharga dari semua: Ruby Timur & # 8212 lebih dihargai oleh orang-orang Mughal kerana mereka lebih suka batu berwarna & # 8212 dan Koh-i-Noor berlian. Berlian itu terletak di puncak takhta, di kepala burung merak batu permata yang berkilauan.

Selama satu abad setelah terciptanya Thrac Merak, Empayar Mughal mengekalkan keunggulannya di India dan seterusnya. Ia adalah negara terkaya di Asia Delhi, ibu kota, yang menempatkan 2 juta orang, lebih banyak daripada gabungan London dan Paris. Tetapi kemakmuran itu menarik perhatian penguasa lain di Asia Tengah, termasuk penguasa Parsi Nader Shah.

Ketika Nader menyerang Delhi pada tahun 1739, pembunuhan seterusnya menelan belanja puluhan ribu nyawa dan penipisan harta karun. Nader meninggalkan bandar ini disertai dengan begitu banyak emas dan begitu banyak permata sehingga harta karun yang dijarah memerlukan 700 gajah, 4.000 unta dan 12.000 kuda untuk menariknya (dan anda fikir semua itu akan berlaku Aladdin adalah hiasan Disney-ized). Nader mengambil Thrac Merak sebagai bagian dari harta karunnya, tetapi membuang berlian Timur Ruby dan Koh-i-Noor untuk dipakai di gelang tangan.

Koh-i-Noor akan tinggal jauh dari India & # 8212 di negara yang akan menjadi Afghanistan & # 8212 selama 70 tahun. Ini terjadi di antara tangan berbagai penguasa dalam satu episod yang berlumuran darah demi satu, termasuk seorang raja yang membutakan puteranya sendiri dan seorang penguasa yang digulingkan yang kepalanya dicukur ditabalkan dengan emas cair. Dengan semua pertempuran antara puak-puak Asia Tengah, kekosongan kuasa berkembang di India & # 8212 dan British segera memanfaatkannya.

The Boy King dan Mahkota Britain & # 160

Pada pergantian abad ke-19, Syarikat Hindia Timur Inggeris memperluas kawalan wilayahnya dari bandar-bandar pesisir hingga ke pedalaman benua kecil India. Semasa Dalrymple dan Anand menulis mengenai kempen Inggeris, & # 8220 [mereka] akhirnya akan mencaplok lebih banyak wilayah daripada semua penaklukan Napoleon di Eropah. & # 8221 Selain menuntut lebih banyak sumber semula jadi dan jawatan perdagangan, British juga mempunyai memerhatikan sekeping harta yang tidak ternilai: Koh-i-Noor.

Setelah bertahun-tahun bertempur, berlian itu kembali ke India dan jatuh ke tangan penguasa Sikh Ranjit Singh pada tahun 1813, yang perhatiannya terhadap permata itu akhirnya menutup aura prestij dan kekuasaannya. & # 8220 Bukan hanya Ranjit Singh yang menyukai berlian dan menghormati nilai wang yang sangat besar dari batu permata itu seolah-olah memegang simbolisme yang jauh lebih besar untuknya, & # 8221 tulis Anand dan Dalrymple. & # 8220Dia telah menang kembali dari dinasti Durrani Afghanistan hampir semua tanah India yang mereka rampas sejak zaman Ahmad Shah [yang menjarah Delhi pada tahun 1761]. & # 8221

Bagi Anand, ketinggian berlian Singh & # 8217 adalah titik perubahan utama dalam sejarahnya. & # 8220Perubahan itu mengejutkan apabila berlian menjadi simbol kekuatan dan bukannya keindahan, & # 8221 kata Anand. & # 8220Menjadi batu permata ini seperti cincin masuk Lord of the Rings, satu cincin untuk mengatur semuanya. & # 8221

Bagi British, simbol prestij dan kekuasaan itu tidak dapat ditandingi. Sekiranya mereka dapat memiliki permata India dan juga negara itu sendiri, itu akan melambangkan kekuasaan dan kelebihan kolonial mereka. Itu adalah berlian yang patut diperjuangkan dan dibunuh, sekarang lebih dari sebelumnya. Ketika Inggeris mengetahui kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, dan rancangannya untuk memberikan berlian dan permata lain kepada sekte paderi Hindu, akhbar Inggeris meletus dengan kemarahan. & # 8220 Permata terkaya, paling mahal di dunia yang diketahui, telah komited untuk mempercayai imamat yang tidak senonoh, penyembah berhala dan upahan, & # 8221 menulis satu editorial tanpa nama. Penulisnya menggesa Syarikat Hindia Timur Inggeris untuk melakukan apa sahaja untuk menjejaki Koh-i-Noor, sehingga akhirnya menjadi milik mereka.

Tetapi penjajah pertama kali terpaksa menunggu masa pemerintahan penguasa yang kacau. Selepas kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, takhta Punjab telah dilalui antara empat penguasa yang berbeza selama empat tahun. Pada akhir masa ganas, satu-satunya orang yang tinggal dalam takhta adalah anak lelaki muda, Duleep Singh, dan ibunya, Rani Jindan. Dan pada tahun 1849, setelah memenjarakan Jindan, British memaksa Duleep menandatangani dokumen undang-undang yang mengubah Perjanjian Lahore, yang mengharuskan Duleep menyerahkan Koh-i-Noor dan semua menuntut kedaulatan. Anak lelaki itu baru berusia 10 tahun.

Dari sana, berlian tersebut menjadi milik khas Queen Victoria. Ia dipamerkan di Pameran Besar 1851 di London, hanya untuk orang awam yang kecewa betapa mudahnya. & # 8220Banyak orang merasa sukar untuk meyakinkan diri, dari penampilan luarannya, bahawa itu hanyalah sekeping kaca biasa, & # 8221 menulis The Times pada bulan Jun 1851.

Ratu Victoria memakai berlian Koh-i-Noor sebagai kerongsang pada tahun 1887. (Wikimedia Commons / Alexander Bassano)

Memandangkan penerimaannya yang mengecewakan, Putera Albert, suami Ratu Victoria & # 8217, telah menggunakan batu dan proses penggilap yang telah mengurangkan ukurannya hingga separuh tetapi membuat cahaya membiaskan dengan lebih cemerlang dari permukaannya.

Walaupun Victoria memakai berlian sebagai kerongsang, akhirnya menjadi bagian dari Crown Jewels, pertama di mahkota Ratu Alexandra (isteri Edward VII, putera tertua Victoria & # 8217) dan kemudian di mahkota Ratu Mary (isteri George V, cucu Victoria). Berlian itu datang ke tempat kehormatannya pada tahun 1937, di depan mahkota yang dipakai oleh Ibu Ratu, isteri George VI dan ibu Elizabeth II. Mahkota itu membuat penampilan terakhirnya pada tahun 2002, terletak di atas keranda Ibu Ratu untuk pengebumiannya.

Apa yang Menjadikan Berlian & # 8220Loot & # 8221?

Ibu Ratu memakai mahkotanya untuk pertabalan George VI, dengan puteri tertuanya, Puteri Elizabeth (sekarang Elizabeth II). (Alamy)

Masih diselimuti mitos dan misteri (termasuk khabar angin bahawa berlian itu dikutuk) satu perkara yang jelas ketika datang ke Koh-i-Noor: ia mencetuskan banyak kontroversi.

& # 8220Jika anda bertanya kepada siapa saja apa yang harus terjadi pada seni Yahudi yang dicuri oleh Nazi, semua orang akan mengatakan sudah tentu mereka & # 8217 harus dikembalikan kepada pemiliknya, & # 8221 Dalrymple mengatakan. & # 8220Tetapi kami & # 8217 tidak mengatakan perkara yang sama mengenai barang rampasan India yang diambil beratus-ratus tahun sebelumnya, juga pada titik senjata. Apakah perbezaan moral antara barang yang diambil secara paksa pada zaman penjajahan? & # 8221

Bagi Anand, masalahnya lebih bersifat peribadi. Dilahirkan dan dibesarkan di UK, keluarganya berketurunan India dan saudara-mara selalu berkunjung. Semasa mereka meninjau Menara London dan melihat Koh-i-Noor di Crown Jewels, Anand mengingat mereka & # 8220menghabiskan banyak masa untuk bersumpah dengan sendirinya di kotak kaca dengan berlian. & # 8221

Menurut Richard Kurin, Smithsonian & # 8217s Distinguished Scholar and Ambassador-at-Large serta pengarang Hope Diamond: Sejarah legenda Permata Terkutuk, sebahagian daripada alasan batu permata ini dianggap sebagai & # 8220kutuk & # 8221 adalah kerana bagaimana ia diperoleh.

& # 8220Apabila yang berkuasa mengambil sesuatu dari yang kurang berkuasa, yang tidak berdaya tidak banyak yang perlu dilakukan kecuali mengutuk orang yang berkuasa, & # 8221 kata Kurin. Seperti Koh-i-Noor, berlian Hope berasal dari India dan dipamerkan di London Exposition pada tahun 1851. Sekarang dipamerkan di National Museum of Natural History, setelah disumbangkan oleh Harry Winston, yang secara sah membelinya.

Dan sementara Kurin mengatakan bahawa mengungkap garis pemilikan batu permata seperti Koh-i-Noor adalah amalan terbaik ketika datang ke sejarah, ia tidak semestinya membawa kepada kewajiban undang-undang (walaupun sarjana dan peguam lain tidak setuju).Dia dan Dalrymple sama-sama menunjukkan bahawa penguasa yang pernah memiliki batu permata ini mengetuai negara-negara yang tidak lagi ada.

Itulah perbezaan terbesar antara objek yang diambil semasa penaklukan kolonial dan seni dan harta karun yang dijarah oleh Nazi & # 8212 kesukaran untuk memastikan siapa yang mempunyai tuntutan pertama dan paling sah terhadap apa-apa.

& # 8220Koleksi pos-kolonial adalah topik besar di mana-mana sahaja, & # 8221 kata Jane Milosch, pengarah Inisiatif Penyelidikan Providensi Smithsonian & # 8217s. & # 8220Ada penilaian semula untuk objek tertentu, & # 8216kita mungkin memiliki hak milik sah, tetapi apakah masuk akal untuk menyimpan bahan ini? & # 8217 & # 8221 Dia memetik kes 2014 di mana Muzium Britain mengembalikan dua patung gangsa dari Benin ke Nigeria (mereka dibawa semasa serangan pada tahun 1897 setelah pegawai British terbunuh semasa misi perdagangan).

Tetapi mengembalikan seni dan harta karun yang dirampas dari Perang Dunia II, sesulit itu, masih jauh lebih kompleks daripada merungkai sejarah penjajahan. & # 8220Anda berurusan dengan negara-negara yang wujud ketika objek itu diperoleh, tetapi mungkin tidak ada sekarang & # 8212dan negara-negara yang kami mempunyai perjanjian perdagangan dengan itu mungkin mempunyai undang-undang eksport yang berbeza sekarang, & # 8221 Milosch mengatakan. & # 8220Produk sangat kompleks dan orang tidak biasa memproses rangkaian pemilikan. Pada masa anda memukul pemilik kedua atau ketiga dari masa ke masa, maklumat akan menjadi lebih sukar untuk diteliti. Inilah sebabnya mengapa saya mengatakan bahawa perkara-perkara ini tidak boleh dikeluarkan dari muzium, kerana sekurang-kurangnya orang mempunyai akses dan dapat mempelajarinya sehingga kita tahu pasti jika barang-barang itu dijarah. & # 8221

Mahkota Ibu Ratu, dengan berlian Koh-i-Noor di tengahnya. (Wikimedia Commons)

Koh-i-Noor bukan satu-satunya harta yang dipertandingkan yang kini menetap di UK. Mungkin sama kontroversi adalah & # 160Elgin Marbles, patung yang diukir 2,500 tahun yang lalu dan diambil dari Parthenon di Athens oleh British Lord Elgin pada awal tahun 1800-an. Sejauh ini, Inggeris masih mengekalkan hak kepunyaan patung dan berlian itu, tanpa mengira permintaan untuk mengembalikannya.

Anand berpendapat satu penyelesaian yang tidak memerlukan penyingkiran Koh-i-Noor dari UK adalah menjadikan sejarah berlian itu lebih jelas. & # 8220Apa yang sangat saya gemari adalah adanya tanda yang sangat jelas oleh pameran ini. Orang-orang diajar bahawa ini adalah hadiah dari India untuk Britain. Saya ingin sejarah yang betul dimasukkan oleh berlian. & # 8221

Dalrymple bersetuju bahawa menyebarkan sejarah sebenarnya adalah separuh pertempuran. & # 8220Setiap kali kita berceramah, kita dapati orang-orang yang merasa ngeri dengan sejarahnya. Tetapi mereka tidak tahan & # 8212 mereka tidak sedar & # 8217 tidak menyedarinya. & # 8221

Berlian itu tidak akan meninggalkan Crown Jewels dalam masa terdekat. Anand dan Dalrymple hanya berharap karya mereka dapat memberikan kebaikan dengan menjelaskan jalan sebenarnya yang diikuti oleh batu permata terkenal & membantu para pemimpin membuat kesimpulan sendiri mengenai apa yang harus dilakukan dengannya seterusnya.


Kisah Sebenar Berlian Koh-i-Noor — Dan Mengapa British Tidak Akan Mengembalikannya

Berlian itu berasal dari lombong aluvial India beribu-ribu tahun yang lalu, diayak dari pasir. Menurut kepercayaan Hindu, agama ini dihormati oleh dewa-dewa seperti Krishna & # 8212 walaupun ia seolah-olah membawa sumpahan, sekiranya nasib pemiliknya tidak dapat dilupakan. Permata itu, yang akan dikenal sebagai Berlian Koh-i-Noor, berjalan melalui intrik pengadilan India sebelum akhirnya berakhir di Permata Mahkota Britain pada pertengahan tahun 1800-an. Ketika itulah seorang ahli geologi amatur Britain menemubual ahli gemologi dan sejarawan mengenai berlian & # 8217s dan menulis sejarah Koh-i-Noor yang menjadi asas bagi kebanyakan kisah berlian yang akan datang. Tetapi menurut sejarawan Anita Anand dan William Dalrymple, ahli geologi itu salah.

Kandungan Berkaitan

& # 8220Kami menjumpai apa yang diinginkan oleh setiap sejarawan, & # 8221 Dalrymple berkata. & # 8220A kisah yang sangat penting bagi orang, objek yang dikenali di seluruh dunia, tetapi semuanya dibina berdasarkan struktur mitos. & # 8221

Dalam buku baru mereka Koh-i-Noor: Sejarah Dunia & Berlian # 8217 Paling Terkenal, Anand dan Dalrymple berusaha sepanjang lebih dari empat abad sejarah India untuk mengetahui kebenaran mengenai berlian itu, & # 8220melancarkan penyelidikan lama & # 8221 seperti orang India yang mengayak pasir sungai untuk berlian, kata Anand. Dan sejarah sebenarnya mempunyai bahagian drama. Untuk Dalrymple, & # 8220Ia ditulis dengan sempurna Game of Thrones-stik epik. Semua percintaan, semua darah, semua kelesuan, semua kekacauan. & # 8221

Tetapi di bawah drama berlian itu adalah pertanyaan yang lebih serius yang masih belum ada jawapan yang jelas: Bagaimana negara-negara moden harus menangani peninggalan penjajahan kolonial? Dengan banyak negara (termasuk India, Pakistan dan Taliban di Afghanistan) telah menuntut hak milik Koh-i-Noor, ia menjadi topik perbahasan yang kuat.

Untuk memahami dari mana berlian itu berasal & # 8212 dan apakah ia dapat kembali & # 8212 memerlukan penyelaman masa lalu yang keruh, ketika India diperintah oleh orang luar: orang-orang Mughal.

Di Arasy Batu Permata

Selama berabad-abad, India adalah satu-satunya sumber berlian di dunia & # 8212 hingga tahun 1725, dengan penemuan lombong berlian di Brazil. Sebilangan besar batu permata adalah aluvial, yang bermaksud mereka dapat diasingkan dari pasir sungai, dan para penguasa di benua itu menerima peranan mereka sebagai penikmat intan pertama.

& # 8220Di banyak pengadilan India kuno, perhiasan dan bukan pakaian adalah bentuk asas perhiasan dan tanda hierarki pengadilan yang jelas, dengan peraturan yang ketat ditetapkan untuk menentukan pangkat pengadilan mana yang dapat memakai permata yang mana, & # 8221 Dalrymple dan Anand menulis dalam buku mereka. Teks tertua di dunia mengenai gemologi juga berasal dari India, dan ia merangkumi sistem klasifikasi yang canggih untuk pelbagai jenis batu.

Pemimpin Turco-Mongol, Zahir-ud-din Babur datang dari Asia Tengah melalui Kyber Pass (terletak di antara Afghanistan dan Pakistan moden) untuk menyerang India pada tahun 1526, mewujudkan dinasti Mughal Islam dan era baru kegilaan dengan batu permata. Orang-orang Mughal akan memerintah India utara selama 330 tahun, memperluas wilayah mereka di hampir seluruh India masa kini, Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan timur, sementara bersenang-senang di gunung batu permata yang mereka warisi dan rampas.

Walaupun mustahil untuk mengetahui dengan tepat dari mana datangnya Koh-i-Noor dan ketika ia pertama kali menjadi milik Mughal & # 8217, ada titik pasti di mana ia muncul dalam catatan bertulis. Pada tahun 1628, penguasa Mughal Shah Jahan menugaskan takhta bertatahkan batu permata yang megah. Struktur berhias ini diilhami oleh takhta Salomo, raja Ibrani yang terkenal dalam sejarah Islam, Yahudi dan Kristian. Takhta Shah Jahan & # 8217 memerlukan tujuh tahun untuk dibuat, berharga empat kali ganda dari Taj Mahal, yang juga sedang dalam pembinaan. Sebagai penulis sejarah Ahmad Shah Lahore menulis dalam catatannya tentang takhta:

& # 8220Di luar kanopi itu dibuat dari karya enamel yang dihiasi permata, bagian dalamnya harus disusun tebal dengan batu rubi, garnet, dan permata lain, dan itu harus disokong oleh tiang zamrud. Di atas setiap tiang harus ada dua set merak setebal dengan permata, dan di antara masing-masing dua burung merak itu satu set pohon dengan batu rubi dan berlian, zamrud dan mutiara. & # 8221

Di antara banyak batu permata yang menghiasi takhta adalah dua permata yang sangat besar yang, pada waktunya, akan menjadi yang paling berharga dari semua: Ruby Timur & # 8212 lebih dihargai oleh orang-orang Mughal kerana mereka lebih suka batu berwarna & # 8212 dan Koh-i-Noor berlian. Berlian itu terletak di puncak takhta, di kepala burung merak batu permata yang berkilauan.

Selama satu abad setelah terciptanya Thrac Merak, Empayar Mughal mengekalkan keunggulannya di India dan seterusnya. Ia adalah negara terkaya di Asia Delhi, ibu kota, yang menempatkan 2 juta orang, lebih banyak daripada gabungan London dan Paris. Tetapi kemakmuran itu menarik perhatian penguasa lain di Asia Tengah, termasuk penguasa Parsi Nader Shah.

Ketika Nader menyerang Delhi pada tahun 1739, pembunuhan seterusnya menelan belanja puluhan ribu nyawa dan penipisan harta karun. Nader meninggalkan bandar ini disertai dengan begitu banyak emas dan begitu banyak permata sehingga harta karun yang dijarah memerlukan 700 gajah, 4.000 unta dan 12.000 kuda untuk menariknya (dan anda fikir semua itu akan berlaku Aladdin adalah hiasan Disney-ized). Nader mengambil Thrac Merak sebagai bagian dari harta karunnya, tetapi membuang berlian Timur Ruby dan Koh-i-Noor untuk dipakai di gelang tangan.

Koh-i-Noor akan tinggal jauh dari India & # 8212 di negara yang akan menjadi Afghanistan & # 8212 selama 70 tahun. Ini terjadi di antara tangan berbagai penguasa dalam satu episod yang berlumuran darah demi satu, termasuk seorang raja yang membutakan puteranya sendiri dan seorang penguasa yang digulingkan yang kepalanya dicukur ditabalkan dengan emas cair. Dengan semua pertempuran antara puak-puak Asia Tengah, kekosongan kuasa berkembang di India & # 8212 dan British segera memanfaatkannya.

The Boy King dan Mahkota Britain & # 160

Pada pergantian abad ke-19, Syarikat Hindia Timur Inggeris memperluas kawalan wilayahnya dari bandar-bandar pesisir hingga ke pedalaman benua kecil India. Semasa Dalrymple dan Anand menulis mengenai kempen Inggeris, & # 8220 [mereka] akhirnya akan mencaplok lebih banyak wilayah daripada semua penaklukan Napoleon di Eropah. & # 8221 Selain menuntut lebih banyak sumber semula jadi dan jawatan perdagangan, British juga mempunyai memerhatikan sekeping harta yang tidak ternilai: Koh-i-Noor.

Setelah bertahun-tahun bertempur, berlian itu kembali ke India dan jatuh ke tangan penguasa Sikh Ranjit Singh pada tahun 1813, yang perhatiannya terhadap permata itu akhirnya menutup aura prestij dan kekuasaannya. & # 8220 Bukan hanya Ranjit Singh yang menyukai berlian dan menghormati nilai wang yang sangat besar dari batu permata itu seolah-olah memegang simbolisme yang jauh lebih besar untuknya, & # 8221 tulis Anand dan Dalrymple. & # 8220Dia telah menang kembali dari dinasti Durrani Afghanistan hampir semua tanah India yang mereka rampas sejak zaman Ahmad Shah [yang menjarah Delhi pada tahun 1761]. & # 8221

Bagi Anand, ketinggian berlian Singh & # 8217 adalah titik perubahan utama dalam sejarahnya. & # 8220Perubahan itu mengejutkan apabila berlian menjadi simbol kekuatan dan bukannya keindahan, & # 8221 kata Anand. & # 8220Menjadi batu permata ini seperti cincin masuk Lord of the Rings, satu cincin untuk mengatur semuanya. & # 8221

Bagi British, simbol prestij dan kekuasaan itu tidak dapat ditandingi. Sekiranya mereka dapat memiliki permata India dan juga negara itu sendiri, itu akan melambangkan kekuasaan dan kelebihan kolonial mereka. Itu adalah berlian yang patut diperjuangkan dan dibunuh, sekarang lebih dari sebelumnya. Ketika Inggeris mengetahui kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, dan rancangannya untuk memberikan berlian dan permata lain kepada sekte paderi Hindu, akhbar Inggeris meletus dengan kemarahan. & # 8220 Permata terkaya, paling mahal di dunia yang diketahui, telah komited untuk mempercayai imamat yang tidak senonoh, penyembah berhala dan upahan, & # 8221 menulis satu editorial tanpa nama. Penulisnya menggesa Syarikat Hindia Timur Inggeris untuk melakukan apa sahaja untuk menjejaki Koh-i-Noor, sehingga akhirnya menjadi milik mereka.

Tetapi penjajah pertama kali terpaksa menunggu masa pemerintahan penguasa yang kacau. Selepas kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, takhta Punjab telah dilalui antara empat penguasa yang berbeza selama empat tahun. Pada akhir masa ganas, satu-satunya orang yang tinggal dalam takhta adalah anak lelaki muda, Duleep Singh, dan ibunya, Rani Jindan. Dan pada tahun 1849, setelah memenjarakan Jindan, British memaksa Duleep menandatangani dokumen undang-undang yang mengubah Perjanjian Lahore, yang mengharuskan Duleep menyerahkan Koh-i-Noor dan semua menuntut kedaulatan. Anak lelaki itu baru berusia 10 tahun.

Dari sana, berlian tersebut menjadi milik khas Queen Victoria. Ia dipamerkan di Pameran Besar 1851 di London, hanya untuk orang awam yang kecewa betapa mudahnya. & # 8220Banyak orang merasa sukar untuk meyakinkan diri, dari penampilan luarannya, bahawa itu hanyalah sekeping kaca biasa, & # 8221 menulis The Times pada bulan Jun 1851.

Ratu Victoria memakai berlian Koh-i-Noor sebagai kerongsang pada tahun 1887. (Wikimedia Commons / Alexander Bassano)

Memandangkan penerimaannya yang mengecewakan, Putera Albert, suami Ratu Victoria & # 8217, telah menggunakan batu dan proses penggilap yang telah mengurangkan ukurannya hingga separuh tetapi membuat cahaya membiaskan dengan lebih cemerlang dari permukaannya.

Walaupun Victoria memakai berlian sebagai kerongsang, akhirnya menjadi bagian dari Crown Jewels, pertama di mahkota Ratu Alexandra (isteri Edward VII, putera tertua Victoria & # 8217) dan kemudian di mahkota Ratu Mary (isteri George V, cucu Victoria). Berlian itu datang ke tempat kehormatannya pada tahun 1937, di depan mahkota yang dipakai oleh Ibu Ratu, isteri George VI dan ibu Elizabeth II. Mahkota itu membuat penampilan terakhirnya pada tahun 2002, terletak di atas keranda Ibu Ratu untuk pengebumiannya.

Apa yang Menjadikan Berlian & # 8220Loot & # 8221?

Ibu Ratu memakai mahkotanya untuk pertabalan George VI, dengan puteri tertuanya, Puteri Elizabeth (sekarang Elizabeth II). (Alamy)

Masih diselimuti mitos dan misteri (termasuk khabar angin bahawa berlian itu dikutuk) satu perkara yang jelas ketika datang ke Koh-i-Noor: ia mencetuskan banyak kontroversi.

& # 8220Jika anda bertanya kepada siapa saja apa yang harus terjadi pada seni Yahudi yang dicuri oleh Nazi, semua orang akan mengatakan sudah tentu mereka & # 8217 harus dikembalikan kepada pemiliknya, & # 8221 Dalrymple mengatakan. & # 8220Tetapi kami & # 8217 tidak mengatakan perkara yang sama mengenai barang rampasan India yang diambil beratus-ratus tahun sebelumnya, juga pada titik senjata. Apakah perbezaan moral antara barang yang diambil secara paksa pada zaman penjajahan? & # 8221

Bagi Anand, masalahnya lebih bersifat peribadi. Dilahirkan dan dibesarkan di UK, keluarganya berketurunan India dan saudara-mara selalu berkunjung. Semasa mereka meninjau Menara London dan melihat Koh-i-Noor di Crown Jewels, Anand mengingat mereka & # 8220menghabiskan banyak masa untuk bersumpah dengan sendirinya di kotak kaca dengan berlian. & # 8221

Menurut Richard Kurin, Smithsonian & # 8217s Distinguished Scholar and Ambassador-at-Large serta pengarang Hope Diamond: Sejarah legenda Permata Terkutuk, sebahagian daripada alasan batu permata ini dianggap sebagai & # 8220kutuk & # 8221 adalah kerana bagaimana ia diperoleh.

& # 8220Apabila yang berkuasa mengambil sesuatu dari yang kurang berkuasa, yang tidak berdaya tidak banyak yang perlu dilakukan kecuali mengutuk orang yang berkuasa, & # 8221 kata Kurin. Seperti Koh-i-Noor, berlian Hope berasal dari India dan dipamerkan di London Exposition pada tahun 1851. Sekarang dipamerkan di National Museum of Natural History, setelah disumbangkan oleh Harry Winston, yang secara sah membelinya.

Dan sementara Kurin mengatakan bahawa mengungkap garis pemilikan batu permata seperti Koh-i-Noor adalah amalan terbaik ketika datang ke sejarah, ia tidak semestinya membawa kepada kewajiban undang-undang (walaupun sarjana dan peguam lain tidak setuju). Dia dan Dalrymple sama-sama menunjukkan bahawa penguasa yang pernah memiliki batu permata ini mengetuai negara-negara yang tidak lagi ada.

Itulah perbezaan terbesar antara objek yang diambil semasa penaklukan kolonial dan seni dan harta karun yang dijarah oleh Nazi & # 8212 kesukaran untuk memastikan siapa yang mempunyai tuntutan pertama dan paling sah terhadap apa-apa.

& # 8220Koleksi pos-kolonial adalah topik besar di mana-mana sahaja, & # 8221 kata Jane Milosch, pengarah Inisiatif Penyelidikan Providensi Smithsonian & # 8217s. & # 8220Ada penilaian semula untuk objek tertentu, & # 8216kita mungkin memiliki hak milik sah, tetapi apakah masuk akal untuk menyimpan bahan ini? & # 8217 & # 8221 Dia memetik kes 2014 di mana Muzium Britain mengembalikan dua patung gangsa dari Benin ke Nigeria (mereka dibawa semasa serangan pada tahun 1897 setelah pegawai British terbunuh semasa misi perdagangan).

Tetapi mengembalikan seni dan harta karun yang dirampas dari Perang Dunia II, sesulit itu, masih jauh lebih kompleks daripada merungkai sejarah penjajahan. & # 8220Anda berurusan dengan negara-negara yang wujud ketika objek itu diperoleh, tetapi mungkin tidak ada sekarang & # 8212dan negara-negara yang kami mempunyai perjanjian perdagangan dengan itu mungkin mempunyai undang-undang eksport yang berbeza sekarang, & # 8221 Milosch mengatakan. & # 8220Produk sangat kompleks dan orang tidak biasa memproses rangkaian pemilikan. Pada masa anda memukul pemilik kedua atau ketiga dari masa ke masa, maklumat akan menjadi lebih sukar untuk diteliti. Inilah sebabnya mengapa saya mengatakan bahawa perkara-perkara ini tidak boleh dikeluarkan dari muzium, kerana sekurang-kurangnya orang mempunyai akses dan dapat mempelajarinya sehingga kita tahu pasti jika barang-barang itu dijarah. & # 8221

Mahkota Ibu Ratu, dengan berlian Koh-i-Noor di tengahnya. (Wikimedia Commons)

Koh-i-Noor bukan satu-satunya harta yang dipertandingkan yang kini menetap di UK. Mungkin sama kontroversi adalah & # 160Elgin Marbles, patung yang diukir 2,500 tahun yang lalu dan diambil dari Parthenon di Athens oleh British Lord Elgin pada awal tahun 1800-an. Sejauh ini, Inggeris masih mengekalkan hak kepunyaan patung dan berlian itu, tanpa mengira permintaan untuk mengembalikannya.

Anand berpendapat satu penyelesaian yang tidak memerlukan penyingkiran Koh-i-Noor dari UK adalah menjadikan sejarah berlian itu lebih jelas. & # 8220Apa yang sangat saya gemari adalah adanya tanda yang sangat jelas oleh pameran ini. Orang-orang diajar bahawa ini adalah hadiah dari India untuk Britain. Saya ingin sejarah yang betul dimasukkan oleh berlian. & # 8221

Dalrymple bersetuju bahawa menyebarkan sejarah sebenarnya adalah separuh pertempuran. & # 8220Setiap kali kita berceramah, kita dapati orang-orang yang merasa ngeri dengan sejarahnya. Tetapi mereka tidak tahan & # 8212 mereka tidak sedar & # 8217 tidak menyedarinya. & # 8221

Berlian itu tidak akan meninggalkan Crown Jewels dalam masa terdekat. Anand dan Dalrymple hanya berharap karya mereka dapat memberikan kebaikan dengan menjelaskan jalan sebenarnya yang diikuti oleh batu permata terkenal & membantu para pemimpin membuat kesimpulan sendiri mengenai apa yang harus dilakukan dengannya seterusnya.


Kisah Sebenar Berlian Koh-i-Noor — Dan Mengapa British Tidak Akan Mengembalikannya

Berlian itu berasal dari lombong aluvial India beribu-ribu tahun yang lalu, diayak dari pasir. Menurut kepercayaan Hindu, agama ini dihormati oleh dewa-dewa seperti Krishna & # 8212 walaupun ia seolah-olah membawa sumpahan, sekiranya nasib pemiliknya tidak dapat dilupakan. Permata itu, yang akan dikenal sebagai Berlian Koh-i-Noor, berjalan melalui intrik pengadilan India sebelum akhirnya berakhir di Permata Mahkota Britain pada pertengahan tahun 1800-an. Ketika itulah seorang ahli geologi amatur Britain menemubual ahli gemologi dan sejarawan mengenai berlian & # 8217s dan menulis sejarah Koh-i-Noor yang menjadi asas bagi kebanyakan kisah berlian yang akan datang. Tetapi menurut sejarawan Anita Anand dan William Dalrymple, ahli geologi itu salah.

Kandungan Berkaitan

& # 8220Kami menjumpai apa yang diinginkan oleh setiap sejarawan, & # 8221 Dalrymple berkata.& # 8220A kisah yang sangat penting bagi orang, objek yang dikenali di seluruh dunia, tetapi semuanya dibina berdasarkan struktur mitos. & # 8221

Dalam buku baru mereka Koh-i-Noor: Sejarah Dunia & Berlian # 8217 Paling Terkenal, Anand dan Dalrymple berusaha sepanjang lebih dari empat abad sejarah India untuk mengetahui kebenaran mengenai berlian itu, & # 8220melancarkan penyelidikan lama & # 8221 seperti orang India yang mengayak pasir sungai untuk berlian, kata Anand. Dan sejarah sebenarnya mempunyai bahagian drama. Untuk Dalrymple, & # 8220Ia ditulis dengan sempurna Game of Thrones-stik epik. Semua percintaan, semua darah, semua kelesuan, semua kekacauan. & # 8221

Tetapi di bawah drama berlian itu adalah pertanyaan yang lebih serius yang masih belum ada jawapan yang jelas: Bagaimana negara-negara moden harus menangani peninggalan penjajahan kolonial? Dengan banyak negara (termasuk India, Pakistan dan Taliban di Afghanistan) telah menuntut hak milik Koh-i-Noor, ia menjadi topik perbahasan yang kuat.

Untuk memahami dari mana berlian itu berasal & # 8212 dan apakah ia dapat kembali & # 8212 memerlukan penyelaman masa lalu yang keruh, ketika India diperintah oleh orang luar: orang-orang Mughal.

Di Arasy Batu Permata

Selama berabad-abad, India adalah satu-satunya sumber berlian di dunia & # 8212 hingga tahun 1725, dengan penemuan lombong berlian di Brazil. Sebilangan besar batu permata adalah aluvial, yang bermaksud mereka dapat diasingkan dari pasir sungai, dan para penguasa di benua itu menerima peranan mereka sebagai penikmat intan pertama.

& # 8220Di banyak pengadilan India kuno, perhiasan dan bukan pakaian adalah bentuk asas perhiasan dan tanda hierarki pengadilan yang jelas, dengan peraturan yang ketat ditetapkan untuk menentukan pangkat pengadilan mana yang dapat memakai permata yang mana, & # 8221 Dalrymple dan Anand menulis dalam buku mereka. Teks tertua di dunia mengenai gemologi juga berasal dari India, dan ia merangkumi sistem klasifikasi yang canggih untuk pelbagai jenis batu.

Pemimpin Turco-Mongol, Zahir-ud-din Babur datang dari Asia Tengah melalui Kyber Pass (terletak di antara Afghanistan dan Pakistan moden) untuk menyerang India pada tahun 1526, mewujudkan dinasti Mughal Islam dan era baru kegilaan dengan batu permata. Orang-orang Mughal akan memerintah India utara selama 330 tahun, memperluas wilayah mereka di hampir seluruh India masa kini, Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan timur, sementara bersenang-senang di gunung batu permata yang mereka warisi dan rampas.

Walaupun mustahil untuk mengetahui dengan tepat dari mana datangnya Koh-i-Noor dan ketika ia pertama kali menjadi milik Mughal & # 8217, ada titik pasti di mana ia muncul dalam catatan bertulis. Pada tahun 1628, penguasa Mughal Shah Jahan menugaskan takhta bertatahkan batu permata yang megah. Struktur berhias ini diilhami oleh takhta Salomo, raja Ibrani yang terkenal dalam sejarah Islam, Yahudi dan Kristian. Takhta Shah Jahan & # 8217 memerlukan tujuh tahun untuk dibuat, berharga empat kali ganda dari Taj Mahal, yang juga sedang dalam pembinaan. Sebagai penulis sejarah Ahmad Shah Lahore menulis dalam catatannya tentang takhta:

& # 8220Di luar kanopi itu dibuat dari karya enamel yang dihiasi permata, bagian dalamnya harus disusun tebal dengan batu rubi, garnet, dan permata lain, dan itu harus disokong oleh tiang zamrud. Di atas setiap tiang harus ada dua set merak setebal dengan permata, dan di antara masing-masing dua burung merak itu satu set pohon dengan batu rubi dan berlian, zamrud dan mutiara. & # 8221

Di antara banyak batu permata yang menghiasi takhta adalah dua permata yang sangat besar yang, pada waktunya, akan menjadi yang paling berharga dari semua: Ruby Timur & # 8212 lebih dihargai oleh orang-orang Mughal kerana mereka lebih suka batu berwarna & # 8212 dan Koh-i-Noor berlian. Berlian itu terletak di puncak takhta, di kepala burung merak batu permata yang berkilauan.

Selama satu abad setelah terciptanya Thrac Merak, Empayar Mughal mengekalkan keunggulannya di India dan seterusnya. Ia adalah negara terkaya di Asia Delhi, ibu kota, yang menempatkan 2 juta orang, lebih banyak daripada gabungan London dan Paris. Tetapi kemakmuran itu menarik perhatian penguasa lain di Asia Tengah, termasuk penguasa Parsi Nader Shah.

Ketika Nader menyerang Delhi pada tahun 1739, pembunuhan seterusnya menelan belanja puluhan ribu nyawa dan penipisan harta karun. Nader meninggalkan bandar ini disertai dengan begitu banyak emas dan begitu banyak permata sehingga harta karun yang dijarah memerlukan 700 gajah, 4.000 unta dan 12.000 kuda untuk menariknya (dan anda fikir semua itu akan berlaku Aladdin adalah hiasan Disney-ized). Nader mengambil Thrac Merak sebagai bagian dari harta karunnya, tetapi membuang berlian Timur Ruby dan Koh-i-Noor untuk dipakai di gelang tangan.

Koh-i-Noor akan tinggal jauh dari India & # 8212 di negara yang akan menjadi Afghanistan & # 8212 selama 70 tahun. Ini terjadi di antara tangan berbagai penguasa dalam satu episod yang berlumuran darah demi satu, termasuk seorang raja yang membutakan puteranya sendiri dan seorang penguasa yang digulingkan yang kepalanya dicukur ditabalkan dengan emas cair. Dengan semua pertempuran antara puak-puak Asia Tengah, kekosongan kuasa berkembang di India & # 8212 dan British segera memanfaatkannya.

The Boy King dan Mahkota Britain & # 160

Pada pergantian abad ke-19, Syarikat Hindia Timur Inggeris memperluas kawalan wilayahnya dari bandar-bandar pesisir hingga ke pedalaman benua kecil India. Semasa Dalrymple dan Anand menulis mengenai kempen Inggeris, & # 8220 [mereka] akhirnya akan mencaplok lebih banyak wilayah daripada semua penaklukan Napoleon di Eropah. & # 8221 Selain menuntut lebih banyak sumber semula jadi dan jawatan perdagangan, British juga mempunyai memerhatikan sekeping harta yang tidak ternilai: Koh-i-Noor.

Setelah bertahun-tahun bertempur, berlian itu kembali ke India dan jatuh ke tangan penguasa Sikh Ranjit Singh pada tahun 1813, yang perhatiannya terhadap permata itu akhirnya menutup aura prestij dan kekuasaannya. & # 8220 Bukan hanya Ranjit Singh yang menyukai berlian dan menghormati nilai wang yang sangat besar dari batu permata itu seolah-olah memegang simbolisme yang jauh lebih besar untuknya, & # 8221 tulis Anand dan Dalrymple. & # 8220Dia telah menang kembali dari dinasti Durrani Afghanistan hampir semua tanah India yang mereka rampas sejak zaman Ahmad Shah [yang menjarah Delhi pada tahun 1761]. & # 8221

Bagi Anand, ketinggian berlian Singh & # 8217 adalah titik perubahan utama dalam sejarahnya. & # 8220Perubahan itu mengejutkan apabila berlian menjadi simbol kekuatan dan bukannya keindahan, & # 8221 kata Anand. & # 8220Menjadi batu permata ini seperti cincin masuk Lord of the Rings, satu cincin untuk mengatur semuanya. & # 8221

Bagi British, simbol prestij dan kekuasaan itu tidak dapat ditandingi. Sekiranya mereka dapat memiliki permata India dan juga negara itu sendiri, itu akan melambangkan kekuasaan dan kelebihan kolonial mereka. Itu adalah berlian yang patut diperjuangkan dan dibunuh, sekarang lebih dari sebelumnya. Ketika Inggeris mengetahui kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, dan rancangannya untuk memberikan berlian dan permata lain kepada sekte paderi Hindu, akhbar Inggeris meletus dengan kemarahan. & # 8220 Permata terkaya, paling mahal di dunia yang diketahui, telah komited untuk mempercayai imamat yang tidak senonoh, penyembah berhala dan upahan, & # 8221 menulis satu editorial tanpa nama. Penulisnya menggesa Syarikat Hindia Timur Inggeris untuk melakukan apa sahaja untuk menjejaki Koh-i-Noor, sehingga akhirnya menjadi milik mereka.

Tetapi penjajah pertama kali terpaksa menunggu masa pemerintahan penguasa yang kacau. Selepas kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, takhta Punjab telah dilalui antara empat penguasa yang berbeza selama empat tahun. Pada akhir masa ganas, satu-satunya orang yang tinggal dalam takhta adalah anak lelaki muda, Duleep Singh, dan ibunya, Rani Jindan. Dan pada tahun 1849, setelah memenjarakan Jindan, British memaksa Duleep menandatangani dokumen undang-undang yang mengubah Perjanjian Lahore, yang mengharuskan Duleep menyerahkan Koh-i-Noor dan semua menuntut kedaulatan. Anak lelaki itu baru berusia 10 tahun.

Dari sana, berlian tersebut menjadi milik khas Queen Victoria. Ia dipamerkan di Pameran Besar 1851 di London, hanya untuk orang awam yang kecewa betapa mudahnya. & # 8220Banyak orang merasa sukar untuk meyakinkan diri, dari penampilan luarannya, bahawa itu hanyalah sekeping kaca biasa, & # 8221 menulis The Times pada bulan Jun 1851.

Ratu Victoria memakai berlian Koh-i-Noor sebagai kerongsang pada tahun 1887. (Wikimedia Commons / Alexander Bassano)

Memandangkan penerimaannya yang mengecewakan, Putera Albert, suami Ratu Victoria & # 8217, telah menggunakan batu dan proses penggilap yang telah mengurangkan ukurannya hingga separuh tetapi membuat cahaya membiaskan dengan lebih cemerlang dari permukaannya.

Walaupun Victoria memakai berlian sebagai kerongsang, akhirnya menjadi bagian dari Crown Jewels, pertama di mahkota Ratu Alexandra (isteri Edward VII, putera tertua Victoria & # 8217) dan kemudian di mahkota Ratu Mary (isteri George V, cucu Victoria). Berlian itu datang ke tempat kehormatannya pada tahun 1937, di depan mahkota yang dipakai oleh Ibu Ratu, isteri George VI dan ibu Elizabeth II. Mahkota itu membuat penampilan terakhirnya pada tahun 2002, terletak di atas keranda Ibu Ratu untuk pengebumiannya.

Apa yang Menjadikan Berlian & # 8220Loot & # 8221?

Ibu Ratu memakai mahkotanya untuk pertabalan George VI, dengan puteri tertuanya, Puteri Elizabeth (sekarang Elizabeth II). (Alamy)

Masih diselimuti mitos dan misteri (termasuk khabar angin bahawa berlian itu dikutuk) satu perkara yang jelas ketika datang ke Koh-i-Noor: ia mencetuskan banyak kontroversi.

& # 8220Jika anda bertanya kepada siapa saja apa yang harus terjadi pada seni Yahudi yang dicuri oleh Nazi, semua orang akan mengatakan sudah tentu mereka & # 8217 harus dikembalikan kepada pemiliknya, & # 8221 Dalrymple mengatakan. & # 8220Tetapi kami & # 8217 tidak mengatakan perkara yang sama mengenai barang rampasan India yang diambil beratus-ratus tahun sebelumnya, juga pada titik senjata. Apakah perbezaan moral antara barang yang diambil secara paksa pada zaman penjajahan? & # 8221

Bagi Anand, masalahnya lebih bersifat peribadi. Dilahirkan dan dibesarkan di UK, keluarganya berketurunan India dan saudara-mara selalu berkunjung. Semasa mereka meninjau Menara London dan melihat Koh-i-Noor di Crown Jewels, Anand mengingat mereka & # 8220menghabiskan banyak masa untuk bersumpah dengan sendirinya di kotak kaca dengan berlian. & # 8221

Menurut Richard Kurin, Smithsonian & # 8217s Distinguished Scholar and Ambassador-at-Large serta pengarang Hope Diamond: Sejarah legenda Permata Terkutuk, sebahagian daripada alasan batu permata ini dianggap sebagai & # 8220kutuk & # 8221 adalah kerana bagaimana ia diperoleh.

& # 8220Apabila yang berkuasa mengambil sesuatu dari yang kurang berkuasa, yang tidak berdaya tidak banyak yang perlu dilakukan kecuali mengutuk orang yang berkuasa, & # 8221 kata Kurin. Seperti Koh-i-Noor, berlian Hope berasal dari India dan dipamerkan di London Exposition pada tahun 1851. Sekarang dipamerkan di National Museum of Natural History, setelah disumbangkan oleh Harry Winston, yang secara sah membelinya.

Dan sementara Kurin mengatakan bahawa mengungkap garis pemilikan batu permata seperti Koh-i-Noor adalah amalan terbaik ketika datang ke sejarah, ia tidak semestinya membawa kepada kewajiban undang-undang (walaupun sarjana dan peguam lain tidak setuju). Dia dan Dalrymple sama-sama menunjukkan bahawa penguasa yang pernah memiliki batu permata ini mengetuai negara-negara yang tidak lagi ada.

Itulah perbezaan terbesar antara objek yang diambil semasa penaklukan kolonial dan seni dan harta karun yang dijarah oleh Nazi & # 8212 kesukaran untuk memastikan siapa yang mempunyai tuntutan pertama dan paling sah terhadap apa-apa.

& # 8220Koleksi pos-kolonial adalah topik besar di mana-mana sahaja, & # 8221 kata Jane Milosch, pengarah Inisiatif Penyelidikan Providensi Smithsonian & # 8217s. & # 8220Ada penilaian semula untuk objek tertentu, & # 8216kita mungkin memiliki hak milik sah, tetapi apakah masuk akal untuk menyimpan bahan ini? & # 8217 & # 8221 Dia memetik kes 2014 di mana Muzium Britain mengembalikan dua patung gangsa dari Benin ke Nigeria (mereka dibawa semasa serangan pada tahun 1897 setelah pegawai British terbunuh semasa misi perdagangan).

Tetapi mengembalikan seni dan harta karun yang dirampas dari Perang Dunia II, sesulit itu, masih jauh lebih kompleks daripada merungkai sejarah penjajahan. & # 8220Anda berurusan dengan negara-negara yang wujud ketika objek itu diperoleh, tetapi mungkin tidak ada sekarang & # 8212dan negara-negara yang kami mempunyai perjanjian perdagangan dengan itu mungkin mempunyai undang-undang eksport yang berbeza sekarang, & # 8221 Milosch mengatakan. & # 8220Produk sangat kompleks dan orang tidak biasa memproses rangkaian pemilikan. Pada masa anda memukul pemilik kedua atau ketiga dari masa ke masa, maklumat akan menjadi lebih sukar untuk diteliti. Inilah sebabnya mengapa saya mengatakan bahawa perkara-perkara ini tidak boleh dikeluarkan dari muzium, kerana sekurang-kurangnya orang mempunyai akses dan dapat mempelajarinya sehingga kita tahu pasti jika barang-barang itu dijarah. & # 8221

Mahkota Ibu Ratu, dengan berlian Koh-i-Noor di tengahnya. (Wikimedia Commons)

Koh-i-Noor bukan satu-satunya harta yang dipertandingkan yang kini menetap di UK. Mungkin sama kontroversi adalah & # 160Elgin Marbles, patung yang diukir 2,500 tahun yang lalu dan diambil dari Parthenon di Athens oleh British Lord Elgin pada awal tahun 1800-an. Sejauh ini, Inggeris masih mengekalkan hak kepunyaan patung dan berlian itu, tanpa mengira permintaan untuk mengembalikannya.

Anand berpendapat satu penyelesaian yang tidak memerlukan penyingkiran Koh-i-Noor dari UK adalah menjadikan sejarah berlian itu lebih jelas. & # 8220Apa yang sangat saya gemari adalah adanya tanda yang sangat jelas oleh pameran ini. Orang-orang diajar bahawa ini adalah hadiah dari India untuk Britain. Saya ingin sejarah yang betul dimasukkan oleh berlian. & # 8221

Dalrymple bersetuju bahawa menyebarkan sejarah sebenarnya adalah separuh pertempuran. & # 8220Setiap kali kita berceramah, kita dapati orang-orang yang merasa ngeri dengan sejarahnya. Tetapi mereka tidak tahan & # 8212 mereka tidak sedar & # 8217 tidak menyedarinya. & # 8221

Berlian itu tidak akan meninggalkan Crown Jewels dalam masa terdekat. Anand dan Dalrymple hanya berharap karya mereka dapat memberikan kebaikan dengan menjelaskan jalan sebenarnya yang diikuti oleh batu permata terkenal & membantu para pemimpin membuat kesimpulan sendiri mengenai apa yang harus dilakukan dengannya seterusnya.


Kisah Sebenar Berlian Koh-i-Noor — Dan Mengapa British Tidak Akan Mengembalikannya

Berlian itu berasal dari lombong aluvial India beribu-ribu tahun yang lalu, diayak dari pasir. Menurut kepercayaan Hindu, agama ini dihormati oleh dewa-dewa seperti Krishna & # 8212 walaupun ia seolah-olah membawa sumpahan, sekiranya nasib pemiliknya tidak dapat dilupakan. Permata itu, yang akan dikenal sebagai Berlian Koh-i-Noor, berjalan melalui intrik pengadilan India sebelum akhirnya berakhir di Permata Mahkota Britain pada pertengahan tahun 1800-an. Ketika itulah seorang ahli geologi amatur Britain menemubual ahli gemologi dan sejarawan mengenai berlian & # 8217s dan menulis sejarah Koh-i-Noor yang menjadi asas bagi kebanyakan kisah berlian yang akan datang. Tetapi menurut sejarawan Anita Anand dan William Dalrymple, ahli geologi itu salah.

Kandungan Berkaitan

& # 8220Kami menjumpai apa yang diinginkan oleh setiap sejarawan, & # 8221 Dalrymple berkata. & # 8220A kisah yang sangat penting bagi orang, objek yang dikenali di seluruh dunia, tetapi semuanya dibina berdasarkan struktur mitos. & # 8221

Dalam buku baru mereka Koh-i-Noor: Sejarah Dunia & Berlian # 8217 Paling Terkenal, Anand dan Dalrymple berusaha sepanjang lebih dari empat abad sejarah India untuk mengetahui kebenaran mengenai berlian itu, & # 8220melancarkan penyelidikan lama & # 8221 seperti orang India yang mengayak pasir sungai untuk berlian, kata Anand. Dan sejarah sebenarnya mempunyai bahagian drama. Untuk Dalrymple, & # 8220Ia ditulis dengan sempurna Game of Thrones-stik epik. Semua percintaan, semua darah, semua kelesuan, semua kekacauan. & # 8221

Tetapi di bawah drama berlian itu adalah pertanyaan yang lebih serius yang masih belum ada jawapan yang jelas: Bagaimana negara-negara moden harus menangani peninggalan penjajahan kolonial? Dengan banyak negara (termasuk India, Pakistan dan Taliban di Afghanistan) telah menuntut hak milik Koh-i-Noor, ia menjadi topik perbahasan yang kuat.

Untuk memahami dari mana berlian itu berasal & # 8212 dan apakah ia dapat kembali & # 8212 memerlukan penyelaman masa lalu yang keruh, ketika India diperintah oleh orang luar: orang-orang Mughal.

Di Arasy Batu Permata

Selama berabad-abad, India adalah satu-satunya sumber berlian di dunia & # 8212 hingga tahun 1725, dengan penemuan lombong berlian di Brazil. Sebilangan besar batu permata adalah aluvial, yang bermaksud mereka dapat diasingkan dari pasir sungai, dan para penguasa di benua itu menerima peranan mereka sebagai penikmat intan pertama.

& # 8220Di banyak pengadilan India kuno, perhiasan dan bukan pakaian adalah bentuk asas perhiasan dan tanda hierarki pengadilan yang jelas, dengan peraturan yang ketat ditetapkan untuk menentukan pangkat pengadilan mana yang dapat memakai permata yang mana, & # 8221 Dalrymple dan Anand menulis dalam buku mereka. Teks tertua di dunia mengenai gemologi juga berasal dari India, dan ia merangkumi sistem klasifikasi yang canggih untuk pelbagai jenis batu.

Pemimpin Turco-Mongol, Zahir-ud-din Babur datang dari Asia Tengah melalui Kyber Pass (terletak di antara Afghanistan dan Pakistan moden) untuk menyerang India pada tahun 1526, mewujudkan dinasti Mughal Islam dan era baru kegilaan dengan batu permata. Orang-orang Mughal akan memerintah India utara selama 330 tahun, memperluas wilayah mereka di hampir seluruh India masa kini, Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan timur, sementara bersenang-senang di gunung batu permata yang mereka warisi dan rampas.

Walaupun mustahil untuk mengetahui dengan tepat dari mana datangnya Koh-i-Noor dan ketika ia pertama kali menjadi milik Mughal & # 8217, ada titik pasti di mana ia muncul dalam catatan bertulis. Pada tahun 1628, penguasa Mughal Shah Jahan menugaskan takhta bertatahkan batu permata yang megah. Struktur berhias ini diilhami oleh takhta Salomo, raja Ibrani yang terkenal dalam sejarah Islam, Yahudi dan Kristian. Takhta Shah Jahan & # 8217 memerlukan tujuh tahun untuk dibuat, berharga empat kali ganda dari Taj Mahal, yang juga sedang dalam pembinaan. Sebagai penulis sejarah Ahmad Shah Lahore menulis dalam catatannya tentang takhta:

& # 8220Di luar kanopi itu dibuat dari karya enamel yang dihiasi permata, bagian dalamnya harus disusun tebal dengan batu rubi, garnet, dan permata lain, dan itu harus disokong oleh tiang zamrud. Di atas setiap tiang harus ada dua set merak setebal dengan permata, dan di antara masing-masing dua burung merak itu satu set pohon dengan batu rubi dan berlian, zamrud dan mutiara. & # 8221

Di antara banyak batu permata yang menghiasi takhta adalah dua permata yang sangat besar yang, pada waktunya, akan menjadi yang paling berharga dari semua: Ruby Timur & # 8212 lebih dihargai oleh orang-orang Mughal kerana mereka lebih suka batu berwarna & # 8212 dan Koh-i-Noor berlian. Berlian itu terletak di puncak takhta, di kepala burung merak batu permata yang berkilauan.

Selama satu abad setelah terciptanya Thrac Merak, Empayar Mughal mengekalkan keunggulannya di India dan seterusnya. Ia adalah negara terkaya di Asia Delhi, ibu kota, yang menempatkan 2 juta orang, lebih banyak daripada gabungan London dan Paris. Tetapi kemakmuran itu menarik perhatian penguasa lain di Asia Tengah, termasuk penguasa Parsi Nader Shah.

Ketika Nader menyerang Delhi pada tahun 1739, pembunuhan seterusnya menelan belanja puluhan ribu nyawa dan penipisan harta karun. Nader meninggalkan bandar ini disertai dengan begitu banyak emas dan begitu banyak permata sehingga harta karun yang dijarah memerlukan 700 gajah, 4.000 unta dan 12.000 kuda untuk menariknya (dan anda fikir semua itu akan berlaku Aladdin adalah hiasan Disney-ized). Nader mengambil Thrac Merak sebagai bagian dari harta karunnya, tetapi membuang berlian Timur Ruby dan Koh-i-Noor untuk dipakai di gelang tangan.

Koh-i-Noor akan tinggal jauh dari India & # 8212 di negara yang akan menjadi Afghanistan & # 8212 selama 70 tahun. Ini terjadi di antara tangan berbagai penguasa dalam satu episod yang berlumuran darah demi satu, termasuk seorang raja yang membutakan puteranya sendiri dan seorang penguasa yang digulingkan yang kepalanya dicukur ditabalkan dengan emas cair. Dengan semua pertempuran antara puak-puak Asia Tengah, kekosongan kuasa berkembang di India & # 8212 dan British segera memanfaatkannya.

The Boy King dan Mahkota Britain & # 160

Pada pergantian abad ke-19, Syarikat Hindia Timur Inggeris memperluas kawalan wilayahnya dari bandar-bandar pesisir hingga ke pedalaman benua kecil India. Semasa Dalrymple dan Anand menulis mengenai kempen Inggeris, & # 8220 [mereka] akhirnya akan mencaplok lebih banyak wilayah daripada semua penaklukan Napoleon di Eropah. & # 8221 Selain menuntut lebih banyak sumber semula jadi dan jawatan perdagangan, British juga mempunyai memerhatikan sekeping harta yang tidak ternilai: Koh-i-Noor.

Setelah bertahun-tahun bertempur, berlian itu kembali ke India dan jatuh ke tangan penguasa Sikh Ranjit Singh pada tahun 1813, yang perhatiannya terhadap permata itu akhirnya menutup aura prestij dan kekuasaannya. & # 8220 Bukan hanya Ranjit Singh yang menyukai berlian dan menghormati nilai wang yang sangat besar dari batu permata itu seolah-olah memegang simbolisme yang jauh lebih besar untuknya, & # 8221 tulis Anand dan Dalrymple. & # 8220Dia telah menang kembali dari dinasti Durrani Afghanistan hampir semua tanah India yang mereka rampas sejak zaman Ahmad Shah [yang menjarah Delhi pada tahun 1761]. & # 8221

Bagi Anand, ketinggian berlian Singh & # 8217 adalah titik perubahan utama dalam sejarahnya. & # 8220Perubahan itu mengejutkan apabila berlian menjadi simbol kekuatan dan bukannya keindahan, & # 8221 kata Anand. & # 8220Menjadi batu permata ini seperti cincin masuk Lord of the Rings, satu cincin untuk mengatur semuanya. & # 8221

Bagi British, simbol prestij dan kekuasaan itu tidak dapat ditandingi. Sekiranya mereka dapat memiliki permata India dan juga negara itu sendiri, itu akan melambangkan kekuasaan dan kelebihan kolonial mereka. Itu adalah berlian yang patut diperjuangkan dan dibunuh, sekarang lebih dari sebelumnya. Ketika Inggeris mengetahui kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, dan rancangannya untuk memberikan berlian dan permata lain kepada sekte paderi Hindu, akhbar Inggeris meletus dengan kemarahan. & # 8220 Permata terkaya, paling mahal di dunia yang diketahui, telah komited untuk mempercayai imamat yang tidak senonoh, penyembah berhala dan upahan, & # 8221 menulis satu editorial tanpa nama. Penulisnya menggesa Syarikat Hindia Timur Inggeris untuk melakukan apa sahaja untuk menjejaki Koh-i-Noor, sehingga akhirnya menjadi milik mereka.

Tetapi penjajah pertama kali terpaksa menunggu masa pemerintahan penguasa yang kacau. Selepas kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, takhta Punjab telah dilalui antara empat penguasa yang berbeza selama empat tahun. Pada akhir masa ganas, satu-satunya orang yang tinggal dalam takhta adalah anak lelaki muda, Duleep Singh, dan ibunya, Rani Jindan. Dan pada tahun 1849, setelah memenjarakan Jindan, British memaksa Duleep menandatangani dokumen undang-undang yang mengubah Perjanjian Lahore, yang mengharuskan Duleep menyerahkan Koh-i-Noor dan semua menuntut kedaulatan. Anak lelaki itu baru berusia 10 tahun.

Dari sana, berlian tersebut menjadi milik khas Queen Victoria. Ia dipamerkan di Pameran Besar 1851 di London, hanya untuk orang awam yang kecewa betapa mudahnya. & # 8220Banyak orang merasa sukar untuk meyakinkan diri, dari penampilan luarannya, bahawa itu hanyalah sekeping kaca biasa, & # 8221 menulis The Times pada bulan Jun 1851.

Ratu Victoria memakai berlian Koh-i-Noor sebagai kerongsang pada tahun 1887. (Wikimedia Commons / Alexander Bassano)

Memandangkan penerimaannya yang mengecewakan, Putera Albert, suami Ratu Victoria & # 8217, telah menggunakan batu dan proses penggilap yang telah mengurangkan ukurannya hingga separuh tetapi membuat cahaya membiaskan dengan lebih cemerlang dari permukaannya.

Walaupun Victoria memakai berlian sebagai kerongsang, akhirnya menjadi bagian dari Crown Jewels, pertama di mahkota Ratu Alexandra (isteri Edward VII, putera tertua Victoria & # 8217) dan kemudian di mahkota Ratu Mary (isteri George V, cucu Victoria). Berlian itu datang ke tempat kehormatannya pada tahun 1937, di depan mahkota yang dipakai oleh Ibu Ratu, isteri George VI dan ibu Elizabeth II. Mahkota itu membuat penampilan terakhirnya pada tahun 2002, terletak di atas keranda Ibu Ratu untuk pengebumiannya.

Apa yang Menjadikan Berlian & # 8220Loot & # 8221?

Ibu Ratu memakai mahkotanya untuk pertabalan George VI, dengan puteri tertuanya, Puteri Elizabeth (sekarang Elizabeth II). (Alamy)

Masih diselimuti mitos dan misteri (termasuk khabar angin bahawa berlian itu dikutuk) satu perkara yang jelas ketika datang ke Koh-i-Noor: ia mencetuskan banyak kontroversi.

& # 8220Jika anda bertanya kepada siapa saja apa yang harus terjadi pada seni Yahudi yang dicuri oleh Nazi, semua orang akan mengatakan sudah tentu mereka & # 8217 harus dikembalikan kepada pemiliknya, & # 8221 Dalrymple mengatakan. & # 8220Tetapi kami & # 8217 tidak mengatakan perkara yang sama mengenai barang rampasan India yang diambil beratus-ratus tahun sebelumnya, juga pada titik senjata. Apakah perbezaan moral antara barang yang diambil secara paksa pada zaman penjajahan? & # 8221

Bagi Anand, masalahnya lebih bersifat peribadi. Dilahirkan dan dibesarkan di UK, keluarganya berketurunan India dan saudara-mara selalu berkunjung. Semasa mereka meninjau Menara London dan melihat Koh-i-Noor di Crown Jewels, Anand mengingat mereka & # 8220menghabiskan banyak masa untuk bersumpah dengan sendirinya di kotak kaca dengan berlian. & # 8221

Menurut Richard Kurin, Smithsonian & # 8217s Distinguished Scholar and Ambassador-at-Large serta pengarang Hope Diamond: Sejarah legenda Permata Terkutuk, sebahagian daripada alasan batu permata ini dianggap sebagai & # 8220kutuk & # 8221 adalah kerana bagaimana ia diperoleh.

& # 8220Apabila yang berkuasa mengambil sesuatu dari yang kurang berkuasa, yang tidak berdaya tidak banyak yang perlu dilakukan kecuali mengutuk orang yang berkuasa, & # 8221 kata Kurin. Seperti Koh-i-Noor, berlian Hope berasal dari India dan dipamerkan di London Exposition pada tahun 1851. Sekarang dipamerkan di National Museum of Natural History, setelah disumbangkan oleh Harry Winston, yang secara sah membelinya.

Dan sementara Kurin mengatakan bahawa mengungkap garis pemilikan batu permata seperti Koh-i-Noor adalah amalan terbaik ketika datang ke sejarah, ia tidak semestinya membawa kepada kewajiban undang-undang (walaupun sarjana dan peguam lain tidak setuju). Dia dan Dalrymple sama-sama menunjukkan bahawa penguasa yang pernah memiliki batu permata ini mengetuai negara-negara yang tidak lagi ada.

Itulah perbezaan terbesar antara objek yang diambil semasa penaklukan kolonial dan seni dan harta karun yang dijarah oleh Nazi & # 8212 kesukaran untuk memastikan siapa yang mempunyai tuntutan pertama dan paling sah terhadap apa-apa.

& # 8220Koleksi pos-kolonial adalah topik besar di mana-mana sahaja, & # 8221 kata Jane Milosch, pengarah Inisiatif Penyelidikan Providensi Smithsonian & # 8217s. & # 8220Ada penilaian semula untuk objek tertentu, & # 8216kita mungkin memiliki hak milik sah, tetapi apakah masuk akal untuk menyimpan bahan ini? & # 8217 & # 8221 Dia memetik kes 2014 di mana Muzium Britain mengembalikan dua patung gangsa dari Benin ke Nigeria (mereka dibawa semasa serangan pada tahun 1897 setelah pegawai British terbunuh semasa misi perdagangan).

Tetapi mengembalikan seni dan harta karun yang dirampas dari Perang Dunia II, sesulit itu, masih jauh lebih kompleks daripada merungkai sejarah penjajahan. & # 8220Anda berurusan dengan negara-negara yang wujud ketika objek itu diperoleh, tetapi mungkin tidak ada sekarang & # 8212dan negara-negara yang kami mempunyai perjanjian perdagangan dengan itu mungkin mempunyai undang-undang eksport yang berbeza sekarang, & # 8221 Milosch mengatakan. & # 8220Produk sangat kompleks dan orang tidak biasa memproses rangkaian pemilikan. Pada masa anda memukul pemilik kedua atau ketiga dari masa ke masa, maklumat akan menjadi lebih sukar untuk diteliti. Inilah sebabnya mengapa saya mengatakan bahawa perkara-perkara ini tidak boleh dikeluarkan dari muzium, kerana sekurang-kurangnya orang mempunyai akses dan dapat mempelajarinya sehingga kita tahu pasti jika barang-barang itu dijarah. & # 8221

Mahkota Ibu Ratu, dengan berlian Koh-i-Noor di tengahnya. (Wikimedia Commons)

Koh-i-Noor bukan satu-satunya harta yang dipertandingkan yang kini menetap di UK. Mungkin sama kontroversi adalah & # 160Elgin Marbles, patung yang diukir 2,500 tahun yang lalu dan diambil dari Parthenon di Athens oleh British Lord Elgin pada awal tahun 1800-an. Sejauh ini, Inggeris masih mengekalkan hak kepunyaan patung dan berlian itu, tanpa mengira permintaan untuk mengembalikannya.

Anand berpendapat satu penyelesaian yang tidak memerlukan penyingkiran Koh-i-Noor dari UK adalah menjadikan sejarah berlian itu lebih jelas. & # 8220Apa yang sangat saya gemari adalah adanya tanda yang sangat jelas oleh pameran ini. Orang-orang diajar bahawa ini adalah hadiah dari India untuk Britain. Saya ingin sejarah yang betul dimasukkan oleh berlian. & # 8221

Dalrymple bersetuju bahawa menyebarkan sejarah sebenarnya adalah separuh pertempuran. & # 8220Setiap kali kita berceramah, kita dapati orang-orang yang merasa ngeri dengan sejarahnya. Tetapi mereka tidak tahan & # 8212 mereka tidak sedar & # 8217 tidak menyedarinya. & # 8221

Berlian itu tidak akan meninggalkan Crown Jewels dalam masa terdekat. Anand dan Dalrymple hanya berharap karya mereka dapat memberikan kebaikan dengan menjelaskan jalan sebenarnya yang diikuti oleh batu permata terkenal & membantu para pemimpin membuat kesimpulan sendiri mengenai apa yang harus dilakukan dengannya seterusnya.


Kisah Sebenar Berlian Koh-i-Noor — Dan Mengapa British Tidak Akan Mengembalikannya

Berlian itu berasal dari lombong aluvial India beribu-ribu tahun yang lalu, diayak dari pasir. Menurut kepercayaan Hindu, agama ini dihormati oleh dewa-dewa seperti Krishna & # 8212 walaupun ia seolah-olah membawa sumpahan, sekiranya nasib pemiliknya tidak dapat dilupakan. Permata itu, yang akan dikenal sebagai Berlian Koh-i-Noor, berjalan melalui intrik pengadilan India sebelum akhirnya berakhir di Permata Mahkota Britain pada pertengahan tahun 1800-an. Ketika itulah seorang ahli geologi amatur Britain menemubual ahli gemologi dan sejarawan mengenai berlian & # 8217s dan menulis sejarah Koh-i-Noor yang menjadi asas bagi kebanyakan kisah berlian yang akan datang. Tetapi menurut sejarawan Anita Anand dan William Dalrymple, ahli geologi itu salah.

Kandungan Berkaitan

& # 8220Kami menjumpai apa yang diinginkan oleh setiap sejarawan, & # 8221 Dalrymple berkata. & # 8220A kisah yang sangat penting bagi orang, objek yang dikenali di seluruh dunia, tetapi semuanya dibina berdasarkan struktur mitos. & # 8221

Dalam buku baru mereka Koh-i-Noor: Sejarah Dunia & Berlian # 8217 Paling Terkenal, Anand dan Dalrymple berusaha sepanjang lebih dari empat abad sejarah India untuk mengetahui kebenaran mengenai berlian itu, & # 8220melancarkan penyelidikan lama & # 8221 seperti orang India yang mengayak pasir sungai untuk berlian, kata Anand. Dan sejarah sebenarnya mempunyai bahagian drama. Untuk Dalrymple, & # 8220Ia ditulis dengan sempurna Game of Thrones-stik epik. Semua percintaan, semua darah, semua kelesuan, semua kekacauan. & # 8221

Tetapi di bawah drama berlian itu adalah pertanyaan yang lebih serius yang masih belum ada jawapan yang jelas: Bagaimana negara-negara moden harus menangani peninggalan penjajahan kolonial? Dengan banyak negara (termasuk India, Pakistan dan Taliban di Afghanistan) telah menuntut hak milik Koh-i-Noor, ia menjadi topik perbahasan yang kuat.

Untuk memahami dari mana berlian itu berasal & # 8212 dan apakah ia dapat kembali & # 8212 memerlukan penyelaman masa lalu yang keruh, ketika India diperintah oleh orang luar: orang-orang Mughal.

Di Arasy Batu Permata

Selama berabad-abad, India adalah satu-satunya sumber berlian di dunia & # 8212 hingga tahun 1725, dengan penemuan lombong berlian di Brazil. Sebilangan besar batu permata adalah aluvial, yang bermaksud mereka dapat diasingkan dari pasir sungai, dan para penguasa di benua itu menerima peranan mereka sebagai penikmat intan pertama.

& # 8220Di banyak pengadilan India kuno, perhiasan dan bukan pakaian adalah bentuk asas perhiasan dan tanda hierarki pengadilan yang jelas, dengan peraturan yang ketat ditetapkan untuk menentukan pangkat pengadilan mana yang dapat memakai permata yang mana, & # 8221 Dalrymple dan Anand menulis dalam buku mereka. Teks tertua di dunia mengenai gemologi juga berasal dari India, dan ia merangkumi sistem klasifikasi yang canggih untuk pelbagai jenis batu.

Pemimpin Turco-Mongol, Zahir-ud-din Babur datang dari Asia Tengah melalui Kyber Pass (terletak di antara Afghanistan dan Pakistan moden) untuk menyerang India pada tahun 1526, mewujudkan dinasti Mughal Islam dan era baru kegilaan dengan batu permata. Orang-orang Mughal akan memerintah India utara selama 330 tahun, memperluas wilayah mereka di hampir seluruh India masa kini, Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan timur, sementara bersenang-senang di gunung batu permata yang mereka warisi dan rampas.

Walaupun mustahil untuk mengetahui dengan tepat dari mana datangnya Koh-i-Noor dan ketika ia pertama kali menjadi milik Mughal & # 8217, ada titik pasti di mana ia muncul dalam catatan bertulis. Pada tahun 1628, penguasa Mughal Shah Jahan menugaskan takhta bertatahkan batu permata yang megah. Struktur berhias ini diilhami oleh takhta Salomo, raja Ibrani yang terkenal dalam sejarah Islam, Yahudi dan Kristian. Takhta Shah Jahan & # 8217 memerlukan tujuh tahun untuk dibuat, berharga empat kali ganda dari Taj Mahal, yang juga sedang dalam pembinaan. Sebagai penulis sejarah Ahmad Shah Lahore menulis dalam catatannya tentang takhta:

& # 8220Di luar kanopi itu dibuat dari karya enamel yang dihiasi permata, bagian dalamnya harus disusun tebal dengan batu rubi, garnet, dan permata lain, dan itu harus disokong oleh tiang zamrud. Di atas setiap tiang harus ada dua set merak setebal dengan permata, dan di antara masing-masing dua burung merak itu satu set pohon dengan batu rubi dan berlian, zamrud dan mutiara. & # 8221

Di antara banyak batu permata yang menghiasi takhta adalah dua permata yang sangat besar yang, pada waktunya, akan menjadi yang paling berharga dari semua: Ruby Timur & # 8212 lebih dihargai oleh orang-orang Mughal kerana mereka lebih suka batu berwarna & # 8212 dan Koh-i-Noor berlian. Berlian itu terletak di puncak takhta, di kepala burung merak batu permata yang berkilauan.

Selama satu abad setelah terciptanya Thrac Merak, Empayar Mughal mengekalkan keunggulannya di India dan seterusnya. Ia adalah negara terkaya di Asia Delhi, ibu kota, yang menempatkan 2 juta orang, lebih banyak daripada gabungan London dan Paris. Tetapi kemakmuran itu menarik perhatian penguasa lain di Asia Tengah, termasuk penguasa Parsi Nader Shah.

Ketika Nader menyerang Delhi pada tahun 1739, pembunuhan seterusnya menelan belanja puluhan ribu nyawa dan penipisan harta karun. Nader meninggalkan bandar ini disertai dengan begitu banyak emas dan begitu banyak permata sehingga harta karun yang dijarah memerlukan 700 gajah, 4.000 unta dan 12.000 kuda untuk menariknya (dan anda fikir semua itu akan berlaku Aladdin adalah hiasan Disney-ized). Nader mengambil Thrac Merak sebagai bagian dari harta karunnya, tetapi membuang berlian Timur Ruby dan Koh-i-Noor untuk dipakai di gelang tangan.

Koh-i-Noor akan tinggal jauh dari India & # 8212 di negara yang akan menjadi Afghanistan & # 8212 selama 70 tahun. Ini terjadi di antara tangan berbagai penguasa dalam satu episod yang berlumuran darah demi satu, termasuk seorang raja yang membutakan puteranya sendiri dan seorang penguasa yang digulingkan yang kepalanya dicukur ditabalkan dengan emas cair. Dengan semua pertempuran antara puak-puak Asia Tengah, kekosongan kuasa berkembang di India & # 8212 dan British segera memanfaatkannya.

The Boy King dan Mahkota Britain & # 160

Pada pergantian abad ke-19, Syarikat Hindia Timur Inggeris memperluas kawalan wilayahnya dari bandar-bandar pesisir hingga ke pedalaman benua kecil India. Semasa Dalrymple dan Anand menulis mengenai kempen Inggeris, & # 8220 [mereka] akhirnya akan mencaplok lebih banyak wilayah daripada semua penaklukan Napoleon di Eropah. & # 8221 Selain menuntut lebih banyak sumber semula jadi dan jawatan perdagangan, British juga mempunyai memerhatikan sekeping harta yang tidak ternilai: Koh-i-Noor.

Setelah bertahun-tahun bertempur, berlian itu kembali ke India dan jatuh ke tangan penguasa Sikh Ranjit Singh pada tahun 1813, yang perhatiannya terhadap permata itu akhirnya menutup aura prestij dan kekuasaannya. & # 8220 Bukan hanya Ranjit Singh yang menyukai berlian dan menghormati nilai wang yang sangat besar dari batu permata itu seolah-olah memegang simbolisme yang jauh lebih besar untuknya, & # 8221 tulis Anand dan Dalrymple. & # 8220Dia telah menang kembali dari dinasti Durrani Afghanistan hampir semua tanah India yang mereka rampas sejak zaman Ahmad Shah [yang menjarah Delhi pada tahun 1761]. & # 8221

Bagi Anand, ketinggian berlian Singh & # 8217 adalah titik perubahan utama dalam sejarahnya. & # 8220Perubahan itu mengejutkan apabila berlian menjadi simbol kekuatan dan bukannya keindahan, & # 8221 kata Anand. & # 8220Menjadi batu permata ini seperti cincin masuk Lord of the Rings, satu cincin untuk mengatur semuanya. & # 8221

Bagi British, simbol prestij dan kekuasaan itu tidak dapat ditandingi. Sekiranya mereka dapat memiliki permata India dan juga negara itu sendiri, itu akan melambangkan kekuasaan dan kelebihan kolonial mereka. Itu adalah berlian yang patut diperjuangkan dan dibunuh, sekarang lebih dari sebelumnya. Ketika Inggeris mengetahui kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, dan rancangannya untuk memberikan berlian dan permata lain kepada sekte paderi Hindu, akhbar Inggeris meletus dengan kemarahan. & # 8220 Permata terkaya, paling mahal di dunia yang diketahui, telah komited untuk mempercayai imamat yang tidak senonoh, penyembah berhala dan upahan, & # 8221 menulis satu editorial tanpa nama. Penulisnya menggesa Syarikat Hindia Timur Inggeris untuk melakukan apa sahaja untuk menjejaki Koh-i-Noor, sehingga akhirnya menjadi milik mereka.

Tetapi penjajah pertama kali terpaksa menunggu masa pemerintahan penguasa yang kacau. Selepas kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, takhta Punjab telah dilalui antara empat penguasa yang berbeza selama empat tahun. Pada akhir masa ganas, satu-satunya orang yang tinggal dalam takhta adalah anak lelaki muda, Duleep Singh, dan ibunya, Rani Jindan.Dan pada tahun 1849, setelah memenjarakan Jindan, British memaksa Duleep menandatangani dokumen undang-undang yang mengubah Perjanjian Lahore, yang mengharuskan Duleep menyerahkan Koh-i-Noor dan semua menuntut kedaulatan. Anak lelaki itu baru berusia 10 tahun.

Dari sana, berlian tersebut menjadi milik khas Queen Victoria. Ia dipamerkan di Pameran Besar 1851 di London, hanya untuk orang awam yang kecewa betapa mudahnya. & # 8220Banyak orang merasa sukar untuk meyakinkan diri, dari penampilan luarannya, bahawa itu hanyalah sekeping kaca biasa, & # 8221 menulis The Times pada bulan Jun 1851.

Ratu Victoria memakai berlian Koh-i-Noor sebagai kerongsang pada tahun 1887. (Wikimedia Commons / Alexander Bassano)

Memandangkan penerimaannya yang mengecewakan, Putera Albert, suami Ratu Victoria & # 8217, telah menggunakan batu dan proses penggilap yang telah mengurangkan ukurannya hingga separuh tetapi membuat cahaya membiaskan dengan lebih cemerlang dari permukaannya.

Walaupun Victoria memakai berlian sebagai kerongsang, akhirnya menjadi bagian dari Crown Jewels, pertama di mahkota Ratu Alexandra (isteri Edward VII, putera tertua Victoria & # 8217) dan kemudian di mahkota Ratu Mary (isteri George V, cucu Victoria). Berlian itu datang ke tempat kehormatannya pada tahun 1937, di depan mahkota yang dipakai oleh Ibu Ratu, isteri George VI dan ibu Elizabeth II. Mahkota itu membuat penampilan terakhirnya pada tahun 2002, terletak di atas keranda Ibu Ratu untuk pengebumiannya.

Apa yang Menjadikan Berlian & # 8220Loot & # 8221?

Ibu Ratu memakai mahkotanya untuk pertabalan George VI, dengan puteri tertuanya, Puteri Elizabeth (sekarang Elizabeth II). (Alamy)

Masih diselimuti mitos dan misteri (termasuk khabar angin bahawa berlian itu dikutuk) satu perkara yang jelas ketika datang ke Koh-i-Noor: ia mencetuskan banyak kontroversi.

& # 8220Jika anda bertanya kepada siapa saja apa yang harus terjadi pada seni Yahudi yang dicuri oleh Nazi, semua orang akan mengatakan sudah tentu mereka & # 8217 harus dikembalikan kepada pemiliknya, & # 8221 Dalrymple mengatakan. & # 8220Tetapi kami & # 8217 tidak mengatakan perkara yang sama mengenai barang rampasan India yang diambil beratus-ratus tahun sebelumnya, juga pada titik senjata. Apakah perbezaan moral antara barang yang diambil secara paksa pada zaman penjajahan? & # 8221

Bagi Anand, masalahnya lebih bersifat peribadi. Dilahirkan dan dibesarkan di UK, keluarganya berketurunan India dan saudara-mara selalu berkunjung. Semasa mereka meninjau Menara London dan melihat Koh-i-Noor di Crown Jewels, Anand mengingat mereka & # 8220menghabiskan banyak masa untuk bersumpah dengan sendirinya di kotak kaca dengan berlian. & # 8221

Menurut Richard Kurin, Smithsonian & # 8217s Distinguished Scholar and Ambassador-at-Large serta pengarang Hope Diamond: Sejarah legenda Permata Terkutuk, sebahagian daripada alasan batu permata ini dianggap sebagai & # 8220kutuk & # 8221 adalah kerana bagaimana ia diperoleh.

& # 8220Apabila yang berkuasa mengambil sesuatu dari yang kurang berkuasa, yang tidak berdaya tidak banyak yang perlu dilakukan kecuali mengutuk orang yang berkuasa, & # 8221 kata Kurin. Seperti Koh-i-Noor, berlian Hope berasal dari India dan dipamerkan di London Exposition pada tahun 1851. Sekarang dipamerkan di National Museum of Natural History, setelah disumbangkan oleh Harry Winston, yang secara sah membelinya.

Dan sementara Kurin mengatakan bahawa mengungkap garis pemilikan batu permata seperti Koh-i-Noor adalah amalan terbaik ketika datang ke sejarah, ia tidak semestinya membawa kepada kewajiban undang-undang (walaupun sarjana dan peguam lain tidak setuju). Dia dan Dalrymple sama-sama menunjukkan bahawa penguasa yang pernah memiliki batu permata ini mengetuai negara-negara yang tidak lagi ada.

Itulah perbezaan terbesar antara objek yang diambil semasa penaklukan kolonial dan seni dan harta karun yang dijarah oleh Nazi & # 8212 kesukaran untuk memastikan siapa yang mempunyai tuntutan pertama dan paling sah terhadap apa-apa.

& # 8220Koleksi pos-kolonial adalah topik besar di mana-mana sahaja, & # 8221 kata Jane Milosch, pengarah Inisiatif Penyelidikan Providensi Smithsonian & # 8217s. & # 8220Ada penilaian semula untuk objek tertentu, & # 8216kita mungkin memiliki hak milik sah, tetapi apakah masuk akal untuk menyimpan bahan ini? & # 8217 & # 8221 Dia memetik kes 2014 di mana Muzium Britain mengembalikan dua patung gangsa dari Benin ke Nigeria (mereka dibawa semasa serangan pada tahun 1897 setelah pegawai British terbunuh semasa misi perdagangan).

Tetapi mengembalikan seni dan harta karun yang dirampas dari Perang Dunia II, sesulit itu, masih jauh lebih kompleks daripada merungkai sejarah penjajahan. & # 8220Anda berurusan dengan negara-negara yang wujud ketika objek itu diperoleh, tetapi mungkin tidak ada sekarang & # 8212dan negara-negara yang kami mempunyai perjanjian perdagangan dengan itu mungkin mempunyai undang-undang eksport yang berbeza sekarang, & # 8221 Milosch mengatakan. & # 8220Produk sangat kompleks dan orang tidak biasa memproses rangkaian pemilikan. Pada masa anda memukul pemilik kedua atau ketiga dari masa ke masa, maklumat akan menjadi lebih sukar untuk diteliti. Inilah sebabnya mengapa saya mengatakan bahawa perkara-perkara ini tidak boleh dikeluarkan dari muzium, kerana sekurang-kurangnya orang mempunyai akses dan dapat mempelajarinya sehingga kita tahu pasti jika barang-barang itu dijarah. & # 8221

Mahkota Ibu Ratu, dengan berlian Koh-i-Noor di tengahnya. (Wikimedia Commons)

Koh-i-Noor bukan satu-satunya harta yang dipertandingkan yang kini menetap di UK. Mungkin sama kontroversi adalah & # 160Elgin Marbles, patung yang diukir 2,500 tahun yang lalu dan diambil dari Parthenon di Athens oleh British Lord Elgin pada awal tahun 1800-an. Sejauh ini, Inggeris masih mengekalkan hak kepunyaan patung dan berlian itu, tanpa mengira permintaan untuk mengembalikannya.

Anand berpendapat satu penyelesaian yang tidak memerlukan penyingkiran Koh-i-Noor dari UK adalah menjadikan sejarah berlian itu lebih jelas. & # 8220Apa yang sangat saya gemari adalah adanya tanda yang sangat jelas oleh pameran ini. Orang-orang diajar bahawa ini adalah hadiah dari India untuk Britain. Saya ingin sejarah yang betul dimasukkan oleh berlian. & # 8221

Dalrymple bersetuju bahawa menyebarkan sejarah sebenarnya adalah separuh pertempuran. & # 8220Setiap kali kita berceramah, kita dapati orang-orang yang merasa ngeri dengan sejarahnya. Tetapi mereka tidak tahan & # 8212 mereka tidak sedar & # 8217 tidak menyedarinya. & # 8221

Berlian itu tidak akan meninggalkan Crown Jewels dalam masa terdekat. Anand dan Dalrymple hanya berharap karya mereka dapat memberikan kebaikan dengan menjelaskan jalan sebenarnya yang diikuti oleh batu permata terkenal & membantu para pemimpin membuat kesimpulan sendiri mengenai apa yang harus dilakukan dengannya seterusnya.


Kisah Sebenar Berlian Koh-i-Noor — Dan Mengapa British Tidak Akan Mengembalikannya

Berlian itu berasal dari lombong aluvial India beribu-ribu tahun yang lalu, diayak dari pasir. Menurut kepercayaan Hindu, agama ini dihormati oleh dewa-dewa seperti Krishna & # 8212 walaupun ia seolah-olah membawa sumpahan, sekiranya nasib pemiliknya tidak dapat dilupakan. Permata itu, yang akan dikenal sebagai Berlian Koh-i-Noor, berjalan melalui intrik pengadilan India sebelum akhirnya berakhir di Permata Mahkota Britain pada pertengahan tahun 1800-an. Ketika itulah seorang ahli geologi amatur Britain menemubual ahli gemologi dan sejarawan mengenai berlian & # 8217s dan menulis sejarah Koh-i-Noor yang menjadi asas bagi kebanyakan kisah berlian yang akan datang. Tetapi menurut sejarawan Anita Anand dan William Dalrymple, ahli geologi itu salah.

Kandungan Berkaitan

& # 8220Kami menjumpai apa yang diinginkan oleh setiap sejarawan, & # 8221 Dalrymple berkata. & # 8220A kisah yang sangat penting bagi orang, objek yang dikenali di seluruh dunia, tetapi semuanya dibina berdasarkan struktur mitos. & # 8221

Dalam buku baru mereka Koh-i-Noor: Sejarah Dunia & Berlian # 8217 Paling Terkenal, Anand dan Dalrymple berusaha sepanjang lebih dari empat abad sejarah India untuk mengetahui kebenaran mengenai berlian itu, & # 8220melancarkan penyelidikan lama & # 8221 seperti orang India yang mengayak pasir sungai untuk berlian, kata Anand. Dan sejarah sebenarnya mempunyai bahagian drama. Untuk Dalrymple, & # 8220Ia ditulis dengan sempurna Game of Thrones-stik epik. Semua percintaan, semua darah, semua kelesuan, semua kekacauan. & # 8221

Tetapi di bawah drama berlian itu adalah pertanyaan yang lebih serius yang masih belum ada jawapan yang jelas: Bagaimana negara-negara moden harus menangani peninggalan penjajahan kolonial? Dengan banyak negara (termasuk India, Pakistan dan Taliban di Afghanistan) telah menuntut hak milik Koh-i-Noor, ia menjadi topik perbahasan yang kuat.

Untuk memahami dari mana berlian itu berasal & # 8212 dan apakah ia dapat kembali & # 8212 memerlukan penyelaman masa lalu yang keruh, ketika India diperintah oleh orang luar: orang-orang Mughal.

Di Arasy Batu Permata

Selama berabad-abad, India adalah satu-satunya sumber berlian di dunia & # 8212 hingga tahun 1725, dengan penemuan lombong berlian di Brazil. Sebilangan besar batu permata adalah aluvial, yang bermaksud mereka dapat diasingkan dari pasir sungai, dan para penguasa di benua itu menerima peranan mereka sebagai penikmat intan pertama.

& # 8220Di banyak pengadilan India kuno, perhiasan dan bukan pakaian adalah bentuk asas perhiasan dan tanda hierarki pengadilan yang jelas, dengan peraturan yang ketat ditetapkan untuk menentukan pangkat pengadilan mana yang dapat memakai permata yang mana, & # 8221 Dalrymple dan Anand menulis dalam buku mereka. Teks tertua di dunia mengenai gemologi juga berasal dari India, dan ia merangkumi sistem klasifikasi yang canggih untuk pelbagai jenis batu.

Pemimpin Turco-Mongol, Zahir-ud-din Babur datang dari Asia Tengah melalui Kyber Pass (terletak di antara Afghanistan dan Pakistan moden) untuk menyerang India pada tahun 1526, mewujudkan dinasti Mughal Islam dan era baru kegilaan dengan batu permata. Orang-orang Mughal akan memerintah India utara selama 330 tahun, memperluas wilayah mereka di hampir seluruh India masa kini, Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan timur, sementara bersenang-senang di gunung batu permata yang mereka warisi dan rampas.

Walaupun mustahil untuk mengetahui dengan tepat dari mana datangnya Koh-i-Noor dan ketika ia pertama kali menjadi milik Mughal & # 8217, ada titik pasti di mana ia muncul dalam catatan bertulis. Pada tahun 1628, penguasa Mughal Shah Jahan menugaskan takhta bertatahkan batu permata yang megah. Struktur berhias ini diilhami oleh takhta Salomo, raja Ibrani yang terkenal dalam sejarah Islam, Yahudi dan Kristian. Takhta Shah Jahan & # 8217 memerlukan tujuh tahun untuk dibuat, berharga empat kali ganda dari Taj Mahal, yang juga sedang dalam pembinaan. Sebagai penulis sejarah Ahmad Shah Lahore menulis dalam catatannya tentang takhta:

& # 8220Di luar kanopi itu dibuat dari karya enamel yang dihiasi permata, bagian dalamnya harus disusun tebal dengan batu rubi, garnet, dan permata lain, dan itu harus disokong oleh tiang zamrud. Di atas setiap tiang harus ada dua set merak setebal dengan permata, dan di antara masing-masing dua burung merak itu satu set pohon dengan batu rubi dan berlian, zamrud dan mutiara. & # 8221

Di antara banyak batu permata yang menghiasi takhta adalah dua permata yang sangat besar yang, pada waktunya, akan menjadi yang paling berharga dari semua: Ruby Timur & # 8212 lebih dihargai oleh orang-orang Mughal kerana mereka lebih suka batu berwarna & # 8212 dan Koh-i-Noor berlian. Berlian itu terletak di puncak takhta, di kepala burung merak batu permata yang berkilauan.

Selama satu abad setelah terciptanya Thrac Merak, Empayar Mughal mengekalkan keunggulannya di India dan seterusnya. Ia adalah negara terkaya di Asia Delhi, ibu kota, yang menempatkan 2 juta orang, lebih banyak daripada gabungan London dan Paris. Tetapi kemakmuran itu menarik perhatian penguasa lain di Asia Tengah, termasuk penguasa Parsi Nader Shah.

Ketika Nader menyerang Delhi pada tahun 1739, pembunuhan seterusnya menelan belanja puluhan ribu nyawa dan penipisan harta karun. Nader meninggalkan bandar ini disertai dengan begitu banyak emas dan begitu banyak permata sehingga harta karun yang dijarah memerlukan 700 gajah, 4.000 unta dan 12.000 kuda untuk menariknya (dan anda fikir semua itu akan berlaku Aladdin adalah hiasan Disney-ized). Nader mengambil Thrac Merak sebagai bagian dari harta karunnya, tetapi membuang berlian Timur Ruby dan Koh-i-Noor untuk dipakai di gelang tangan.

Koh-i-Noor akan tinggal jauh dari India & # 8212 di negara yang akan menjadi Afghanistan & # 8212 selama 70 tahun. Ini terjadi di antara tangan berbagai penguasa dalam satu episod yang berlumuran darah demi satu, termasuk seorang raja yang membutakan puteranya sendiri dan seorang penguasa yang digulingkan yang kepalanya dicukur ditabalkan dengan emas cair. Dengan semua pertempuran antara puak-puak Asia Tengah, kekosongan kuasa berkembang di India & # 8212 dan British segera memanfaatkannya.

The Boy King dan Mahkota Britain & # 160

Pada pergantian abad ke-19, Syarikat Hindia Timur Inggeris memperluas kawalan wilayahnya dari bandar-bandar pesisir hingga ke pedalaman benua kecil India. Semasa Dalrymple dan Anand menulis mengenai kempen Inggeris, & # 8220 [mereka] akhirnya akan mencaplok lebih banyak wilayah daripada semua penaklukan Napoleon di Eropah. & # 8221 Selain menuntut lebih banyak sumber semula jadi dan jawatan perdagangan, British juga mempunyai memerhatikan sekeping harta yang tidak ternilai: Koh-i-Noor.

Setelah bertahun-tahun bertempur, berlian itu kembali ke India dan jatuh ke tangan penguasa Sikh Ranjit Singh pada tahun 1813, yang perhatiannya terhadap permata itu akhirnya menutup aura prestij dan kekuasaannya. & # 8220 Bukan hanya Ranjit Singh yang menyukai berlian dan menghormati nilai wang yang sangat besar dari batu permata itu seolah-olah memegang simbolisme yang jauh lebih besar untuknya, & # 8221 tulis Anand dan Dalrymple. & # 8220Dia telah menang kembali dari dinasti Durrani Afghanistan hampir semua tanah India yang mereka rampas sejak zaman Ahmad Shah [yang menjarah Delhi pada tahun 1761]. & # 8221

Bagi Anand, ketinggian berlian Singh & # 8217 adalah titik perubahan utama dalam sejarahnya. & # 8220Perubahan itu mengejutkan apabila berlian menjadi simbol kekuatan dan bukannya keindahan, & # 8221 kata Anand. & # 8220Menjadi batu permata ini seperti cincin masuk Lord of the Rings, satu cincin untuk mengatur semuanya. & # 8221

Bagi British, simbol prestij dan kekuasaan itu tidak dapat ditandingi. Sekiranya mereka dapat memiliki permata India dan juga negara itu sendiri, itu akan melambangkan kekuasaan dan kelebihan kolonial mereka. Itu adalah berlian yang patut diperjuangkan dan dibunuh, sekarang lebih dari sebelumnya. Ketika Inggeris mengetahui kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, dan rancangannya untuk memberikan berlian dan permata lain kepada sekte paderi Hindu, akhbar Inggeris meletus dengan kemarahan. & # 8220 Permata terkaya, paling mahal di dunia yang diketahui, telah komited untuk mempercayai imamat yang tidak senonoh, penyembah berhala dan upahan, & # 8221 menulis satu editorial tanpa nama. Penulisnya menggesa Syarikat Hindia Timur Inggeris untuk melakukan apa sahaja untuk menjejaki Koh-i-Noor, sehingga akhirnya menjadi milik mereka.

Tetapi penjajah pertama kali terpaksa menunggu masa pemerintahan penguasa yang kacau. Selepas kematian Ranjit Singh pada tahun 1839, takhta Punjab telah dilalui antara empat penguasa yang berbeza selama empat tahun. Pada akhir masa ganas, satu-satunya orang yang tinggal dalam takhta adalah anak lelaki muda, Duleep Singh, dan ibunya, Rani Jindan. Dan pada tahun 1849, setelah memenjarakan Jindan, British memaksa Duleep menandatangani dokumen undang-undang yang mengubah Perjanjian Lahore, yang mengharuskan Duleep menyerahkan Koh-i-Noor dan semua menuntut kedaulatan. Anak lelaki itu baru berusia 10 tahun.

Dari sana, berlian tersebut menjadi milik khas Queen Victoria. Ia dipamerkan di Pameran Besar 1851 di London, hanya untuk orang awam yang kecewa betapa mudahnya. & # 8220Banyak orang merasa sukar untuk meyakinkan diri, dari penampilan luarannya, bahawa itu hanyalah sekeping kaca biasa, & # 8221 menulis The Times pada bulan Jun 1851.

Ratu Victoria memakai berlian Koh-i-Noor sebagai kerongsang pada tahun 1887. (Wikimedia Commons / Alexander Bassano)

Memandangkan penerimaannya yang mengecewakan, Putera Albert, suami Ratu Victoria & # 8217, telah menggunakan batu dan proses penggilap yang telah mengurangkan ukurannya hingga separuh tetapi membuat cahaya membiaskan dengan lebih cemerlang dari permukaannya.

Walaupun Victoria memakai berlian sebagai kerongsang, akhirnya menjadi bagian dari Crown Jewels, pertama di mahkota Ratu Alexandra (isteri Edward VII, putera tertua Victoria & # 8217) dan kemudian di mahkota Ratu Mary (isteri George V, cucu Victoria). Berlian itu datang ke tempat kehormatannya pada tahun 1937, di depan mahkota yang dipakai oleh Ibu Ratu, isteri George VI dan ibu Elizabeth II. Mahkota itu membuat penampilan terakhirnya pada tahun 2002, terletak di atas keranda Ibu Ratu untuk pengebumiannya.

Apa yang Menjadikan Berlian & # 8220Loot & # 8221?

Ibu Ratu memakai mahkotanya untuk pertabalan George VI, dengan puteri tertuanya, Puteri Elizabeth (sekarang Elizabeth II). (Alamy)

Masih diselimuti mitos dan misteri (termasuk khabar angin bahawa berlian itu dikutuk) satu perkara yang jelas ketika datang ke Koh-i-Noor: ia mencetuskan banyak kontroversi.

& # 8220Jika anda bertanya kepada siapa saja apa yang harus terjadi pada seni Yahudi yang dicuri oleh Nazi, semua orang akan mengatakan sudah tentu mereka & # 8217 harus dikembalikan kepada pemiliknya, & # 8221 Dalrymple mengatakan. & # 8220Tetapi kami & # 8217 tidak mengatakan perkara yang sama mengenai barang rampasan India yang diambil beratus-ratus tahun sebelumnya, juga pada titik senjata. Apakah perbezaan moral antara barang yang diambil secara paksa pada zaman penjajahan? & # 8221

Bagi Anand, masalahnya lebih bersifat peribadi. Dilahirkan dan dibesarkan di UK, keluarganya berketurunan India dan saudara-mara selalu berkunjung. Semasa mereka meninjau Menara London dan melihat Koh-i-Noor di Crown Jewels, Anand mengingat mereka & # 8220menghabiskan banyak masa untuk bersumpah dengan sendirinya di kotak kaca dengan berlian. & # 8221

Menurut Richard Kurin, Smithsonian & # 8217s Distinguished Scholar and Ambassador-at-Large serta pengarang Hope Diamond: Sejarah legenda Permata Terkutuk, sebahagian daripada alasan batu permata ini dianggap sebagai & # 8220kutuk & # 8221 adalah kerana bagaimana ia diperoleh.

& # 8220Apabila yang berkuasa mengambil sesuatu dari yang kurang berkuasa, yang tidak berdaya tidak banyak yang perlu dilakukan kecuali mengutuk orang yang berkuasa, & # 8221 kata Kurin. Seperti Koh-i-Noor, berlian Hope berasal dari India dan dipamerkan di London Exposition pada tahun 1851. Sekarang dipamerkan di National Museum of Natural History, setelah disumbangkan oleh Harry Winston, yang secara sah membelinya.

Dan sementara Kurin mengatakan bahawa mengungkap garis pemilikan batu permata seperti Koh-i-Noor adalah amalan terbaik ketika datang ke sejarah, ia tidak semestinya membawa kepada kewajiban undang-undang (walaupun sarjana dan peguam lain tidak setuju). Dia dan Dalrymple sama-sama menunjukkan bahawa penguasa yang pernah memiliki batu permata ini mengetuai negara-negara yang tidak lagi ada.

Itulah perbezaan terbesar antara objek yang diambil semasa penaklukan kolonial dan seni dan harta karun yang dijarah oleh Nazi & # 8212 kesukaran untuk memastikan siapa yang mempunyai tuntutan pertama dan paling sah terhadap apa-apa.

& # 8220Koleksi pos-kolonial adalah topik besar di mana-mana sahaja, & # 8221 kata Jane Milosch, pengarah Inisiatif Penyelidikan Providensi Smithsonian & # 8217s. & # 8220Ada penilaian semula untuk objek tertentu, & # 8216kita mungkin memiliki hak milik sah, tetapi apakah masuk akal untuk menyimpan bahan ini? & # 8217 & # 8221 Dia memetik kes 2014 di mana Muzium Britain mengembalikan dua patung gangsa dari Benin ke Nigeria (mereka dibawa semasa serangan pada tahun 1897 setelah pegawai British terbunuh semasa misi perdagangan).

Tetapi mengembalikan seni dan harta karun yang dirampas dari Perang Dunia II, sesulit itu, masih jauh lebih kompleks daripada merungkai sejarah penjajahan. & # 8220Anda berurusan dengan negara-negara yang wujud ketika objek itu diperoleh, tetapi mungkin tidak ada sekarang & # 8212dan negara-negara yang kami mempunyai perjanjian perdagangan dengan itu mungkin mempunyai undang-undang eksport yang berbeza sekarang, & # 8221 Milosch mengatakan. & # 8220Produk sangat kompleks dan orang tidak biasa memproses rangkaian pemilikan. Pada masa anda memukul pemilik kedua atau ketiga dari masa ke masa, maklumat akan menjadi lebih sukar untuk diteliti. Inilah sebabnya mengapa saya mengatakan bahawa perkara-perkara ini tidak boleh dikeluarkan dari muzium, kerana sekurang-kurangnya orang mempunyai akses dan dapat mempelajarinya sehingga kita tahu pasti jika barang-barang itu dijarah. & # 8221

Mahkota Ibu Ratu, dengan berlian Koh-i-Noor di tengahnya. (Wikimedia Commons)

Koh-i-Noor bukan satu-satunya harta yang dipertandingkan yang kini menetap di UK. Mungkin sama kontroversi adalah & # 160Elgin Marbles, patung yang diukir 2,500 tahun yang lalu dan diambil dari Parthenon di Athens oleh British Lord Elgin pada awal tahun 1800-an. Sejauh ini, Inggeris masih mengekalkan hak kepunyaan patung dan berlian itu, tanpa mengira permintaan untuk mengembalikannya.

Anand berpendapat satu penyelesaian yang tidak memerlukan penyingkiran Koh-i-Noor dari UK adalah menjadikan sejarah berlian itu lebih jelas. & # 8220Apa yang sangat saya gemari adalah adanya tanda yang sangat jelas oleh pameran ini. Orang-orang diajar bahawa ini adalah hadiah dari India untuk Britain. Saya ingin sejarah yang betul dimasukkan oleh berlian. & # 8221

Dalrymple bersetuju bahawa menyebarkan sejarah sebenarnya adalah separuh pertempuran. & # 8220Setiap kali kita berceramah, kita dapati orang-orang yang merasa ngeri dengan sejarahnya. Tetapi mereka tidak tahan & # 8212 mereka tidak sedar & # 8217 tidak menyedarinya. & # 8221

Berlian itu tidak akan meninggalkan Crown Jewels dalam masa terdekat. Anand dan Dalrymple hanya berharap karya mereka dapat memberikan kebaikan dengan menjelaskan jalan sebenarnya yang diikuti oleh batu permata terkenal & membantu para pemimpin membuat kesimpulan sendiri mengenai apa yang harus dilakukan dengannya seterusnya.


Tonton videonya: How To Get Zenmate Vpn Free Trial (Januari 2022).